Bagian-Bagian Mesin Gerinda Datar

√ Bagian-Bagian Mesin Gerinda Datar Dan Fungsinya Lengkap

Posted on

Finoo.id – √ Bagian-Bagian Mesin Gerinda Datar Dan Fungsinya Lengkap. Mesin gerinda datar adalah salah satu jenis peralatan gerinda yang sering dipergunakan untuk meratakan permukaan benda kerja yang datar. Artikel ini akan menjelaskan komponen-komponen mesin gerinda datar beserta fungsinya.

Komponen-komponen yang akan dibahas pada mesin gerinda datar ini umumnya digunakan dalam lingkungan pendidikan, industri kecil, dan menengah. Jenis mesin gerinda datar yang akan diulas adalah mesin gerinda datar spindel horizontal dan mesin gerinda datar spindel vertikal.

Mesin gerinda datar horizontal memiliki dua varian, yaitu yang bergerak bolak-balik dan yang berputar. Demikian pula, mesin gerinda datar vertikal juga dapat bergerak bolak-balik atau berputar. Setiap varian memiliki komponen-komponen yang berbeda.

Pentingnya mengetahui nama-nama komponen pada mesin ini adalah agar mempermudah operasional, pengendalian, dan pemeliharaan mesin sesuai dengan fungsinya. Mari kita simak penjelasannya lebih lanjut.

Bagian-Bagian Utama Mesin Gerinda Datar Dan Fungsinya

1. Mesin Gerinda Datar Spindel Horizontal

Bagian-bagian mesin gerinda datar spindel horizontal yang terdapat dalam gambar di bawah ini memiliki fungsi masing-masing, sebagai berikut:

  1. Body Mesin: Berperan sebagai struktur penopang bagi seluruh komponen mesin lainnya, memberikan kestabilan dan kekokohan.
  2. Kolom Mesin: Berfungsi sebagai penopang untuk spindel dan motor penggerak, memberikan kestabilan pada elemen-elemen kunci mesin.
  3. Spindel Mesin: Bertugas sebagai tempat pemasangan roda gerinda, mendukung operasional penggerindaan dengan presisi.
  4. Roda Gerinda: Berfungsi sebagai alat pemotong utama ketika mesin gerinda sedang beroperasi, memastikan hasil penggerindaan yang akurat.
  5. Dudukan Meja Magnetik: Menjadi tempat bagi meja magnetik dan bak pelindung air, mendukung pengikatan benda kerja dan melindungi mesin dari percikan air.
  6. Meja Magnetik: Berperan sebagai penahan benda kerja yang akan digerinda, memastikan kestabilan selama proses penggerindaan.
  7. Pelindung Air Pendingin: Melindungi mesin dari percikan air dan memastikan air pendingin tidak tersebar secara berlebihan.
  8. Handel Penggerak Meja Memanjang: Berfungsi untuk menggerakkan meja ke arah memanjang secara manual, memberikan kontrol manual pada proses penggerindaan.
  9. Handel Penggerak Meja Melintang: Digunakan untuk menggerakkan meja ke arah melintang secara manual, memberikan fleksibilitas dalam penyesuaian posisi benda kerja.
  10. Tuas Penggerak Otomatis: Menyediakan pengaturan untuk penggerakan meja secara otomatis, meningkatkan efisiensi operasional.
  11. Handel Pengatur Pemakanan Roda Gerinda: Berfungsi untuk mengatur pemakanan roda gerinda dengan tingkat kepresisian yang diperlukan.
  12. System Hidrolik: Terdiri dari bak oli, oli, dan pompa oli, berperan sebagai sumber daya untuk menggerakkan meja secara otomatis.
  13. System Pendingin dan Penyedot Debu:
    1. Pertama: Bak air pendingin, air pendingin, pompa air pendingin, berfungsi sebagai sumber tekanan dan sirkulasi air pendingin.
    2. Kedua: Magnet penyaring air pendingin (coolant magnetic separator), bertugas sebagai penyaring air pendingin.
    3. Ketiga: Penyedot debu (exhaust fan), berfungsi sebagai penyedot debu, menjaga kebersihan lingkungan kerja.
  14. Panel Kelistrikan: Menyediakan tempat untuk tombol-tombol pengendali motor spindel, pompa oli, pompa air, dan tombol darurat (emergency).
  15. Panel On-Off Meja Magnetik: Berfungsi sebagai pengatur untuk mengaktifkan atau menonaktifkan meja magnetik dan mengatur kekuatan pengikatan benda kerja.
  16. Panel Indikator Posisi Pemakanan: Berperan sebagai alat penunjuk posisi penggerindaan dengan menampilkan angka-angka yang merepresentasikan posisi yang tepat.
Baca Juga :   √ Cara Perawatan Genset dengan Tepat agar Awet

2. Mesin Gerinda Datar Spindel Vertikal

Bagian-bagian mesin gerinda datar spindel vertikal yang terdapat dalam gambar di bawah ini memiliki fungsi masing-masing, sebagai berikut:

  1. Kolom Mesin: Berperan sebagai penopang utama yang memungkinkan spindel dan motor penggerak untuk bergerak naik dan turun. Kolom ini memberikan stabilitas pada mesin selama proses penggerindaan.
  2. Meja Magnetik: Berfungsi sebagai penahan benda kerja selama proses penggerindaan, memastikan pengikatan yang kuat dan stabil.
  3. Spindel Mesin: Bertugas sebagai tempat pemasangan roda gerinda, mendukung pergerakan roda gerinda dengan presisi yang diperlukan.
  4. System Hidrolik: Terdiri dari bak oli, oli, dan pompa oli, berperan sebagai sumber daya untuk menggerakkan meja secara otomatis. Sistem ini memastikan gerakan meja yang lancar dan terkendali.
  5. System Pendingin dan Penyedot Debu:
    • Pertama: Bak air pendingin, air pendingin, pompa air pendingin, berfungsi sebagai sumber tekanan dan sirkulasi air pendingin.
    • Kedua: Magnet penyaring air pendingin (coolant magnetic separator), bertugas sebagai penyaring air pendingin untuk menjaga kebersihan sistem.
    • Ketiga: Penyedot debu (exhaust fan), berfungsi sebagai penyedot debu yang dihasilkan selama proses penggerindaan, menjaga lingkungan kerja tetap bersih.
  6. Panel Kelistrikan: Menyediakan tempat untuk tombol-tombol pengendali motor spindel, pompa oli, pompa air, meja magnetik, dan tombol darurat (emergency). Panel ini menjadi pusat pengendalian seluruh sistem mesin.

Pengetahuan mendalam tentang fungsi setiap bagian pada mesin gerinda datar spindel vertikal sangat penting untuk memastikan pengoperasian yang efisien, kontrol yang baik, dan pemeliharaan yang tepat. Mari pahami dan manfaatkan setiap elemen dalam mesin ini untuk mencapai hasil penggerindaan yang optimal.

Pengoperasian mesin Gerinda Datar Spindel Horisontal

Langkah-langkah pengoperasian mesin gerinda datar spindel horizontal adalah sebagai berikut:

Baca Juga :   Pengertian Predictive Maintenance: Fungsi dan Cara Kerjanya

Pemeriksaan Kondisi Mesin:

  • Cek kondisi mesin secara menyeluruh untuk memastikan bahwa semua komponen dalam keadaan baik dan siap digunakan.
  • Pastikan tidak ada kerusakan atau keausan yang dapat mempengaruhi kinerja mesin.

Menyalakan Mesin:

  • Hidupkan sakelar utama sumber kelistrikan mesin untuk menyediakan daya listrik.

Menyalakan Pompa Hidrolik:

  • Aktifkan pompa hidrolik dengan mengaktifkan tombol On/Off pada panel kelistrikan mesin.
  • Tunggu beberapa saat agar tekanan pompa hidrolik merata ke seluruh sistem saluran.

Gerakan Manual Meja dan Spindel:

  • Lakukan gerakan manual meja mesin arah memanjang/melintang dan kepala spindel naik/turun.
  • Tujuannya adalah untuk lebih memahami dan menjadi akrab dengan fungsi dan pergerakan mesin.

Menyalakan Spindel Mesin:

  • Hidupkan spindel mesin dengan mengaktifkan tombol On/Off pada panel kelistrikan mesin.

Menyalakan Motor Pompa Air dan Penyedot Debu:

  • Aktifkan motor pompa air pendingin dan penyedot debu dengan menekan tombol On/Off pada panel kelistrikan mesin.

Gerakan Otomatis Meja dan Spindel:

  • Lakukan gerakan otomatis meja mesin arah memanjang/melintang dan kepala spindel naik/turun.
  • Pastikan semua fungsi berjalan dengan lancar dan sesuai dengan parameter yang diinginkan.

Penghentian Operasi:

  • Setelah merasa benar-benar kompeten dalam mengoperasikan mesin, matikan mesin dengan aman.
  • Bersihkan bekas air pendingin dan seluruh kotoran yang ada di sekitar mesin untuk menjaga kebersihan dan keamanan.

Pelumasan Meja Mesin:

  • Pastikan meja mesin diberi pelumas dengan oli untuk mencegah karat dan menjaga kelancaran gerakan meja.
  • Dengan mengikuti langkah-langkah ini dengan teliti, operator dapat memastikan pengoperasian mesin gerinda datar spindel horizontal dengan efisien, aman, dan sesuai dengan prosedur yang ditetapkan.

BACA JUGA :

Baca Juga :   √ Apa Itu Impact Wrench? Jenis dan Cara Kerjanya Lengkap

Penutup

Dengan mengakhiri pembahasan tentang “Bagian-Bagian Mesin Gerinda Datar,” kita dapat menyimpulkan betapa pentingnya pemahaman terhadap setiap komponen dalam menjalankan mesin ini.

Sebagai inti dari keberhasilan pengoperasian, pengetahuan mendalam tentang fungsi masing-masing bagian memberikan kontrol yang presisi dan hasil penggerindaan yang optimal.

Dengan pengetahuan yang baik tentang bagian-bagian mesin gerinda datar, diharapkan operator mampu memaksimalkan potensi mesin ini, memberikan kontribusi pada efisiensi produksi, dan menjaga stkalianr kualitas yang tinggi dalam setiap proses penggerindaan.

Keseluruhan, pemahaman mendalam terhadap mesin gerinda datar dan bagian-bagiannya menjadi kunci untuk meraih keberhasilan dalam dunia industri dan manufaktur.

Demikianlah artikel finoo.id yang membahas tentang √ Bagian-Bagian Mesin Gerinda Datar Dan Fungsinya Lengkap. Semoga artikel kami dapat bermanfaat dan terimakasih telah membaca artikel kami.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *