Mengenal Rumah Semi Permanen

√ Mengenal Rumah Semi Permanen, Ciri dan Jenisnya Lengkap

Posted on

Finoo.id – √ Mengenal Rumah Semi Permanen, Ciri dan Jenisnya Lengkap. Apakah kalian mengetahui bahwa bangunan semi permanen merupakan jenis bangunan yang cocok sebagai alternatif tempat tinggal bagi masyarakat yang kehilangan rumah akibat bencana? Bencana alam atau kejadian tak terduga lainnya seringkali di luar kendali manusia. Dalam dampaknya yang besar, tempat tinggal dapat lenyap dengan cepat.

Oleh karena itu, para ahli konstruksi mengembangkan solusi untuk mengatasi dampak kehilangan tempat tinggal akibat bencana, yaitu dengan menciptakan model konstruksi bangunan tempat tinggal yang lebih cepat, ekonomis, dan efisien dibandingkan dengan bangunan konvensional. Model konstruksi ini dikenal sebagai bangunan semi permanen. Bagi kalian yang merupakan pengusaha dan berminat menjadi agen grosir material bangunan, bergabunglah dengan Bukabangunan untuk mendapatkan stok bahan material terbaik secara online dan menguntungkan.

Jika kalian tertarik dengan konsep bangunan semi permanen, mari kita kenali lebih lanjut di bawah ini! Sebelum kalian memulai pembangunannya, penting untuk memahami secara lebih mendalam, mulai dari definisi, ciri-ciri, hingga jenis-jenis bangunan semi permanen.

Apa itu Bangunan Semi Permanen?

Rumah semi permanen merujuk pada rumah yang menggunakan bahan-bahan sederhana, umumnya terdiri dari material lokal yang mudah ditemukan di wilayah tersebut. Bahan-bahan seperti batu bata, papan kayu, jerami, atau bahan lain yang lazim di daerah tersebut seringkali menjadi pilihan.

Sesuai dengan namanya, rumah semi permanen memiliki masa tinggal yang terbatas dan tidak terlalu panjang, walaupun beberapa rumah permanen tetap dapat bertahan dalam jangka waktu yang lebih lama dari biasanya.

Menurut Badan Pusat Statistik, rumah semi permanen adalah rumah yang dibangun dengan dinding setengah kayu, bata tanpa plester, atau bahkan kayu dengan kualitas rendah. Lantai rumah umumnya terbuat dari semen, ubin, dan kayu berkualitas rendah. Atap rumah semi permanen biasanya menggunakan material sirep atau asbes, genteng, dan seng.

Dengan menggunakan material yang relatif murah dan mudah ditemukan, rumah jenis ini menjadi solusi bagi mereka yang terbatas anggaran.

Di Indonesia, belum ada aturan baku terkait cara membangun rumah semi permanen. Meskipun begitu, untuk membangun rumah ini tetap diperlukan persyaratan administratif seperti izin dan dokumen-dokumen yang harus diurus di instansi daerah terkait. Penting untuk dicatat bahwa pembangunan rumah semi permanen masih memerlukan Izin Mendirikan Bangunan (IMB), yang kini dikenal sebagai Persetujuan Bangunan Gedung (PBG).

Apa Bedanya Dengan Bangunan Rumah Permanen?

Dari segi fungsinya, rumah semi permanen memiliki tujuan yang serupa dengan rumah permanen. Pada dasarnya, keduanya berfungsi sebagai tempat perlindungan, tempat berteduh, dan tempat beristirahat bagi manusia.

Baca Juga :   Ukuran Kitchen Set Yang Ideal Serta Dimensi Tinggi dan Lebarnya

Namun, apa perbedaan antara keduanya? Perbedaan utama antara rumah semi permanen dan rumah permanen terletak pada material dan struktur bangunan. Mulai dari fondasi, dinding, lantai, hingga atap, semuanya menggunakan material yang berbeda.

Rumah permanen menggunakan fondasi yang lebih kuat, dinding terbuat dari batu bata dan semen, serta semua material konstruksinya memiliki kualitas terbaik. Hal ini membuat rumah permanen lebih kokoh dan memiliki masa tahan yang lebih lama dibandingkan dengan rumah semi permanen.

Sementara itu, rumah semi permanen dibangun dengan bahan-bahan yang lebih sederhana. Jika rumah permanen memiliki dinding dari bata dan semen, dinding rumah semi permanen terbuat dari setengah semen dan setengah lagi papan kayu, triplek, dan bahan lainnya. Untuk lantai dan atap, kedua jenis rumah ini menggunakan material yang agak serupa, yaitu ubin dan genteng.

Ciri-ciri Bangunan Semi Permanen

Untuk mengidentifikasi apakah suatu bangunan dikategorikan sebagai semi permanen, terdapat beberapa ciri-ciri yang umumnya terdapat pada model konstruksi ini. Beberapa karakteristik tersebut meliputi:

  1. Konstruksi Dinding:
    Bangunan semi permanen seringkali memiliki dinding yang terbuat dari material setengah tembok, kayu, bata, atau bambu. Penggunaan bahan-bahan ini mencerminkan sifat bangunan yang lebih sederhana dan mudah ditemukan di sekitar wilayah tersebut.
  2. Atap:
    Atap rumah semi permanen umumnya menggunakan material seperti asbes, seng, atau genteng ekonomis. Pilihan material ini menunjukkan pendekatan konstruksi yang lebih terjangkau dan mudah diperoleh.
  3. Lantai:
    Lantai rumah semi permanen dapat terbuat dari kayu, semen, atau ubin. Kombinasi material ini mencerminkan kepraktisan dan ketersediaan bahan-bahan lokal untuk membangun lantai yang cukup kokoh.
  4. Umur Konstruksi:
    Rata-rata umur konstruksi bangunan semi permanen berkisar antara 5 hingga 15 tahun. Namun, perlu dicatat bahwa ini dapat bervariasi tergantung pada kualitas dan perawatan konstruksi tersebut. Beberapa hunian semi permanen bahkan mungkin memiliki umur yang lebih panjang, tergantung pada faktor-faktor tertentu.
  5. Inovasi Teknologi:
    Meskipun umumnya memiliki umur konstruksi yang terbatas, perkembangan teknologi dalam industri konstruksi saat ini membawa potensi inovasi baru. Inovasi ini dapat mencakup penggunaan material yang lebih tahan lama atau teknik konstruksi yang lebih efisien, sehingga memperpanjang umur hunian semi permanen.

Dengan memahami ciri-ciri ini, dapat lebih mudah untuk mengenali dan memahami jenis konstruksi bangunan apakah yang sedang diamati, apakah itu semi permanen atau permanen.

Jenis-jenis Rumah Semi Permanen

Berikut adalah beberapa tipe rumah yang memiliki sifat semi permanen.

1. Rakita

Rakita telah menjadi pilihan yang cukup populer sebagai rumah semi permanen di Indonesia. Rakita, yang merupakan singkatan dari Rumah Pabrikan Indonesia, adalah jenis tempat tinggal semi permanen yang dibangun dengan menggunakan metode konstruksi rakitan. Struktur utamanya terdiri dari rangka baja ringan dan dinding yang terbuat dari sandwich panel, seperti expanded polystyrene, polyurethane, atau rockwool.

Baca Juga :   √ Daftar Harga Borongan Meja Dapur Cor Per Meter Terbaru

Kelebihan yang ditawarkan oleh Rakita termasuk sifat portabel, proses pembangunan yang mudah, dan harga yang relatif terjangkau. Konstruksi rumah semi permanen ini bahkan dapat diselesaikan hanya dalam satu hari. Selain itu, desain rumah ini memiliki tampilan yang modern dan sederhana. Rakita sering digunakan sebagai mess karyawan atau tempat kos-kosan.

2. K-House

K-House merupakan tipe bangunan semi permanen yang sering ditemui di area proyek konstruksi. Bangunan ini berfungsi sebagai kantor, tempat tinggal karyawan, hingga kantin atau gudang penyimpanan.

Struktur K-House dibuat menggunakan dinding dan atap dari sandwich panel yang terbuat dari baja ringan prefabrikasi. Keberadaan struktur ini memberikan kenyamanan bagi penghuninya dan memudahkan proses perpindahan.

3. Flat Pack

Flat pack memiliki konstruksi modular prefabrikasi yang menggunakan dinding insulasi dan baja ringan. Berbeda dengan dua jenis hunian semi permanen sebelumnya, flat pack umumnya digunakan sebagai bangunan gedung dengan skala yang lebih besar atau dengan kata lain, gedung bertingkat. Oleh karena itu, tidak jarang jenis ini dimanfaatkan sebagai kantor, tempat tinggal, atau mess.

Keunggulan dari flat pack terletak pada konstruksinya yang mampu melindungi bagian dalam dari cuaca ekstrem, berkat adanya dinding yang berinsulasi. Selain itu, pembangunan flat pack juga mudah diangkut.

4. Modbox atau Modular Box

Sesuai dengan namanya, Modbox memiliki bentuk kubus persegi panjang mirip dengan peti kemas berukuran besar yang dapat dijadikan tempat tinggal. Umumnya, Modbox digunakan untuk keperluan tempat tinggal darurat, seperti kantor di area proyek, mess, atau booth untuk para artis pada suatu acara. Keunggulan Modbox juga terletak pada kemudahannya dalam proses perakitan dan pembongkaran.

Kelebihan dan Kekurangan Rumah Semi Permanen

Setelah mendapatkan pemahaman lebih dalam tentang rumah semi permanen, mungkin sekarang kalian tertarik untuk membangun satu rumah dengan jenis ini, bukan? Namun, meskipun kalian sudah mengetahui apa itu rumah semi permanen, disarankan untuk tidak segera memulai pembangunan tanpa mengetahui kelebihan dan kekurangannya.

Kelebihan Rumah Semi Permanen:

  1. Ekonomis: Rumah semi permanen menawarkan solusi ekonomis, dengan biaya pembangunan yang relatif lebih murah dan terjangkau, membuatnya menjadi pilihan yang menarik bagi banyak orang.
  2. Pembangunan Cepat: Proses pembangunan rumah semi permanen tergolong cepat dan efisien. Kemampuan untuk membangun dengan cepat menjadi kelebihan utama, terutama dalam situasi darurat atau kebutuhan tempat tinggal yang mendesak.
  3. Fleksibilitas Renovasi: Rumah semi permanen memungkinkan perbaikan atau renovasi yang mudah dilakukan jika terjadi kerusakan atau perubahan kebutuhan. Fleksibilitas ini memberikan keleluasaan bagi pemilik untuk menyesuaikan rumah sesuai dengan kebutuhan mereka.
  4. Perawatan Mudah: Rumah ini mudah dibersihkan dan perawatannya tidak terlalu sulit. Kemudahan perawatan ini menjadi nilai tambah, terutama bagi mereka yang memiliki waktu dan anggaran terbatas.
  5. Daur Ulang Material: Material pembangunannya dapat berasal dari barang-barang bekas yang didaur ulang, mendukung praktik ramah lingkungan dan pengurangan limbah.
Baca Juga :   √ Cara Menghitung Kemiringan Atap Rumah Paling Tepat & Mudah

Kelemahan Rumah Semi Permanen:

  1. Masa Tahan Terbatas: Kelemahan utama rumah semi permanen adalah masa tahan yang terbatas. Meskipun ekonomis, namun rumah ini cenderung memiliki umur yang lebih pendek dibandingkan dengan bangunan permanen.
  2. Ketidakstabilan Konstruksi: Rumah semi permanen mudah roboh dan runtuh jika tidak dibangun dengan benar atau dibangun secara asal-asalan. Oleh karena itu, kualitas konstruksi sangat penting untuk menghindari risiko ini.
  3. Masalah Material Kayu: Jika menggunakan material kayu, rumah semi permanen dapat menjadi rentan terhadap pembusukan dan serangan rayap. Namun, solusinya dapat diatasi dengan penggunaan obat anti rayap pada permukaan kayu.
  4. Kemungkinan Tidak Tahan Lama: Secara umum, rumah semi permanen cenderung tidak tahan lama, dan memerlukan pemeliharaan lebih sering dibandingkan dengan rumah permanen.

Meskipun memiliki kelebihan ekonomis dan kecepatan pembangunan, penting bagi pemilik rumah untuk memahami keseimbangan antara keuntungan dan kelemahan sebelum memutuskan untuk membangun rumah semi permanen.

BACA JUGA :

Penutup

Dengan mengenal lebih dalam konsep dan karakteristik rumah semi permanen, kita memahami bahwa jenis hunian ini memiliki keunikan tersendiri dalam dunia konstruksi.

Kelebihan ekonomis, kemudahan pembangunan, dan fleksibilitas renovasi menjadi daya tarik tersendiri bagi mereka yang mencari solusi tempat tinggal yang praktis.

Namun, perlu diingat bahwa kelemahan terkait masa tahan, ketidakstabilan konstruksi, dan keterbatasan umur menjadi pertimbangan yang tidak dapat diabaikan.

Mengenali rumah semi permanen bukan hanya tentang menggali informasi, tetapi juga melibatkan pemahaman bahwa setiap pilihan memiliki konsekuensi dan pertimbangan tersendiri.

Oleh karena itu, sebelum memutuskan untuk memilih rumah semi permanen sebagai tempat tinggal, penting untuk menimbang segala aspek dengan matang.

Dengan pengetahuan yang komprehensif, kita dapat membuat keputusan yang lebih bijak dalam menciptakan hunian yang sesuai dengan kebutuhan dan keinginan kita.

Demikianlah artikel finoo.id yang membahas tentang √ Mengenal Rumah Semi Permanen, Ciri dan Jenisnya Lengkap. Semoga artikel kami dapat bermanfaat dan terimakasih telah membaca artikel ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *