Apa itu Separator

√ Apa itu Separator? Serta Jenisnya Sebagai Pemisah Fluida

Posted on

Finoo.id – √ Apa itu Separator? Serta Jenisnya Sebagai Pemisah Fluida. Separator berfungsi sebagai peralatan pemisah fluida yang dapat memisahkan dua atau tiga fase berdasarkan perbedaan densitasnya. Terdapat tiga jenis separator berdasarkan bentuknya, yaitu separator vertikal, horizontal, dan bulat. Selain itu, berdasarkan kegunaannya, separator dapat diklasifikasikan menjadi lima tipe, termasuk gas scrubber, flash chamber, expansion vessel, knock out, dan chemical electric.

Pentingnya pembahasan mengenai industri tidak dapat disangkal. Industri menawarkan wawasan yang menarik, khususnya terkait dengan peralatan yang digunakan dalam prosesnya. Separator menjadi salah satu peralatan yang dominan digunakan dalam industri kimia, farmasi, dan migas.

Berbentuk tabung dengan dimensi tertentu, separator memiliki dampak signifikan terhadap kesehatan lingkungan. Saat ini, banyak perusahaan dalam sektor kimia dan farmasi telah meningkatkan kesadaran mereka terhadap lingkungan sekitar.

Mari kita telusuri lebih lanjut mengenai separator, sebuah perangkat industri yang bertanggung jawab untuk mengolah cairan yang telah terhomogenisasi.

Apa Itu Separator?

Seperti yang telah dibahas sebelumnya, separator merujuk pada alat berbentuk tabung dengan tekanan dan temperatur tertentu yang sangat berguna dalam memisahkan dua atau bahkan tiga jenis zat dengan densitas yang berbeda.

Tiga jenis zat yang dimaksud adalah gas, minyak, dan air. Dengan kata lain, peran separator adalah untuk melakukan pemisahan antara minyak dan air, yang kemudian dapat dibuang ke lingkungan sekitar dengan tujuan mencegah pencemaran.

Hal ini menjadi bagian integral dari Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (AMDAL), yang bertujuan untuk memastikan bahwa limbah yang dibuang tidak lagi mengandung zat berbahaya. Dengan demikian, limbah tersebut menjadi aman untuk kelestarian lingkungan.

Di dalam pabrik kilang, fungsi separator berfokus pada penghasilan fraksi atau cairan tertentu sesuai kebutuhan. Sebagai contoh, separator digunakan untuk menghilangkan air terlarut dalam minyak mentah.

Penting untuk dicatat bahwa metode pemisahan ini dilakukan secara fisika dan didasarkan pada prinsip-prinsip seperti gravity setlink, pemecahan fluida, turbulensi aliran, serta penurunan tekanan.

Fasa Pemisahan

Prinsip kerja separator melibatkan pemisahan fluida berdasarkan perbedaan densitasnya. Fluida dengan densitas yang lebih besar akan terletak di bagian bawah, sementara yang memiliki densitas lebih kecil akan berada di bagian atas.

Dengan menggunakan alat ini, dua zat dengan densitas yang berbeda dapat terpisah secara langsung, membentuk dua lapisan sesuai dengan uraian sebelumnya. Pada tahap pemisahan ini, terdapat dua fase, dan dalam beberapa kasus, ada juga tiga fase, dengan penjelasan sebagai berikut:

Baca Juga :   Pengertian Conveyor: Fungsi, Jenis dan Komponenya Yang Tepat

1. Dua Fasa

Separator dua fasa umumnya digunakan untuk memisahkan dua jenis substansi yang terdapat dalam satu larutan. Sebagai contoh, proses pemisahan antara air dan gas, atau air dan minyak, seperti yang terjadi dalam distilasi minyak mentah.

Proses ini menghasilkan fraksi gas, yang kemungkinan masih mengandung uap air. Untuk menghilangkan kandungan air dalam gas tersebut, digunakan sistem separator dua fasa.

Dengan cara ini, air akan terpisah dan terakumulasi di bagian bawah atau bagian dasar, sementara gas akan berada di bagian atas. Pada tahap akhir proses, gas yang dihasilkan akan memiliki kandungan air yang minimal.

2. Tiga Fasa

Separator tiga fasa sering digunakan untuk memisahkan tiga jenis substansi yang terdapat dalam satu larutan, yaitu minyak, gas, dan air. Untuk memudahkan pemahaman, mari kita lihat ilustrasi berikut.

Proses produksi pada sumur minyak menghasilkan larutan yang mengandung ketiga jenis substansi yang telah disebutkan sebelumnya. Untuk menghilangkan kandungan air, digunakan jenis separator tiga fasa.

Dalam proses ini, air akan berada di bagian atas karena memiliki densitas yang paling tinggi. Di atas air, terdapat minyak, dan bagian paling atas berisi gas. Mengingat yang diperlukan hanya gas dan minyak, air tersebut akan dipisahkan dan dibuang, sehingga yang tersisa hanya minyak dan gas.

Jenis Separator Berdasarkan Bentuk

Beberapa varian separator tersedia berdasarkan bentuknya yang bervariasi, disesuaikan dengan kebutuhan industri. Berikut adalah beberapa di antaranya:

1. Separator Vertikal

Peralatan pemisahan vertikal atau tegak adalah salah satu alat yang paling umum digunakan di dalam industri. Dengan bentuknya yang tegak, memudahkan dalam proses pembersihan setelah penggunaan. Separator vertikal memiliki ruang yang lebih luas untuk menampung cairan.

Dalam konteks industri, alat pemisah ini digunakan untuk memisahkan fluida yang memiliki GLR (Gas Liquid Ratio) rendah dan kepadatan tinggi. Alat ini terbukti hkalianl dalam menampung residu atau zat yang tidak diinginkan.

Namun, perlu diingat bahwa alat ini memiliki biaya yang cukup tinggi dibandingkan dengan jenis separator lainnya. Pemasangan katup lebih rumit dan memerlukan diameter yang lebih besar, terutama untuk zat gas tertentu.

2. Separator Horizontal

Peralatan pemisah ini berbentuk memanjang dan memiliki dua varian, yaitu single tube horizontal dan double tube horizontal. Alat ini sangat sesuai untuk memisahkan cairan yang berbusa (foaming) dan memiliki nilai GLR yang tinggi.

Dengan bentuknya yang horizontal, memudahkan proses pengangkutan. Keunggulan lainnya adalah efisiensi yang lebih tinggi dalam mengolah gas dengan volume besar.

Baca Juga :   √ Pengertian Mesin Bubut: Fungsi, Jenis, Prinsip Kerja dan Bagian

Namun, kelemahannya terletak pada sistem katup yang kompleks dan sulit dibersihkan dari residu atau kotoran seperti pasir dan parafin.

3. Separator Bulat

Dengan bentuknya yang bulat, alat ini mampu mengolah zat atau cairan yang memiliki nilai GLR rendah hingga sedang pada tekanan tinggi. Alat ini lebih terjangkau dibandingkan dengan yang lainnya. Meskipun demikian, kelemahannya terletak pada sistem pengontrolan yang rumit, ruang pemisah yang lebih kecil, dan kapasitas surge yang terbatas.

Jenis Separator Sesuai Pengaplikasiannya

Alat ini juga dapat dikategorikan berdasarkan pengaplikasiannya. Perbedaan ini didasarkan pada jenis fluida yang dipisahkan dan jumlah tekanan yang digunakan. Jenis-jenis alat ini, jika dilihat dari pengaplikasiannya, adalah sebagai berikut:

1. Gas Scrubber

Gas Scrubber merupakan perangkat khusus yang dirancang untuk memisahkan partikel cair yang masih terbawa selama proses pemisahan awal dan masih tercampur dengan gas. Alat ini umumnya dipasang sebelum dehidrator, kompresor, atau instalasi ekstraksi untuk mencegah masuknya cairan ke dalam peralatan tersebut.

Gas Scrubber bertujuan untuk membersihkan gas dari kotoran atau partikel cair yang mungkin masih terdapat dalamnya setelah proses awal. Penggunaan alat ini sangat penting untuk menjaga kinerja optimal peralatan lainnya dan mencegah kerusakan akibat kontaminasi cairan.

2. Knock Out

Knock Out hadir dalam dua tipe, yaitu Total Liquid Knock Out (TLKO) dan Free Water Knock Out (FWKO). TLKO berfungsi untuk menghilangkan total kandungan cairan yang masih terdapat dalam gas atau hidrokarbon. Sedangkan FWKO memiliki tujuan khusus untuk menghilangkan kandungan air yang masih terbawa dalam gas atau hidrokarbon.

Dengan menggunakan Knock Out, baik TLKO maupun FWKO, kita dapat memastikan bahwa gas atau hidrokarbon yang dihasilkan bebas dari kontaminan cair yang dapat mengganggu kinerja peralatan downstream dan menjaga kualitas produk akhir. Pemilihan tipe Knock Out yang sesuai dengan kebutuhan sangat penting untuk mencapai hasil pemisahan yang efisien dan optimal.

3. Flash Chamber

Flash Chamber adalah jenis alat yang sering digunakan dalam proses pemisahan yang dilakukan dengan cepat, biasanya pada tahap lanjutan. Alat ini dirancang khusus untuk beroperasi dalam tekanan rendah, memungkinkan kondisi flash (kilat) terjadi. Proses ini berguna untuk memisahkan komponen gas dari cairan dengan cepat. Flash Chamber menjadi elemen penting dalam merancang sistem pemisahan yang efisien dan dapat dikalianlkan.

4. Expansion Vessel

Expansion Vessel digunakan dalam proses pemisahan dengan temperatur rendah dan berfungsi untuk menampung gas hidrat yang terbentuk akibat proses pendinginan. Alat ini memainkan peran kunci dalam menjaga efisiensi dan keberlanjutan proses pemisahan pada suhu rendah, dan sekaligus menghindari pembentukan gas hidrat yang dapat menghambat operasi peralatan.

Baca Juga :   √ Perbedaan Mata Bor Besi dan Beton Yang Harus Diketahui

5. Chemical Electric

Chemical Electric adalah jenis alat lanjutan yang sering digunakan untuk memisahkan kandungan air dari fraksi hasil pemisahan pada tahap sebelumnya. Dengan menggunakan metode pemisahan secara elektrik, alat ini memungkinkan proses pemisahan menjadi lebih efisien dan mudah. Pemilihan Chemical Electric sebagai bagian dari sistem pemisahan dapat meningkatkan akurasi dan kecepatan proses, serta meminimalkan risiko kontaminasi yang dapat terjadi pada fraksi yang telah dipisahkan sebelumnya.

Penggunaan Separator dalam Menjaga Lingkungan

Alat ini tidak hanya bermanfaat untuk pemisahan fluida, tetapi juga memiliki kepentingan yang signifikan ketika diterapkan sebelum limbah dibuang ke sungai. Industri menggunakan teknologi ini sebagai langkah untuk menjaga kelestarian lingkungan sekitar.

Sebagai contoh, pertimbangkan pabrik pengolahan tahu. Ampas tahu yang dihasilkan dapat mencapai 30%, oleh karena itu, sebelum ampas tersebut dibuang dari pabrik, harus melalui berbagai proses pengolahan, salah satunya adalah pemisahan fase menggunakan separator.

Proses ini bukan hanya merupakan langkah teknis dalam pengolahan limbah tetapi juga merupakan bagian integral dari Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (AMDAL). Hal ini bertujuan untuk memastikan bahwa limbah yang dibuang ke sungai tidak mengandung zat berbahaya dan memenuhi stkalianr lingkungan yang telah ditetapkan. Dengan menerapkan separator dalam proses ini, industri dapat secara efektif mengurangi dampak negatifnya terhadap lingkungan air di sekitarnya.

BACA JUGA :

Penutup

Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa separator merupakan sebuah perangkat vital dalam dunia industri yang berperan penting dalam proses pemisahan fluida.

Dengan berbagai jenisnya, separator mampu mengatasi tantangan dalam pemisahan zat berbeda berdasarkan densitasnya, memastikan hasil yang optimal dalam produksi.

Penting untuk dipahami bahwa peran separator tidak hanya sebatas pada efisiensi operasional industri, tetapi juga memiliki dampak yang signifikan terhadap keberlanjutan lingkungan.

Dengan menerapkan separator dengan bijak, industri dapat menjaga kelestarian lingkungan sekitar dan memastikan bahwa limbah yang dihasilkan memenuhi stkalianr keamanan lingkungan.

Demikianlah artikel finoo.id yang membahas tentang √ Apa itu Separator? Serta Jenisnya Sebagai Pemisah Fluida. Semoga artikel kami dapat bermanfaat dan terimakasih telah membaca artikel ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *