Nama Alat Listrik

Nama Alat Listrik: Fungsi, Gambar dan Jenis Peralatanya

Posted on

Finoo.id – Nama Alat Listrik: Fungsi, Gambar dan Jenis Peralatanya. Di zaman modern ini, jelas bahwa manusia tidak dapat menghindar dari menggunakan berbagai peralatan listrik. Baik itu alat-alat yang membantu dalam kehidupan sehari-hari maupun alat-alat yang diperlukan untuk tujuan khusus. Listrik beserta berbagai peralatan yang menyertainya dapat dikatakan telah menjadi bagian integral dari kehidupan, bukan?

Sekarang, kami akan membantu kalian mengenali berbagai nama peralatan listrik beserta fungsinya. Mulai dari perangkat listrik yang sederhana dan mendasar hingga alat-alat yang memfasilitasi berbagai aktivitas manusia. Mungkin saja ada peralatan listrik yang selama ini belum kalian ketahui namanya, meskipun sering kalian temui.

Dengan mengetahui nama lengkap peralatan listrik beserta informasi mengenai fungsinya, kalian dapat mengoptimalkan penggunaannya. kalian juga akan memiliki pemahaman yang lebih baik mengenai cara merawatnya agar peralatan tersebut lebih tahan lama. Yuk, simak informasi lebih lanjut mengenai berbagai peralatan listrik di bawah ini.

Alat Listrik Wajib Ada di Rumah

Nama Alat Listrik

Terdapat beragam jenis peralatan listrik yang perlu dipersiapkan. kalian tak perlu khawatir, gunakanlah panduan dari finoo.id di bawah ini untuk mengetahui peralatan listrik yang penting untuk dimiliki di rumah baru.

1. Stop Kontak

Stop kontak memiliki peran penting dalam mengalirkan daya listrik ke perangkat-perangkat elektronik yang membutuhkan pasokan energi. Ini dilakukan dengan menghubungkan perangkat tersebut melalui steker ke stop kontak yang ada di dinding atau permukaan lainnya. Selain fungsi dasarnya untuk menghubungkan sumber listrik ke peralatan, stop kontak juga berfungsi sebagai pemutus arus listrik antara posisi terhubung dan terputus.

Penting untuk memahami bahwa kualitas stop kontak sangatlah relevan. Stop kontak yang berkualitas tinggi dirancang untuk memiliki daya cengkram yang konsisten, tidak terpengaruh oleh berulang kali disambung dan diputuskan. Dalam stop kontak berkualitas, juga terdapat penjepit arde yang memiliki peran penting dalam keselamatan. Terminal penjepit yang terbuat dari bahan kuningan atau tembaga memiliki efisiensi yang lebih tinggi dalam menghantarkan panas dibandingkan dengan terminal yang terbuat dari bahan besi atau seng.

2. Saklar

Saklar adalah perangkat yang memungkinkan kita untuk mengontrol aliran daya listrik ke perangkat atau lampu. Saklar berkualitas memiliki mekanisme pegas yang baik, yang memastikan bahwa saklar dapat ditekan dengan lembut dan responsif. Khususnya, saklar yang telah mendapatkan sertifikasi dari Stkalianr Nasional Indonesia (SNI) menjamin kualitasnya. SNI mengatur bahwa saklar harus memiliki sistem pegas yang baik, sehingga ketika ditekan, pergerakan saklar terasa nyaman dan tidak kasar.

Casing saklar juga memiliki peran dalam keselamatan. Casing yang terbuat dari polikarbonat memberikan keamanan tambahan saat penggunaan. Selain tahan terhadap panas yang tinggi, casing polikarbonat juga memiliki ketahanan yang lebih baik terhadap risiko kebakaran dibandingkan dengan bahan lainnya.

3. Steker

Steker, yang juga dikenal sebagai colokan listrik, adalah komponen yang menghubungkan peralatan elektronik ke sumber listrik. Steker biasanya dipasang pada ujung kabel perangkat elektronik. Steker umumnya memiliki 2 atau 3 elektroda bulat yang terbuat dari logam. Elektroda ini berfungsi untuk menghubungkan perangkat dengan arus listrik dalam stop kontak.

Baca Juga :   Batas Maksimal Pemakaian Listrik 450 Watt Yang Perlu Diketahui

Steker dengan 3 elektroda memiliki manfaat tambahan. Selain berfungsi mengalirkan listrik, elektroda ketiga juga berperan dalam mencegah terjadinya kebocoran listrik pada peralatan elektronik yang memiliki daya besar dan sering digunakan dalam aktivitas sehari-hari.

Dengan pemahaman yang lebih mendalam mengenai stop kontak, saklar, dan steker, kalian dapat menggunakan dan memilih peralatan listrik yang tepat serta menjaga keselamatan saat menggunakan listrik di rumah.

4. Fitting Lampu

Fitting lampu adalah komponen penting yang digunakan untuk menempatkan bohlam lampu pada perangkat penerangan. Fitting tersedia dalam berbagai varian bahan dan ukuran, sesuai dengan kebutuhan dan desain lampu yang akan digunakan. Fitting tidak hanya memegang peran fungsional sebagai tempat bohlam, tetapi juga dapat memberikan dampak estetika pada pencahayaan ruangan.

Fitting lampu memiliki variasi jenis pemasangan yang dapat disesuaikan dengan kebutuhan dan tata letak ruangan. Beberapa jenis pemasangan fitting meliputi yang dipasang menempel pada plafon, fitting yang digantung untuk menciptakan pencahayaan penerangan langsung ke bawah, atau fitting yang dihubungkan secara langsung ke stop kontak untuk sumber pencahayaan tambahan.

5. Pengaman Listrik

Pengaman listrik merupakan komponen yang sangat penting dalam menjaga keamanan instalasi listrik di rumah. Dua jenis pengaman listrik umum yang digunakan adalah Miniature Circuit Breaker (MCB) dan sekring. Fungsi utama pengaman listrik adalah untuk mengamankan perangkat listrik dan rangkaian elektronik dari risiko arus listrik tak terkendali atau korsleting yang dapat menyebabkan kebakaran.

MCB bekerja dengan cara memutus aliran listrik saat arus melampaui batas yang telah ditentukan. Sekring, di sisi lain, terdiri dari kawat halus yang meleleh atau terputus saat arus berlebihan melalui sirkuit. Keduanya memiliki peran penting dalam menjaga keselamatan dan mencegah potensi risiko yang dapat ditimbulkan oleh gangguan pada aliran listrik.

6. Ballast Lampu

Ballast lampu adalah perangkat yang berfungsi untuk menyeimbangkan arus listrik yang mengalir menuju lampu. Dengan melakukan regulasi arus listrik, ballast lampu membantu menjaga kinerja lampu agar lebih stabil dan tahan lama. Ballast ini sering digunakan pada pemasangan lampu tabung (lampu TL) atau tubular lamp.

Ballast lampu terbagi menjadi dua jenis, yakni trafo dan elektronik. Trafo ballast menggunakan transformator untuk mengatur arus, sementara ballast elektronik menggunakan sirkuit elektronik yang lebih kompleks. Keduanya memiliki peran krusial dalam memastikan lampu bekerja secara efisien dan konsisten.

7. Socket Televisi dan Telepon

Socket, yang mirip dengan stop kontak, memiliki varian yang dirancang khusus untuk perangkat seperti televisi dan telepon. Socket televisi biasanya memiliki lubang bulat untuk menyambungkan kabel antena atau sumber sinyal televisi. Sementara itu, socket telepon memiliki lubang berbentuk seperti rumah untuk menghubungkan kabel telepon ke saluran listrik di dinding. Keduanya memungkinkan penggunaan perangkat elektronik dengan menghubungkannya ke sumber listrik yang sesuai.

8. Kabel Listrik

Kabel listrik memiliki banyak variasi yang digunakan sesuai dengan kebutuhan dan lingkungan pemasangannya. Contohnya adalah kabel NYC yang banyak dipakai pada instalasi listrik dalam rumah. Kabel NYM adalah jenis yang cocok untuk digunakan di tempat basah maupun kering. Sementara kabel NYY dirancang untuk penggunaan yang ditanam di dalam tanah, menjadikannya pilihan yang ideal untuk instalasi luar ruangan.

Baca Juga :   Perubahan Energi Pada Setrika Listrik, Berikut Penjelasanya

Pemahaman yang mendalam mengenai komponen-komponen seperti fitting lampu, pengaman listrik, ballast lampu, socket televisi dan telepon, serta kabel listrik akan memberikan pengetahuan yang lebih baik dalam merancang, menginstal, dan menggunakan instalasi listrik dengan aman dan efektif di rumah kalian.

9. Meteran Listrik

Meteran listrik, yang sering juga dikenal sebagai kWh meter, adalah salah satu alat yang sangat umum ditemui dalam instalasi listrik di rumah. Fungsinya sangat penting, yaitu untuk mengukur besarnya daya listrik yang digunakan dalam rumah. Angka yang terbaca pada meteran listrik ini akan menunjukkan seberapa banyak listrik yang telah digunakan selama periode tertentu. Penggunaan meteran listrik memungkinkan pemilik rumah dan penyedia layanan listrik untuk memantau konsumsi listrik dan menghitung tagihan listrik yang harus dibayar.

10. Multiplug

Multiplug adalah alat listrik yang memiliki beberapa stop kontak dalam satu unit. Alat ini sangat berguna terutama bagi mereka yang memerlukan banyak sumber tenaga listrik secara bersamaan. Dengan multiplug, pengguna dapat menghubungkan beberapa perangkat listrik tanpa perlu menggunakan banyak stop kontak individual. Ini tidak hanya membantu menghemat ruang, tetapi juga memudahkan dalam mengatur dan mengelola kabel-kabel listrik.

11. Arde

Arde, juga dikenal sebagai grounding, adalah salah satu alat pelindung listrik yang berfungsi untuk melindungi pengguna dari risiko tegangan listrik yang terlalu tinggi atau dari kebocoran arus. Ketika terjadi situasi seperti itu, arus listrik akan dialirkan langsung ke tanah melalui arde, yang bertindak sebagai jalur alternatif untuk menghindari cedera atau bahkan ledakan. Arde sering kali dipasang di dekat meteran listrik atau di lokasi yang mudah dilihat agar dapat dengan cepat diidentifikasi jika terjadi gangguan listrik yang serius.

12. Pengaman Lebur

Pengaman lebur, atau fuse, memiliki peran penting dalam menjaga keselamatan instalasi listrik. Alat ini bekerja dengan cara meleburkan kawat di dalamnya ketika terjadi arus berlebihan atau gangguan dalam rangkaian listrik. Pengaman lebur tersedia dalam dua tipe. Tipe kawat libur akan melelehkan kawat saat arus melampaui batas, memutuskan sirkuit dan mencegah kerusakan lebih lanjut. Sementara tipe tombol akan berfungsi dengan cara memberikan tkalian jika terjadi gangguan, memungkinkan pengguna untuk mereset sistem setelah mengatasi masalah.

13. Pengaman Thermal

Pengaman thermal atau yang sering disebut sebagai MCB (Miniature Circuit Breaker) memiliki peran gkalian dalam melindungi instalasi listrik. Pertama, alat ini dapat mengamankan dari arus pendek dan beban berlebihan dengan cara memutuskan aliran listrik saat terjadi masalah dalam sirkuit. Kedua, MCB juga berfungsi sebagai saklar yang dapat dinyalakan kembali setelah masalah diselesaikan, menghindari kebutuhan untuk mengganti komponen seperti yang terjadi pada pengaman lebur.

Dengan memahami fungsi dan peran masing-masing alat ini, kalian dapat lebih bijak dalam menggunakan listrik di rumah kalian dan menjaga keselamatan instalasi listrik serta penghuni rumah dari risiko yang mungkin terjadi.

14. Pelindung Instalasi Listrik

Pelindung instalasi listrik adalah komponen yang memiliki fungsi gkalian. Pertama, pelindung ini dirancang untuk melindungi penghantar atau kabel-kabel dalam instalasi listrik dari kerusakan fisik atau gangguan eksternal yang mungkin terjadi. Ini meliputi perlindungan terhadap benturan, tekanan, atau gesekan yang bisa merusak kabel dan mengganggu aliran listrik. Kedua, pelindung instalasi listrik juga memiliki nilai estetika dengan membuat tata letak kabel dan instalasi listrik tampak lebih teratur dan rapi.

Baca Juga :   √ Cara Memasang Stop Kontak 3 Kabel Semua Merk & Warna

Pipa pelindung instalasi listrik dapat bervariasi tergantung pada kebutuhan dan jenis instalasi. Pipa PVC (polivinil klorida) umumnya digunakan karena tahan korosi dan fleksibilitasnya. Union pipe juga digunakan untuk melindungi kabel dan memberikan perlindungan ekstra. Selain itu, pipa fleksibel yang dapat ditekuk dan disesuaikan dengan sudut-sudut instalasi juga sering digunakan untuk situasi yang lebih kompleks.

15. Jenis Alat Listrik Kondisional

Alat listrik kondisional adalah solusi modern yang membantu dalam mengatur dan mengoptimalkan penggunaan listrik di rumah. Jenis alat ini banyak digunakan karena dianggap mampu mengurangi biaya listrik meskipun penggunaan perangkat elektronik di rumah cukup banyak. Berikut ini beberapa jenis alat listrik kondisional yang umumnya ada di rumah:

  • Alat Penghemat Listrik: Alat ini dilengkapi dengan steker, pengukur tegangan, dan lampu indikasi. Alat penghemat listrik dapat dipasang pada salah satu saklar atau stop kontak dan berfungsi untuk mengatur aliran listrik menuju perangkat elektronik. Dengan cara ini, alat ini membantu menahan beban yang dihasilkan oleh berbagai perangkat elektronik di rumah, mengoptimalkan penggunaan energi dan mengurangi biaya listrik.
  • Alat Penambah Daya Listrik: Alat ini dirancang untuk menambah daya listrik secara efisien tanpa harus menaikkan biaya penggunaan listrik melalui penyedia layanan listrik. Alat ini sangat berguna bagi mereka yang memerlukan pasokan daya tambahan untuk perangkat listrik tanpa harus mengalami lonjakan biaya yang signifikan.

Mengetahui nama-nama alat listrik serta memahami fungsinya adalah langkah penting dalam mengoptimalkan penggunaan listrik di rumah kalian. Dengan pengetahuan ini, kalian dapat mengatur dan memilih alat dengan bijak, meningkatkan efisiensi energi, dan tetap menjaga keselamatan diri dan orang lain dari potensi risiko yang terkait dengan instalasi listrik.

Baca Juga :

Penutup

Dalam era digital saat ini, peran alat listrik menjadi tak terpisahkan dalam kehidupan sehari-hari. Nama-nama alat listrik seringkali menjadi topik yang banyak dicari dan dipelajari, baik itu oleh para profesional maupun masyarakat umum.

Semakin kita memahami dan mengenali berbagai alat listrik, semakin pula kita dapat memanfaatkannya dengan optimal dan aman.

Mari terus berinovasi dan belajar agar kehidupan kita semakin canggih dan efisien berkat keberadaan alat-alat listrik di sekitar kita.

Demikianlah artikel finoo.id yang membahas tentang Nama Alat Listrik: Fungsi, Gambar dan Jenis Peralatanya. Semoga artikel kami dapat bermanfaat dan terimakasih telah membaca artikel kami.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *