Jenis Pondasi Rumah

Jenis Pondasi Rumah Yang Perlu Diketahui Untuk Hunian Kalian

Posted on

Finoo.id – Jenis Pondasi Rumah Yang Perlu Diketahui Untuk Hunian Kalian. Diperlukan pondasi rumah yang kuat guna memastikan bahwa struktur bangunan di atasnya berdiri dengan teguh, stabil, dan tahan lama terhadap berbagai tantangan. Selain mampu menjaga kekokohan dalam jangka waktu yang lama, pondasi juga harus memiliki ketahanan terhadap faktor alam seperti gempa bumi dan banjir.

Kehadiran pondasi ini memiliki peranan yang sangat krusial, sehingga tidak boleh dikerjakan dengan sembarangan. Hal ini berkaitan erat dengan keselamatan para penghuni rumah. Pertimbangan jenis pondasi rumah yang tepat dan kuat untuk struktur bangunan kalian menjadi sangat penting. Untuk memperoleh wawasan lebih lanjut mengenai hal ini, berikut beberapa poin kunci yang akan dijelaskan dalam artikel ini.

Pengertian Pondasi Rumah

Pondasi rumah merupakan elemen dalam struktur konstruksi bangunan yang terletak di dalam tanah, berfungsi sebagai penopang bagi semua beban yang diletakkan di atasnya. Pondasi juga dikenal dengan sebutan Pandemen atau Substruktur. Sebagai bagian penting dari struktur, pondasi harus dirancang dengan matang untuk memastikan kekokohan dan stabilitas bangunan terhadap berbagai beban, termasuk bobot sendiri, muatan interior, tekanan udara, gempa bumi, serta faktor-faktor lain yang relevan.

Jenis-Jenis Pondasi Bangunan

Ketika kalian memperoleh sebuah rumah yang siap huni atau merencanakan membangun rumah dari awal, mengenali jenis pondasi bangunan yang digunakan di rumah tersebut menjadi sangat penting. Pondasi yang solid akan memberikan daya tahan jangka panjang pada bangunan rumah dan memungkinkannya menghadapi berbagai situasi darurat, sebagaimana yang dilaporkan oleh Liputan6. Inilah alasan mengapa penting untuk mengenali variasi pondasi rumah agar kalian dapat memilih opsi yang terbaik dan sesuai dengan kebutuhan kalian.

Dalam menentukan jenis pondasi yang paling cocok untuk rumah kalian, ada beberapa faktor yang perlu diperhatikan, seperti desain rumah, karakteristik tanah, kondisi geografis, dan faktor lainnya. Berikut adalah dua jenis pondasi rumah yang patut kalian ketahui.

1. Jenis Pondasi Dangkal

Tipe pertama adalah pondasi dangkal yang biasanya dipakai dalam proses konstruksi rumah. Pondasi dangkal pada umumnya diletakkan pada kedalaman yang tidak dalam di dalam tanah, umumnya kurang dari 3 meter atau sekitar sepertiga dari lebar alas pondasi. Jenis pondasi ini paling cocok diterapkan pada daerah dengan kondisi permukaan tanah yang keras atau stabil, dan digunakan untuk mendukung struktur bangunan yang tidak memiliki berat dan tinggi yang signifikan.

Baca Juga :   √ Biaya Bangun Kontrakan Sederhana: Tips & Cara Hitung Biaya

Beberapa contoh dari pondasi dangkal yang sering digunakan dalam proyek pembangunan rumah meliputi pondasi rumah jenis raft atau tapak, serta ragam pondasi rumah seperti yang memanjang atau membentuk jalur, pondasi rumah setempat, dan bahkan pondasi rumah yang disebut sebagai sarang laba-laba.

2. Jenis Pondasi Dalam

Pondasi dalam diaplikasikan pada permukaan tanah dengan kedalaman yang telah ditentukan. Dalam penggunaan pondasi dalam, daya dukung dasarnya dipengaruhi oleh beban struktural dan kondisi tanah di permukaan tersebut.

Pondasi dalam umumnya ditempatkan pada kedalaman lebih dari 3 meter di bawah permukaan tanah. Beberapa contoh umum dari jenis pondasi dalam yang sering dijumpai mencakup pondasi tiang pancang, pondasi piers, dan bahkan pondasi caissons atau pondasi bore pile.

Menentukan Jenis Pondasi Rumah untuk Hunian kalian

Ketika kalian membeli sebuah rumah yang siap huni atau merencanakan untuk membangun sendiri dari awal, mengenali jenis pondasi yang digunakan dalam struktur bangunan menjadi suatu hal yang penting. Keberadaan pondasi yang kokoh akan memberikan ketahanan terhadap bencana dan memastikan bangunan rumah memiliki umur yang panjang.

Dalam menentukan jenis pondasi yang paling tepat untuk rumah kalian, kalian perlu memperhatikan beberapa faktor, termasuk desain rumah, karakteristik tanah, kondisi geografis, dan faktor-faktor lainnya. Berikut adalah dua jenis pondasi rumah yang patut kalian ketahui.

Memahami kekuatan struktur bangunan, khususnya pondasi rumah, merupakan hal yang sangat penting. Sebagai contoh, ketika kalian membeli sebuah rumah dua lantai dengan harga di bawah Rp700 juta, sangat penting untuk memastikan bahwa jenis pondasi yang digunakan telah sesuai dan mampu menjaga bangunan berdiri dengan kokoh.

Jenis Pondasi Dangkal

Pondasi dangkal sebaiknya tidak diterapkan pada jenis tanah yang memiliki stabilitas rendah atau kepadatan tanah yang buruk, seperti tanah bekas rawa atau gambut. Jika keputusan diberikan untuk menggunakan pondasi dangkal pada tanah yang kurang stabil, langkah awal yang perlu diambil adalah melakukan perbaikan pada kondisi permukaan tanah. Salah satu metode yang dapat digunakan adalah memasang tiang pancang di bawah pondasi.

Di bawah ini terdapat beberapa contoh umum dari jenis pondasi dangkal yang sering digunakan pada kedalaman tanah yang terbatas.

1. Pondasi Raft

Pondasi tipe raft digunakan untuk meratakan beban struktural di atas area yang luas. Umumnya, jenis pondasi ini diterapkan pada tanah yang memiliki karakteristik tekstur yang lembut atau renggang, serta memiliki daya dukung yang rendah.

Baca Juga :   √ Biaya Bangun Ruko 2 Lantai Per Meter: Harian & Borongan

2. Pondasi Tapak

Pondasi tapak digunakan untuk mengakomodasi titik beban tunggal pada suatu struktur bangunan. Biasanya digunakan untuk bangunan yang memiliki bentuk melingkar atau bulat, meskipun ada pula yang berbentuk kotak atau persegi.

Pondasi tapak seringkali dibangun dalam struktur bertingkat untuk menanggung beban yang berasal dari kolom yang memiliki bobot yang signifikan. Tiang dan kedalaman pondasi akan menembus ke lapisan tanah yang lebih keras, membuatnya cocok untuk bangunan yang berdiri di atas tanah yang memiliki karakteristik lunak.

3. Pondasi Memanjang atau Jalur

Pondasi memanjang atau yang juga dikenal sebagai pondasi jalur umumnya digunakan untuk memberikan dukungan pada bangunan dengan beban yang merentang. Secara umum, pondasi memanjang dibuat untuk mendukung dinding-dinding bangunan yang membentuk bentuk persegi, persegi panjang, atau trapesium. Pondasi jenis ini dibangun dengan menggunakan kombinasi material seperti pecahan batu, batu kali, dan beton cor tanpa tulangan.

4. Pondasi Setempat

Pondasi setempat umumnya dipilih untuk mendukung beban titik, seperti kolom praktis, tiang kayu pada rumah sederhana, atau titik kolom struktural. Contoh dari jenis pondasi setempat yang sering digunakan termasuk pondasi umpak batu kali yang biasanya digunakan pada rumah sederhana. Di samping itu, terdapat pula pondasi umpak beton yang diterapkan pada rumah sederhana, rumah kayu dalam konteks rumah tradisional, dan berbagai lainnya. Akhirnya, ada pula pondasi plat setempat yang bisa memiliki bentuk bertingkat atau menjulur jika perlu untuk meratakan beban dari kolom yang berat.

5. Pondasi Sarang Laba-Laba

Pondasi ini adalah bentuk pondasi dangkal tradisional yang menggabungkan pendekatan pondasi plat beton yang datar dan sistem perbaikan tanah. Pendekatan ini memanfaatkan tanah sebagai elemen yang terlibat dalam struktur pondasi.

Jenis Pondasi Dalam

Pondasi dalam digunakan untuk mengalirkan beban ke lapisan yang lebih dalam dan mencapai kedalaman tertentu hingga mencapai jenis tanah yang mampu menopang beban struktur bangunan. Dengan pendekatan ini, tanah yang tidak ideal di dekat permukaan dapat dihindari.

Penggunaan pondasi dalam umumnya terjadi pada bangunan yang memiliki dimensi yang luas, di mana jarak antara tiang bangunan mencapai sekitar 6 meter. Berikut adalah beberapa jenis pondasi dalam yang umumnya digunakan dalam proyek konstruksi bangunan.

1. Pondasi Tiang Pancang

Penggunaan pondasi rumah dengan tiang pancang dapat dipertimbangkan jika tanah di bawah dasar bangunan tidak memiliki kemampuan daya dukung yang memadai untuk menopang beban bangunan dan beban yang diberikan.

Selain itu, opsi pondasi ini juga menjadi pertimbangan jika tanah memiliki kapasitas daya dukung yang cukup untuk menahan berat bangunan dan seluruh beban yang diberikan, tetapi daya dukung tersebut terletak pada lapisan tanah yang jauh di bawah permukaan, yaitu pada kedalaman lebih dari 8 meter.

Baca Juga :   √ Biaya Bangun Rumah Ukuran 6x8 Per Meter Paling Tepat

Tujuan utama dari penggunaan pondasi rumah dengan tiang pancang adalah untuk mengalihkan atau memindahkan beban dari struktur bangunan di atasnya ke lapisan tanah keras yang berada dalam kedalaman yang signifikan.

2. Pondasi Piers

Pondasi jenis piers adalah tipe pondasi yang berfungsi untuk meneruskan beban struktural yang berat pada suatu bangunan. Proses ini melibatkan penggalian tanah hingga lapisan dalam, di mana kemudian pondasi piers ditanam ke dalam ruang yang telah digali.

Umumnya, pondasi piers dibuat menggunakan beton bertulang precast. Di samping itu, balok beton diafragma yang digunakan harus disesuaikan dengan ukuran ketinggian pondasi yang telah direncanakan.

3. Pondasi Caissons atau Pondasi Bore Pile

Pondasi caissons atau bore pile merupakan bentuk pondasi dalam yang dibangun di dalam lapisan tanah dengan kedalaman yang telah ditentukan. Proses pemasangannya melibatkan pembuatan lubang menggunakan alat bor khusus.

Setelah mencapai kedalaman yang ditargetkan, bekisting terbuat dari plat besi dipasang dan rangka besi pondasi yang sudah dirakit sebelumnya dimasukkan ke dalam lubang. Langkah selanjutnya adalah melakukan proses pengecoran untuk mengisi lubang yang telah dibor.

Prinsip kerja pondasi ini mirip dengan pondasi tiang pancang, yakni mengalirkan beban struktural dari bangunan di atasnya ke lapisan tanah di bawahnya hingga kedalaman yang dianggap kuat atau memiliki daya dukung yang mencukupi. Pondasi jenis ini cocok untuk lokasi di sekitar area yang padat dengan bangunan lain, karena proses pembuatannya tidak menghasilkan getaran yang besar.

Baca Juga : 

Penutup

Dalam merancang dan membangun sebuah rumah, pemilihan jenis pondasi adalah hal krusial yang mempengaruhi kestabilan dan daya tahan bangunan.

Setiap jenis pondasi rumah memiliki keunggulan dan kelemahan tersendiri, disesuaikan dengan kondisi tanah, anggaran, serta kebutuhan struktur.

Sebagai pemilik rumah, memahami jenis-jenis pondasi dan fungsinya adalah langkah bijak untuk memastikan rumah kita berdiri kokoh dan tahan lama.

Semoga informasi yang telah disampaikan dalam artikel finoo.id ini dapat membantu kalian dalam mengambil keputusan terbaik untuk pondasi rumah impian kalian.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *