Kode Error AC Sharp

Kode Error AC Sharp dan Keteranganya Paling Lengkap

Posted on

Finoo.id – Kode Error AC Sharp dan Keteranganya Paling Lengkap. kalian sebagai pengguna AC mungkin telah menghadapi berbagai masalah. Misalnya, freon habis, masalah arus daya listrik, komponen yang rusak, atau masalah lain yang sering muncul.

Biasanya, pabrikan AC dilengkapi dengan fitur yang menampilkan kode error ketika terjadi masalah pada AC atau komponennya. Kode error ini akan muncul di layar unit AC Indoor, namun banyak pengguna yang belum mengerti arti dari kode-kode error tersebut.

Pada kesempatan kali ini, kami akan memberikan informasi mengenai kode error dari salah satu merek AC yang terkenal, yaitu merek Sharp.

Sharp dikenal sebagai merek yang menghasilkan produk elektronik berkualitas. Penggunaan peralatan elektronik mereka, termasuk AC, sudah cukup meluas. Oleh karena itu, penting bagi kalian untuk mengetahui kode error AC Sharp agar bisa memahaminya sendiri ketika muncul.

Daftar Kode Error AC Sharp

Untuk melakukan perbaikan AC dengan benar, penting bagi kalian untuk memahami arti dari kode-kode error yang muncul. Berikut ini adalah daftar kode-kode error yang dapat menjadi referensi kalian ketika muncul pada AC.

Kode ErrorKeterangan
E0Kerusakan pada pompa air
E1Kompresor memiliki tekanan terlalu tinggi
E2Adanya pembekuan kompresor dalam ruangan
E3Kompresor memiliki tekanan rendah
E4Kompresor mengambil udara panas
E5Perlindungan kompresor berlebihan
E6Transmit malfungsi
E8PEriksa indoor fan protection
E9Periksa water flow protection
ee (09-42k)Ada masalah pada chip drive
EETombol terkunci
F0Ada kerusakan sensor dalam ruangan pada ventilasi pengembalian udara
F1Ada kerusakan sensor evaporator
F2Ada kerusakan sensor kondensor
F3Ada kerusakan sensor lingkungan luar
F4Ada kerusakan sensor pelepasan udara
F5Ada kerusakan sensor lingkungan pada displayer
FFKegagalan komunikasi kontrol terkoneksi
H3BEban berlebih pada kompresor
H4Suhu berlebih pada evaporator/kondensor
H6Ada masalah pada kipas kompresor
H7Motor kompresor desinkronisasi
LcAda kegagalan proses pada kompresor
LdHilangnya fase
P0Reset modul drive
P5Ada masalah pada arus kompresor
P6Ada kerusakan komunikasi pada main control drive
P7Ada masalah pada sensor suhu IPM/PFC
P8Suhu berlebih pada IPM/PFC
PcAdanya masalah pada sirkuit sensor arus
PHAda tegangan berlebih 
PLTegangan arus terlalu rendah
PPTegangan listrik tidak normal
PUAdanya masalah pada sirkuit pengisian daya
U7Adanya kerusakan pada katup 4 arah (4-way valve)
U8Adanya kerusakan sirkuit inspeksi zero crossing motor kipas IDU
Baca Juga :   Cara Setting Remote AC Sharp Agar Ultra Dingin

Penyebab AC Sharp Muncul Kode Error

Kode-kode tersebut muncul karena adanya kerusakan pada salah satu atau beberapa komponen AC, baik pada unit indoor maupun outdoor. Sebagian besar kode-kode tersebut sebenarnya merupakan singkatan dalam bahasa Inggris. Sebagai contoh, kode “Ld” adalah singkatan dari “Long Drain”.

Namun, biasanya komponen yang mengalami masalah pada setiap merek AC berbeda-beda, meskipun kode error-nya sama. Oleh karena itu, tabel kode yang disediakan hanya berlaku khusus untuk AC merek Sharp.

Kode Error AC Sharp Lainnya

GejalaSolusi
Terdengar suara air mengalirKetika AC dinyalakan terkadang terdengar suara air mengalir. Ini tidak masalah, itu adalah suara refrigerant (freon) mengalir.
Udara tidak segar/bauBau busuk berasal dari udara dalam ruangan/kamar Anda. Bersihkan filter udara untuk menghilangkan bau.
AC mengeluarkan uapIni terjadi karena suhu ruangan Anda terlalu dingin atau lembab. Uap akan hilang jika suhu dan kelembaban ruangan menurun.
Terdengar suara retakan ketika AC dinyalakan/dimatikanIni adalah suara gesekan yang berasal dari ekspansi, kontraksi panel atau bagian lainnya karena perubahan suhu.
AC tidak bisa menyalaIni terjadi karena listrik mati, timer on-off aktif atau ada kabel yang putus.
Suhu pendinginan dan pemasanan kurang maksimalPastikan pengaturan temperatur sudah benar, ventilasi inlet dan outlet lancar, jendela/pintu tertutup, tidak ada kotoran dan debu yang menyumbat filter.
Remote AC Sharp tidak berfungsiPastikan baterai remote penuh dan tidak ada gangguan magnetik atau listrik di dekat unit utama yang mungkin mempengaruhi pengoprasian remote control.
Air bocor/menetes dari unit AC indoorIni terjadi karena ruangan terlalu lembab, air kondensasi meluap, pipa drainase unit indoor longgar.
Suara bising pada unit indoorSuara bising muncul ketika relay kipas atau kompresor dimatikan dan dihidupkan.

Jika kalian tidak menemukan kode kesalahan yang kalian cari, cobalah langkah-langkah berikut setelah mencabut kabel AC yang terhubung ke sumber listrik:

  1. Periksa filter udara dan pastikan tidak ada kotoran yang menyumbatnya.
  2. Periksa saluran inlet/outlet pada unit AC indoor dan outdoor.
  3. Periksa apakah ada daun, kertas, atau kotoran lain yang menyumbat sirip aluminium pada unit AC outdoor.

Setelah menunggu sekitar 1 menit, sambungkan kembali kabel AC ke sumber listrik. Jika masalah masih terjadi, disarankan untuk segera menghubungi pusat layanan AC Sharp di nomor (0800-1-225588) dan jelaskan kerusakan yang terjadi pada AC kalian.

Kelebihan AC Sharp

Sebelum membahas kode-kode error pada AC Sharp, penting bagi kalian untuk mengetahui keunggulan produk ini. AC Sharp dilengkapi dengan berbagai teknologi yang memberikan kenyamanan bagi pemiliknya dan menyediakan udara sejuk yang sehat. Berikut adalah beberapa kelebihan AC Sharp.

1. Air of Confidence

Air of Confidence adalah teknologi yang menggabungkan fitur Super Jetstream, Eco Mode, dan J-Tech Inverter untuk menghasilkan penghematan energi hingga 65%.

Baca Juga :   Penyebab dan Cara Mengatasi AC Sharp Error H3 Yang Tepat

2. Sharp Ion PLasmacluster

Salah satu keunggulan AC Sharp adalah kemampuannya dalam menghilangkan bakteri, virus, jamur, dan kontaminan lainnya dari udara. Dengan teknologi ini, udara yang dihasilkan menjadi lebih sehat dan segar untuk dihirup. Fitur ini sangat cocok bagi mereka yang menginginkan AC yang lebih bersih dan sehat, terutama untuk digunakan di rumah.

3. Eco Mode (Power Saving Mode)

Teknologi ini memiliki fungsi untuk mengurangi konsumsi energi listrik yang digunakan oleh AC. Fitur ini akan menjaga suhu ruangan agar tidak terlalu dingin.

4. Super Jetstream

Teknologi ini memiliki fungsi untuk mendinginkan ruangan dengan sangat cepat pada AC Sharp. Bahkan, teknologi ini mampu menurunkan suhu ruangan hingga 5 derajat Celsius dalam waktu 5 menit.

5. Turbo Cooling

Turbo Cooling adalah teknologi yang serupa dengan Super Jetstream. Fungsinya adalah untuk membantu mendinginkan ruangan dengan cepat.

Artificial Intelligence & Internet of Things (AIoT) adalah teknologi terbaru yang dimiliki oleh AC Sharp. Fitur ini memungkinkan AC untuk merasakan kehadiran manusia dan memilih pengaturan terbaik bagi pengguna. AC juga dapat memberikan saran penjadwalan operasional setelah mempelajari rutinitas pengguna.

6. J-Tech Inverter

Teknologi ini memungkinkan kompresor AC bekerja secara stabil untuk mengontrol suhu dengan baik, sehingga menghasilkan pendinginan yang merata dengan konsumsi listrik yang rendah.

7. Lock On Sensor

Fitur Lock-on Sensor ini memastikan bahwa AC tetap mengarahkan aliran udara dingin ke titik di mana remote AC berada.

Tips Merawat Ac Agar lebih Awet

1. Pastikan besarnya PK AC sesuai dengan luas ruangan

Hal yang paling penting yang perlu dilakukan sebelum membeli AC adalah menentukan daya pendingin (PK) yang sesuai. Hal ini akan berpengaruh pada performa AC di ruangan yang akan dipasang. Jika PK AC terlalu kecil untuk ruangan yang besar, suhu ruangan tidak akan terasa sejuk, dan AC akan bekerja keras secara terus-menerus untuk mencapai suhu yang diinginkan, yang pada akhirnya dapat menyebabkan kerusakan pada AC.

Di sisi lain, jika PK AC terlalu besar untuk ruangan yang kecil, hal ini akan menyebabkan pemborosan energi listrik. Untuk menentukan PK AC yang tepat, terdapat rumusan perhitungan yang dapat dilihat lebih rinci dalam artikel mengenai Kebutuhan PK AC berdasarkan Luas Ruangan.

2. Jangan mengatur suhu thermostat dibawah 22°C

Salah satu kesalahan umum yang sering kita temui sebagai pengguna AC adalah pengaturan suhu yang salah melalui remote. Seringkali, ketika kita menyalakan AC, kita langsung mengatur suhu pada posisi terendah dengan harapan AC akan lebih cepat mendinginkan ruangan, benar kan? Saya akan menjelaskan sedikit tentang mekanisme kerja AC (non-inverter) agar lebih mudah memahami maksud dari poin ini.

Ketika kalian mengatur suhu pada 23°C, kompresor AC akan segera bekerja untuk mencapai suhu tersebut di dalam ruangan. Begitu AC mendeteksi bahwa suhu ruangan telah mencapai titik yang ditentukan, kompresor AC akan berhenti bekerja dan AC hanya akan mengeluarkan angin saja.

Baca Juga :   Data Kode Remot AC Mitsubishi Paling Lengkap dan Tepat

Namun, jika suhu diatur pada 16°C, hal ini menjadi masalah. Bayangkan dengan mekanisme kerja yang sama, tetapi AC tidak akan mampu mendeteksi suhu ruangan pada titik 16°C. Mengingat iklim di Indonesia, hampir tidak mungkin suhu ruangan mencapai 16°C. Akibatnya, kompresor AC akan terus bekerja maksimal secara terus-menerus, yang pada akhirnya akan mengurangi umur kompresor AC.

3. Bersihkan saringan udara AC secara berkala

Saringan udara yang terdapat di dalam unit AC berfungsi untuk menyaring debu dan kotoran yang dapat menyumbat permukaan evaporator AC. Jika saringan udara tidak dibersihkan secara berkala, hal ini dapat menyebabkan AC tidak menghasilkan udara dingin. Sebagai reaksi, seringkali kita cenderung menurunkan suhu AC agar ruangan terasa lebih dingin.

Namun, asumsi ini sebenarnya salah. Untuk menjaga performa AC yang optimal, sangat penting untuk membersihkan saringan udara setidaknya dua kali dalam seminggu. Dengan membersihkan saringan udara secara teratur, kita tidak hanya menjaga daya tahan AC, tetapi juga memastikan AC bekerja dengan optimal.

4. Rutin Service AC (cuci AC dan cek freon)

Ini mungkin menjadi tugas yang cukup sulit jika kita melakukannya sendiri, dan biasanya kita memanggil tukang service AC. Namun, ada hal yang bisa kita lakukan sendiri, yaitu membersihkan filter AC.

Disarankan untuk membersihkan filter AC secara rutin setiap 3 bulan sekali. Selain membersihkan filter AC, saat melakukan pembersihan, kamu juga bisa meminta tukang service AC untuk memeriksa level freon AC apakah sudah kosong, perlu diisi ulang, atau mungkin ada kebocoran.

Baca Juga :

Penutup

Dalam artikel finoo.id ini, kita telah membahas tentang masalah umum yang sering dialami oleh pengguna AC Sharp, yaitu kode error. AC Sharp merupakan salah satu perangkat pendingin udara yang populer, namun terkadang pengguna menghadapi masalah ketika muncul kode error pada layar AC mereka.

Kode error pada AC Sharp bisa memiliki berbagai macam arti dan indikasi, tergantung pada model dan jenis kerusakan yang terjadi. Beberapa kode error umum yang mungkin muncul antara lain E0, E1, E2, E3, E4, dan sebagainya. Setiap kode error ini mengindikasikan adanya masalah tertentu yang perlu diatasi.

Demikianlah pembahasan singkat tentang kode error pada AC Sharp. Semoga informasi ini dapat membantu kalian memahami masalah yang mungkin kalian hadapi dan mengambil langkah yang tepat untuk memperbaikinya. Jika kalian mengalami kesulitan yang lebih lanjut, disarankan untuk menghubungi teknisi AC Sharp terpercaya untuk mendapatkan bantuan profesional.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *