Pengertian Time Schedule Proyek

Pengertian Time Schedule Proyek: Fungsi dan Jenisnya Lengkap

Posted on

Finoo.id – Pengertian Time Schedule Proyek: Fungsi dan Jenisnya Lengkap. Ketika perusahaan telah menyelesaikan perencanaan kerjanya, biasanya perusahaan telah menyusun daftar pekerjaan dan jadwal kerja dari awal hingga akhir periode. Daftar tersebut disusun dengan sangat detail pada awal periode untuk memastikan kesesuaian dengan visi dan misi perusahaan. Sebagai contoh, dalam daftar tersebut, perusahaan telah membuat jadwal waktu proyek untuk kuartal pertama. Dengan demikian, perusahaan biasanya akan menugaskan stafnya untuk mengelola proyek tersebut dari awal hingga selesai.

Jadwal waktu untuk proyek sangat penting karena membantu setiap staf memahami tugas mereka dengan jelas. Selain itu, mereka juga dapat dengan mudah mengikuti langkah-langkah yang harus diambil agar proyek berjalan sesuai jadwal. Oleh karena itu, dalam setiap proyek, perusahaan harus sangat teliti dalam menyusun jadwal waktu agar dapat menghindari miskomunikasi.

Pengertian Time Schedule

Jadwal waktu adalah alat pengaturan dalam pelaksanaan pekerjaan yang mencakup seluruh aspeknya. Ini memastikan bahwa proyek berjalan dengan teratur, lancar, dan sesuai dengan tenggat waktu. Oleh karena itu, sering kali disebut sebagai jadwal pelaksana.

Melalui jadwal waktu, setiap individu yang terlibat dalam proyek dapat menentukan kapan tugas mereka harus selesai, berapa waktu yang dibutuhkan, dan berapa lama setiap orang harus bekerja.

Sistem penjadwalan ini sangat penting dalam berbagai konteks, termasuk pembangunan rumah, kantor, gedung, atau proyek konstruksi lain yang melibatkan banyak orang dan memiliki batasan waktu.

Biasanya, penjadwalan ini disajikan dalam bentuk perencanaan jaringan atau diagram batang. Jadwal waktu dapat dibuat untuk periode harian, mingguan, atau bulanan, tergantung pada durasi proyek yang ditentukan.

Jenis periode penjadwalan ini disesuaikan dengan tujuan proses yang ingin dicapai. Penyusunan jadwal proyek umumnya dilakukan oleh manajer proyek.

Ini karena manajer proyek berperan sebagai penghubung antara tim pelaksana dan organisasi pemilik proyek. Jadwal ini mirip dengan kalender yang menggabungkan tanggal-tanggal dengan target yang harus dicapai.

Fungsi Time Schedule Proyek

Tiap proyek memerlukan jadwal waktu agar dapat dijalankan sesuai dengan rencana. Oleh karena itu, penting bagi perusahaan untuk memahami peranannya, yang meliputi:

Baca Juga :   √ Harga Borongan Cakar Ayam Per Titik: Semua Jenis & Ukuran

1. Mengatur Kecepatan

Setiap staf atau divisi memiliki peran, tugas, dan tanggung jawabnya masing-masing dalam pelaksanaan proyek. Ada yang bekerja dengan cepat, sementara yang lain mungkin berprogres dengan kecepatan yang lebih moderat. Dalam mengatur waktu, inilah fungsi yang penting dari jadwal waktu.

2. Mengetahui Jumlah Sumber Daya Manusia

Sebelum perusahaan menetapkan durasi proyek, langkah awalnya adalah menentukan berapa banyak sumber daya manusia yang akan terlibat dalam pekerjaan. Ini menjadi penting karena seringkali beberapa staf akan memiliki tanggung jawab gkalian, yaitu tugas harian mereka dan juga tugas dalam proyek yang sedang berlangsung. Oleh karena itu, perusahaan perlu dengan cermat memilih individu yang tepat untuk menjalankan proyek ini.

3. Mengontrol Pekerjaan

Fungsi ketiga yang harus diketahui oleh perusahaan adalah penugasan seorang manajer proyek yang bertugas mengawasi dan mengendalikan pekerjaan. Ini menjadi penting agar pelaksanaan proyek dapat sesuai dengan durasi waktu yang telah ditetapkan.

4. Bahan Evaluasi Pekerjaan

Fungsi terakhir adalah sebagai bahan evaluasi pekerjaan. Setelah proyek selesai dilaksanakan, penting untuk melakukan evaluasi guna menilai kelebihan dan kekurangannya. Evaluasi ini menjadi kunci untuk pengembangan di proyek-proyek yang akan datang.

Tujuan Time Schedule

Karena jadwal waktu adalah elemen tak terpisahkan dalam pelaksanaan proyek, berikut beberapa tujuan pembuatannya:

  1. Menetapkan waktu awal, durasi, dan waktu penyelesaian setiap tugas.
  2. Menjadi panduan dalam mencari tenaga kerja yang dapat menyelesaikan pekerjaan sesuai target waktu.
  3. Merupakan petunjuk untuk persiapan peralatan proyek yang sesuai dengan kebutuhan.
  4. Menyediakan pedoman untuk pemantauan tingkat kemajuan atau keterlambatan dalam pelaksanaan tugas.
  5. Berfungsi sebagai sumber informasi untuk perbaikan dan peningkatan efisiensi dalam proyek.
  6. Menjadi acuan dalam penyediaan material yang sesuai dengan tujuan pembangunan yang ingin dicapai.

Manfaat Time Schedule

Secara prinsip, jadwal pelaksanaan tidak terlalu rumit, berisi item-item pekerjaan yang telah direncanakan dengan volume yang telah dihitung dan dilengkapi dengan rencana bulan penyelesaian. Time schedule proyek sangat membantu dalam menetapkan hubungan antara berbagai kegiatan dalam rencana proyek secara menyeluruh.

Berikut adalah manfaat dari time schedule:

  1. Panduan untuk mengatur waktu dalam pengadaan sumber daya manusia yang diperlukan dalam proyek.
  2. Penentuan waktu pengiriman material ke lokasi pekerjaan sesuai dengan spesifikasi pekerjaan.
  3. Panduan untuk pengadaan alat-alat lapangan yang sesuai.
  4. Alat pengendalian waktu pelaksanaan proyek.
  5. Acuan dasar untuk mencapai waktu pelaksanaan yang telah ditetapkan.
  6. Pengendalian penentuan batas waktu denda akibat keterlambatan pekerjaan.
  7. Gambaran untuk memperkirakan nilai investasi yang akan digunakan.
  8. Pedoman saat memulai dan mengakhiri suatu proyek konstruksi secara menyeluruh.
  9. Acuan untuk mengamati kemajuan konstruksi guna meminimalkan potensi kendala yang mungkin timbul.
Baca Juga :   √ Biaya Pasang Toren Air Berbagai Jenis Terbaru Lengkap

Jenis Time schedule

Dalam pembuatan jadwal proyek konstruksi, terdapat berbagai jenis time schedule yang digunakan untuk berbagai keperluan, baik yang bersifat resmi maupun non-resmi. Berikut adalah beberapa jenis time schedule yang umum digunakan dalam pengelolaan proyek konstruksi:

1. Jadwal Waktu Tertentu

Jenis time schedule ini dibuat dalam periode waktu tertentu, seperti harian, pekanan, bulanan, atau tahunan. Hal ini memungkinkan pemantauan yang lebih terperinci terhadap progres pekerjaan selama berbagai rentang waktu.

2. Bar Chart

Tipe bar chart ini menampilkan time schedule dalam bentuk kumpulan kegiatan yang diatur secara vertikal dan horizontal untuk menentukan target waktu penyelesaiannya. Setiap pekerjaan memiliki waktu mulai dan selesai yang jelas dan ditunjukkan dengan diagram batang yang mencerminkan durasi pekerjaan tersebut.

3. Curve-S

Jenis time schedule Curve-S ini berbentuk tabel dan grafik yang menyerupai huruf “S”. Biasanya digunakan untuk menentukan bobot pekerjaan dan memantau perkembangan setiap tugas. Curve-S sangat berguna dalam menyajikan bukti laporan proyek yang jelas.

4. Gantt Chart

Gantt Chart adalah jadwal pelaksanaan yang menampilkan masing-masing pekerjaan dan waktu pelaksanaannya dalam bentuk diagram batang. Ini memberikan gambaran visual yang mudah dipahami tentang urutan pekerjaan dan ketergantungan antara kegiatan-kegiatan tersebut.

5. EVM/EVA (Earned Value Management/Earned Value Analysis)

Time schedule jenis ini tidak hanya mencakup waktu dan target penyelesaian, tetapi juga memasukkan unsur biaya yang diperlukan dalam pelaksanaan proyek. Earned Value Management (EVM) atau Earned Value Analysis (EVA) memungkinkan pengawasan yang komprehensif terhadap proyek, mempertimbangkan aspek waktu, biaya, dan kinerja.

6. Network Planning

Network planning adalah pendekatan penjadwalan yang mencakup berbagai kegiatan dan pengukuran dengan menggunakan logika jaringan. Ini membantu dalam pemantauan proyek dengan memperhitungkan ketergantungan antara berbagai kegiatan.

7. Resources Scheduled Distribution

Jenis time schedule ini merupakan penjabaran lebih rinci dari jadwal yang telah dibuat sebelumnya. Informasi dalamnya mencakup alokasi sumber daya, seperti tenaga kerja, peralatan, dan material, serta durasi pelaksanaan yang diperlukan untuk setiap tugas.

Setiap jenis time schedule ini memiliki kegunaan dan manfaatnya sendiri dalam mengelola dan memantau proyek konstruksi, memastikan bahwa proyek berjalan sesuai rencana dan tenggat waktu yang telah ditentukan.

Cara Membuat Time Schedule

Ada beberapa faktor yang perlu diperhitungkan dalam pembuatan time schedule karena faktor-faktor ini dapat memengaruhi pelaksanaan proyek. Beberapa faktor tersebut meliputi:

Baca Juga :   Ukuran Begel Tiang Untuk Rumah 1 & 2 Lantai Paling Tepat

  1. Kondisi dan Keadaan Medan Proyek: Kondisi fisik dan geografis di lokasi proyek, seperti topografi, tanah, dan aksesibilitas, dapat memengaruhi rencana pelaksanaan proyek.
  2. Metode Pengerjaan Proyek: Metode atau teknik yang akan digunakan dalam melaksanakan pekerjaan proyek memiliki dampak langsung terhadap time schedule. Metode yang efisien dapat mempercepat proses, sementara metode yang kompleks atau memerlukan peralatan khusus dapat memperpanjang waktu pelaksanaan.
  3. Jumlah Sumber Daya Manusia: Menentukan berapa banyak tenaga kerja yang diperlukan untuk menyelesaikan pekerjaan tepat waktu adalah pertimbangan kunci dalam pembuatan jadwal.
  4. Faktor Iklim dan Cuaca: Kondisi iklim dan cuaca di lingkungan proyek dapat berdampak pada pelaksanaan proyek. Hujan, salju, atau cuaca ekstrem lainnya dapat mempengaruhi produktivitas pekerjaan.
  5. Jenis Pekerjaan dan Teknis: Sifat dan tingkat kompleksitas pekerjaan proyek serta keterampilan teknis yang diperlukan untuk melaksanakannya harus dipertimbangkan.
  6. Batasan Wilayah: Pembatasan geografis atau wilayah tempat proyek dilakukan dapat memengaruhi logistik dan distribusi sumber daya.
  7. Peraturan Pemerintah Daerah: Peraturan dan persyaratan yang diberlakukan oleh Pemerintah Daerah terkait izin, lingkungan, atau keselamatan kerja juga perlu diperhitungkan dalam pembuatan time schedule.

Menggunakan time schedule memungkinkan pihak terkait untuk memiliki gambaran yang jelas tentang tugas-tugas yang harus dilakukan, kebutuhan yang diperlukan, dan tenggat waktu yang harus dipatuhi. Hal ini membantu memastikan bahwa semua aspek proyek dapat berjalan dengan lancar dan sesuai dengan rencana.

Baca Juga :

Penutup

Sebagai penutup artikel finoo.id ini, pemahaman yang mendalam tentang pengertian time schedule proyek sangat penting bagi setiap pemangku kepentingan dalam industri konstruksi dan proyek lainnya.

Time schedule tidak hanya sekedar daftar pekerjaan dengan target waktu penyelesaiannya, namun lebih dari itu, ia menjadi alat vital untuk menjamin alur kerja yang efisien, pengalokasian sumber daya yang tepat, serta penyelesaian proyek tepat waktu dan sesuai anggaran.

Memiliki time schedule yang baik dan realistis tentunya dapat meningkatkan peluang sukses dari suatu proyek, serta meminimalisir potensi risiko keterlambatan dan kerugian yang mungkin terjadi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *