Apa itu Ignition Coil

√ Apa itu Ignition Coil? Fungsi Komponen dan Cara Kerjanya

Posted on

Finoo.id – √ Apa itu Ignition Coil? Fungsi Komponen dan Cara Kerjanya. Ignition coil atau koil pengapian adalah salah satu komponen vital dalam sistem pengapian kendaraan bermotor. Komponen ini berfungsi untuk mengubah tegangan rendah dari baterai menjadi tegangan tinggi yang diperlukan untuk menciptakan percikan api di busi, yang kemudian membakar campuran bahan bakar dan udara di dalam ruang bakar. Tanpa ignition coil yang berfungsi dengan baik, proses pembakaran tidak akan optimal, yang berakibat pada performa mesin yang menurun dan efisiensi bahan bakar yang tidak maksimal.

Fungsi utama ignition coil adalah memastikan bahwa percikan api yang dihasilkan cukup kuat untuk membakar campuran bahan bakar dan udara dalam berbagai kondisi operasional mesin, seperti saat suhu rendah atau ketika mesin berada pada putaran tinggi. Cara kerja ignition coil melibatkan prinsip dasar elektromagnetisme, di mana kumparan primer dan sekunder bekerja sama untuk meningkatkan tegangan listrik.

Pada saat arus listrik mengalir melalui kumparan primer, medan magnet tercipta. Ketika arus listrik diputus secara tiba-tiba, medan magnet tersebut runtuh dan menginduksi tegangan tinggi pada kumparan sekunder, yang kemudian disalurkan ke busi untuk menciptakan percikan api.

Apa itu Ignition Coil?

Ignition coil adalah komponen listrik penting dalam sistem pengapian mesin bertenaga bensin. Sistem pengapian mobil berfungsi untuk mengubah tegangan rendah dari baterai menjadi tegangan tinggi yang diperlukan untuk menciptakan percikan api guna menyalakan bahan bakar di ruang bakar mesin. Tanpa ignition coil yang berfungsi dengan baik, proses pembakaran tidak akan optimal, yang berakibat pada penurunan performa mesin dan efisiensi bahan bakar yang buruk.

Koil pengapian berbentuk silinder dan terpasang pada mesin, terdiri dari dua gulungan kawat: kumparan primer dan kumparan sekunder, yang dililitkan pada inti besi. Ketika kunci kontak mesin dihidupkan, listrik mengalir melalui kumparan primer, menciptakan medan magnet. Saat medan magnet ini runtuh, listrik menginduksi tegangan tinggi pada kumparan sekunder, yang kemudian dikirimkan ke busi untuk menghasilkan percikan api guna menyalakan bahan bakar di dalam mesin.

Kendaraan modern sering menggunakan koil pengapian terpisah untuk setiap busi, sementara kendaraan lama mungkin masih menggunakan satu koil untuk semua busi. Koil pengapian dikendalikan oleh modul kontrol elektronik (ECM) yang memantau berbagai parameter mesin, seperti kecepatan dan beban, untuk mengoptimalkan kinerja mesin dan efisiensi bahan bakar.

Fungsi Ignition Coil

Fungsi ignition coil sangat krusial bagi mesin mobil, karena tanpa ignition coil, mesin tidak akan bisa menyala dan beroperasi. Berikut adalah beberapa fungsi utama ignition coil pada mesin mobil:

1. Menghasilkan Tegangan Tinggi

Fungsi utama ignition coil adalah menghasilkan tegangan tinggi yang diperlukan oleh busi untuk membakar campuran udara-bahan bakar di dalam ruang bakar. Tanpa tegangan tinggi ini, busi tidak akan mampu menciptakan percikan api yang cukup kuat untuk menyalakan bahan bakar. Tegangan yang dihasilkan oleh ignition coil dapat mencapai antara 20.000 hingga 50.000 volt, tergantung pada jenis mesin dan kebutuhan spesifik busi. Tegangan tinggi ini memastikan bahwa percikan api tetap stabil dan konsisten dalam berbagai kondisi operasional, termasuk saat suhu mesin rendah atau ketika mesin berputar pada kecepatan tinggi.

2. Mengubah Arus Listrik DC Menjadi AC

Ignition coil juga berfungsi untuk mengubah arus listrik DC (direct current) dari baterai mobil menjadi arus listrik AC (alternating current) yang diperlukan untuk menghasilkan tegangan tinggi. Proses ini dilakukan melalui induksi elektromagnetik di dalam ignition coil, di mana arus DC yang mengalir melalui kumparan primer menciptakan medan magnet. Ketika arus ini diputus secara tiba-tiba, medan magnet runtuh dan menghasilkan arus listrik AC di kumparan sekunder. Arus AC inilah yang kemudian diubah menjadi tegangan tinggi yang diperlukan oleh busi. Proses ini memungkinkan sistem pengapian untuk bekerja dengan efisiensi tinggi dan memastikan bahwa mesin dapat menyala dan beroperasi dengan baik.

Baca Juga :   √ Mengenal Komponen Aki Kering dan Basah Beserta Fungsinya

3. Meningkatkan Efisiensi Pembakaran

Dengan menghasilkan tegangan tinggi yang diperlukan oleh busi, ignition coil berperan krusial dalam meningkatkan efisiensi pembakaran di dalam ruang bakar. Tegangan tinggi memastikan percikan api yang kuat dan stabil, yang diperlukan untuk membakar campuran udara dan bahan bakar secara sempurna. Pembakaran yang lebih baik dan lebih efisien ini tidak hanya menghasilkan tenaga yang lebih besar, tetapi juga mengurangi jumlah sisa bahan bakar yang tidak terbakar, sehingga emisi gas buang menjadi lebih rendah. Hasilnya, mesin bekerja lebih bersih dan ramah lingkungan, yang penting dalam memenuhi stkalianr emisi yang ketat.

4. Menjaga Kondisi Mesin Mobil

Ignition coil juga berfungsi untuk menjaga kondisi mesin mobil secara keseluruhan. Ketika ignition coil tidak berfungsi dengan baik, busi tidak akan mampu membakar campuran udara-bahan bakar secara efektif. Hal ini dapat menyebabkan berbagai masalah, seperti mesin yang sulit dihidupkan, berjalan tidak stabil, bergetar, atau bahkan mati mendadak saat sedang digunakan. Kondisi ini tidak hanya mengurangi performa mesin, tetapi juga dapat menyebabkan kerusakan lebih lanjut pada komponen mesin lainnya, yang memerlukan perawatan dan perbaikan yang lebih mahal.

5. Menghemat Konsumsi Bahan Bakar

Ignition coil yang berfungsi dengan baik dapat berkontribusi signifikan dalam menghemat konsumsi bahan bakar pada mesin mobil. Pembakaran yang efisien dan optimal mengurangi jumlah bahan bakar yang diperlukan untuk menghasilkan tenaga yang sama. Ketika bahan bakar terbakar secara efisien, mesin bekerja lebih baik dengan penggunaan bahan bakar yang lebih sedikit, yang tidak hanya mengurangi biaya operasional tetapi juga memperpanjang jarak tempuh per liter bahan bakar. Efisiensi bahan bakar ini sangat penting dalam era harga bahan bakar yang fluktuatif dan kebutuhan untuk menjaga lingkungan dengan mengurangi jejak karbon.

Komponen Ignition Coil

Pada ignition coil, terdapat banyak komponen yang bekerja sama untuk menghasilkan percikan api yang diperlukan agar mesin menyala. Komponen-komponen ini dirancang untuk memastikan bahwa arus listrik dapat ditingkatkan dari tegangan rendah ke tegangan tinggi dengan efisiensi dan kekalianlan tinggi. Berikut adalah 12 komponen utama yang terdapat dalam ignition coil:

Terminal Tegangan Tinggi: Terminal ini berfungsi sebagai titik keluaran bagi tegangan tinggi yang dihasilkan oleh ignition coil, mengirimkannya ke busi untuk menciptakan percikan api yang diperlukan.

  1. Isolasi Pemisah Kumparan: Isolasi ini memisahkan kumparan primer dan sekunder untuk mencegah arus listrik bocor antara keduanya, memastikan aliran listrik yang efisien dan aman.
  2. Isolasi Penutup: Isolasi penutup melindungi bagian internal ignition coil dari kelembapan dan kontaminasi eksternal yang dapat mengganggu fungsinya.
  3. Rumah: Rumah atau casing adalah bagian luar ignition coil yang melindungi semua komponen internal dari kerusakan fisik dan lingkungan eksternal.
  4. Pengikat: Pengikat berfungsi untuk menyatukan dan menjaga posisi semua komponen internal ignition coil agar tetap pada tempatnya selama operasi.
  5. Penghubung Tegangan Tinggi: Komponen ini menghubungkan terminal tegangan tinggi dengan busi, memastikan tegangan tinggi yang dihasilkan dapat mencapai busi tanpa hambatan.
  6. Magnetik: Magnetik di dalam ignition coil membantu memperkuat medan magnet yang dihasilkan oleh arus listrik dalam kumparan primer, yang kemudian akan diinduksikan ke kumparan sekunder.
  7. Kumparan Primer: Kumparan primer adalah lilitan kawat yang pertama kali menerima arus listrik dari baterai. Ketika arus listrik mengalir melalui kumparan ini, medan magnet tercipta.
  8. Kumparan Sekunder: Kumparan sekunder adalah lilitan kawat yang menerima induksi medan magnet dari kumparan primer, menghasilkan tegangan tinggi yang dibutuhkan untuk menciptakan percikan api di busi.
  9. Insulator: Insulator memastikan bahwa arus listrik tidak bocor ke bagian-bagian yang tidak diinginkan, menjaga efisiensi dan keamanan operasi ignition coil.
  10. Sealing Compound: Sealing compound digunakan untuk menutup semua celah dan memastikan tidak ada kelembapan atau debu yang masuk ke dalam ignition coil, yang dapat merusak komponen internal.
  11. Inti Besi: Inti besi memperkuat medan magnet yang dihasilkan oleh kumparan primer, meningkatkan efisiensi induksi ke kumparan sekunder dan memastikan tegangan tinggi yang stabil dan konsisten.
Baca Juga :   Apa Itu Mesin Sekrap? Pengertian, Jenis dan Prinsip Kerjanya

Semua komponen ini bekerja bersama-sama untuk memastikan ignition coil dapat meningkatkan tegangan dari baterai mobil dan menghasilkan percikan api yang kuat dan konsisten, yang penting untuk pembakaran yang efisien dalam mesin.

Cara Kerja Ignition Coil

Dalam ignition coil terdapat kumparan primer dan kumparan sekunder yang membantu menghasilkan tegangan tinggi melalui proses induksi elektromagnetik. Kumparan dalam ignition coil ini berupa lilitan kawat tembaga yang, bila dialiri tegangan dan arus listrik, mampu menghasilkan medan magnet yang kuat. Proses ini merupakan inti dari cara kerja ignition coil yang memastikan percikan api cukup kuat untuk menyalakan campuran udara dan bahan bakar di dalam ruang bakar.

Berikut adalah penjelasan lebih lengkap tentang cara kerja ignition coil pada mobil:

  1. Sistem Pengapian Mengirimkan Tegangan DC ke Ignition Coil: Sistem pengapian mobil mengirimkan tegangan DC dari baterai ke kumparan primer ignition coil. Tegangan ini merupakan langkah awal yang diperlukan untuk memulai proses induksi elektromagnetik.
  2. Tegangan DC Diterima oleh Ignition Coil dan Dikoversi Menjadi Tegangan AC: Tegangan DC yang diterima oleh kumparan primer ignition coil kemudian dikonversi menjadi tegangan AC. Proses ini melibatkan pemutusan arus listrik secara tiba-tiba yang menciptakan perubahan cepat dalam medan magnet.
  3. Proses Konversi Menimbulkan Energi Magnetik yang Disimpan dalam Bobbin (Spool) yang Berputar pada Inti Logam: Ketika arus listrik mengalir melalui kumparan primer, medan magnet terbentuk di sekitar kumparan tersebut. Energi magnetik ini disimpan dalam bobbin atau spool yang mengelilingi inti logam.
  4. Energi Magnetik Menimbulkan Medan Listrik pada Inti Logam: Ketika arus listrik di kumparan primer diputus, medan magnet yang terbentuk tadi runtuh secara tiba-tiba, yang kemudian menginduksi medan listrik dalam kumparan sekunder yang berputar pada inti logam.
  5. Medan Listrik Memicu Terjadinya Pulsa Voltase Tinggi yang Diteruskan ke Bagian Bawah Rotor: Medan listrik yang diinduksi oleh kumparan sekunder menghasilkan pulsa voltase tinggi. Pulsa ini diteruskan ke bagian bawah rotor, yang merupakan bagian berputar dari distributor dalam beberapa jenis sistem pengapian.
  6. Pulsa Voltase Tinggi Memotong Medan Magnet pada Rotor yang Memproduksi Medan Listrik: Pulsa voltase tinggi tersebut kemudian memotong medan magnet yang ada di rotor, menghasilkan medan listrik yang lebih kuat yang siap diteruskan ke busi.
  7. Medan Listrik Diteruskan ke Spark Plug (Busi) melalui Kabel Busi dan Memicu Proses Pembakaran: Medan listrik ini kemudian diteruskan ke busi melalui kabel busi. Ketika tegangan tinggi mencapai busi, percikan api terbentuk di celah busi, menyalakan campuran udara-bahan bakar di ruang bakar dan memulai proses pembakaran yang menggerakkan mesin.

Dengan cara kerja yang kompleks namun efisien ini, ignition coil memastikan bahwa mesin mobil dapat menyala dan beroperasi dengan baik, menghasilkan tenaga yang diperlukan dan menjaga performa mesin optimal.

Penyebab Ignition Coil Rusak

Menjadi salah satu komponen penting dan sering digunakan, tak heran jika koil pengapian sering mengalami kerusakan. Berikut ini adalah beberapa penyebab kerusakan pada ignition coil.

Baca Juga :   Pengertian Workshop Equipment: Jenis, Fungsi dan Kegunaanya

1. Overheating

Kumparan pada ignition coil dapat mengalami kerusakan jika terkena suhu tinggi dalam waktu yang lama. Overheating ini dapat disebabkan oleh berbagai faktor seperti sistem pendingin yang tidak berfungsi dengan baik, filter udara yang tersumbat, atau mengemudi dalam kondisi panas yang ekstrem. Ketika ignition coil terlalu panas, isolasi pada kumparan bisa meleleh atau rusak, mengakibatkan gangguan dalam aliran listrik dan akhirnya menyebabkan koil gagal berfungsi.

2. Keausan

Keausan adalah salah satu penyebab umum kerusakan pada ignition coil. Seiring waktu, penggunaan yang terus-menerus akan menyebabkan komponen internal koil pengapian menjadi aus. Hal ini sangat umum terjadi pada mobil yang sudah lama digunakan. Akibatnya, koil pengapian mungkin tidak lagi mampu menghasilkan tegangan tinggi yang diperlukan untuk percikan api, menyebabkan kegagalan dalam sistem pengapian. Keausan ini juga dapat dipercepat oleh kondisi berkendara yang berat atau perawatan yang tidak memadai, seperti penggantian busi yang tidak tepat waktu.

3. Korosi

Korosi adalah salah satu penyebab kerusakan pada ignition coil, terutama di daerah dengan kelembaban tinggi atau paparan garam yang berlebihan, seperti di daerah pesisir. Kelembaban dan garam dapat menyebabkan oksidasi pada kabel dan koneksi listrik, yang dapat mengganggu aliran listrik dan mengurangi efisiensi koil pengapian. Korosi yang tidak ditangani dengan baik dapat menyebabkan koneksi menjadi longgar atau rusak, sehingga koil pengapian gagal berfungsi dengan baik dan akhirnya menyebabkan mesin tidak dapat menyala.

4. Lonjakan Listrik

Lonjakan listrik atau lonjakan tegangan dalam sistem kelistrikan kendaraan dapat merusak ignition coil. Lonjakan listrik ini bisa disebabkan oleh berbagai faktor, seperti kabel yang rusak, alternator yang tidak berfungsi dengan baik, atau baterai yang sudah mati. Ketika terjadi lonjakan listrik, arus yang tiba-tiba meningkat dapat menyebabkan kerusakan pada kumparan primer dan sekunder dalam ignition coil, sehingga koil tidak dapat menghasilkan tegangan tinggi yang diperlukan untuk percikan api di busi.

5. Pemasangan Koil Tidak Benar

Pemasangan koil pengapian yang tidak benar juga dapat menjadi penyebab kerusakan atau kegagalan koil. Jika koil tidak dipasang dengan benar, misalnya karena kabel yang salah atau grounding yang tidak memadai, hal ini dapat mengganggu aliran listrik dan menyebabkan koil tidak bekerja dengan optimal. Pemasangan yang tidak tepat dapat menyebabkan getaran berlebihan atau koneksi listrik yang tidak stabil, yang pada akhirnya dapat merusak koil pengapian dan mempengaruhi performa mesin secara keseluruhan.

BACA JUGA :

Penutup

Dalam keseluruhan, ignition coil merupakan komponen vital dalam sistem pengapian kendaraan bermotor yang berperan penting dalam menghasilkan percikan api yang diperlukan untuk menyala dan beroperasi.

Dengan fungsi utamanya dalam menghasilkan tegangan tinggi, mengubah arus listrik, serta menjaga efisiensi pembakaran, ignition coil menjadi salah satu elemen kunci dalam menjaga performa mesin dan efisiensi bahan bakar kendaraan.

Dengan pemahaman yang lebih mendalam tentang apa itu ignition coil, fungsi komponennya, dan cara kerjanya, pengemudi dapat lebih memahami pentingnya perawatan dan pemeliharaan sistem pengapian dalam kendaraan mereka untuk menjaga kinerja optimal dan ketahanan mesin.

Demikianlah artikel finoo.id yang membahas tentang √ Apa itu Ignition Coil? Fungsi Komponen dan Cara Kerjanya. Semoga artikel kami dapat bermanfaat dan terimakasih telah membaca artikel ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *