Ukuran Baja Ringan

Ukuran Baja Ringan Berdasarkan Jenisnya Paling Lengkap

Posted on

Finoo.id – Ukuran Baja Ringan Berdasarkan Jenisnya Paling Lengkap. Salah satu inovasi terbaru dalam peralatan konstruksi rumah adalah penggunaan baja ringan.

Baja ringan adalah material yang terbuat dari baja dengan sifat yang lebih kokoh dan ringan, sehingga sangat efektif dalam menanggung beban berat.

Saat ini, banyak konstruksi bangunan yang menggantikan kayu dengan baja ringan.

Ukuran Baja Ringan Berdasarkan Jenisnya

Baja ringan adalah salah satu tipe material bangunan yang umumnya dipakai pada bagian atap bangunan. Baja ringan dibuat dari campuran berbagai bahan dasar, seperti seng dan alumunium.

Keunggulan bahan ini telah menarik perhatian banyak masyarakat untuk digunakan dalam konstruksi bangunan yang berkualitas. Namun, bagaimana cara menentukan ukuran baja ringan yang sesuai?

1. Baja Ringan Taso

Jenis baja ringan ini sangat sesuai sebagai struktur utama dalam suatu konstruksi. Baja ringan taso memiliki dua profil utama, yaitu W dan C. Kedua profil ini memiliki ukuran yang berbeda, dengan C lebih kecil daripada W.

Penggunaan baja ringan ini dapat disesuaikan dengan kebutuhan konstruksi kalian, sehingga kalian tidak perlu menggunakannya secara berlebihan yang akan mengakibatkan pemborosan.

Menggunakan baja ringan taso dengan bijak dapat memberikan daya tahan hingga puluhan tahun.

Selain itu, penerapan taso juga dikenal lebih sederhana, yang memungkinkan proyek konstruksi selesai lebih cepat. Berikut adalah ukuran dari jenis baja ringan taso:

  • Ketebalan: 0,75 mm – 1 mm
  • Tinggi: 7,5 cm
  • Lebar kaki: 3,5 cm
  • Panjang: 6 meter

2. Jenis Hollow

Baja ringan jenis hollow sering digunakan untuk pemasangan plafon. Biasanya, plafon ini juga dilapisi dengan aluminium dan zinc untuk meningkatkan kekuatannya.

Material hollow yang dilapisi aluminium dan zinc ini dikenal sebagai hollow galvalum gipsum dan plafon di pasar.

Hollow sering dipilih karena keunggulannya yang tahan lama, anti korosi, tahan terhadap serangan rayap, dan tidak mudah terbakar. Selain itu, bahan ini memiliki kekuatan yang tinggi dan ringan, sehingga menjadi pilihan favorit.

Baca Juga :   √ Kuda Kuda Baja Ringan Bentang 8 Meter : Bentuk & Ukuran

Jika kalian mencari jenis baja ringan yang mudah dipasang dan memberikan hasil yang rapi, maka hollow adalah pilihan yang tepat. Terdapat dua model baja ringan hollow yang tersedia, yaitu 2×4 dan 4×4.

Berikut adalah ukuran untuk baja ringan hollow:

  • Model Hollow 2×4: 15x30x0,3 dengan panjang 4 meter.
  • Model Hollow 4×4: 30x30x0,3 dengan panjang 4 meter.

3. Jenis Kanal C

Sesuai dengan namanya, baja ringan jenis kanal C memiliki bentuk yang menyerupai huruf C.

Jenis baja ringan ini umumnya digunakan dalam konstruksi kuda-kuda atau atap bangunan. Selain itu, ia dapat diterapkan pada konstruksi tiang yang tidak mengalami beban berlebihan, seperti kanopi.

Ukuran baja ringan kanal C bervariasi, dengan ketebalan berkisar antara 0,6 mm hingga 1 mm. Lebar stkalianrnya adalah 75 mm dan tingginya adalah 7 mm. Berikut adalah variasi lengkap dari baja ringan kanal C:

  • 75x35x0,60 milimeter, panjang 6 meter.
  • 75x35x0,65 milimeter, panjang 6 meter.
  • 75x35x0,70 milimeter, panjang 6 meter.
  • 75x35x0,65 milimeter, panjang 6 meter.
  • 75x35x1 milimeter, panjang 6 meter.

4. Ukuran Reng Baja Ringan

Baja ringan reng umumnya digunakan sebagai penyangga genteng dalam sebuah bangunan. Komponen ini juga berfungsi sebagai dukungan untuk seng agar tidak terjatuh.

Proses pengolahan baja ringan reng memerlukan waktu yang lebih lama, terutama karena perlu dilakukan perendaman dalam air untuk meningkatkan daya tahan reng.

Kehadiran jenis baja ringan ini dapat mempercepat proses konstruksi bangunan. Meskipun tampak lebih tipis, kekuatannya tidak perlu diragukan.

Baja ringan reng, juga dikenal sebagai profil B, memiliki bentuk trapesium yang khas.

Baja ringan ini sering dipilih karena ketebalannya yang tipis, yang meningkatkan estetika bangunan. Selain itu, baja ringan ini memiliki ketahanan terhadap karat dan mampu menghadapi perubahan cuaca di Indonesia.

Ada dua ukuran baja ringan yang terbuat dari zinc ini, yaitu ukuran besar dan kecil. Perbedaannya terletak pada lebar, namun keduanya memiliki panjang yang sama, yaitu 6 meter.

  • Baja ringan reng kecil: 48x30x600 mm.
  • Baja ringan reng besar: 58x30x600 mm.

Ukuran Baja Ringan untuk Kuda-Kuda

Ukuran baja ringan untuk kuda-kuda dapat bervariasi, dan ada beberapa metode untuk mengukurnya agar sesuai dengan konstruksi yang dibutuhkan.

Penentuan ukuran ini dipengaruhi oleh beberapa faktor, seperti ketebalan baja ringan, luas bangunan, jenis genteng yang digunakan, dan lokasi geografis bangunan tersebut. Contoh ukuran kuda-kuda baja ringan yang umum adalah 8 meter dan 6 meter.

Untuk memahaminya lebih baik, berikut ini adalah contoh cara mengukur baja ringan untuk kuda-kuda berdasarkan ketebalan dan ukuran:

Baca Juga :   √ Apa Perbedaan Kulit Sintetis dan Asli Serta Perawatanya

• Jika kalian menggunakan baja ringan dengan ketebalan 0,75 mm, maka jarak antara kuda-kudanya biasanya berkisar antara 80 cm hingga 1,2 meter.

• Sementara itu, jika kalian menggunakan baja ringan dengan ketebalan 1 mm, maka jarak antara kuda-kudanya umumnya sekitar 1 meter hingga 1,6 meter.

Pendekatan yang disebutkan di atas mengacu pada dimensi baja ringan itu sendiri. Namun, untuk menentukan jarak kuda-kuda, kalian juga dapat mempertimbangkan jenis material genteng yang akan digunakan.

• Jika genteng beton, tanah, atau keramik akan dipasang sebagai atap, maka jarak kuda-kudanya biasanya berkisar antara 1,2 meter hingga 1,5 meter.

• Sementara itu, jika genteng yang digunakan adalah dari bahan metal, spandek, atau asbes, maka jarak kuda-kudanya dapat diperluas menjadi 1,6 meter hingga 1,8 meter.

Ukuran Baja Ringan untuk Kanopi

Kanopi adalah bagian tambahan pada sebuah bangunan yang berfungsi sebagai rangka dan atap tambahan. kalian mungkin sering melihatnya terpasang di depan atau samping rumah.

Kanopi seringkali dibuat sebagai atap tambahan untuk garasi mobil atau tempat parkir di bangunan.

Kehadiran kanopi dapat menjadikan bangunan lebih nyaman karena dapat mengurangi jumlah sinar matahari yang masuk.

Terkait dengan jenis material baja yang digunakan, kanopi dapat dibagi menjadi dua kategori: kanopi besi hollow dan kanopi baja ringan.

Sebagai contoh, dalam pembuatan kanopi dengan ukuran 6×3 meter, beberapa material yang diperlukan adalah:

  • Baja ringan jenis C
  • Baja ringan reng
  • Sekrup drilling, yaitu sekrup atau baut baja ringan

Spandek dan trimdek sebagai jenis atap dari material logam

Penggunaan baja ringan dalam konstruksi sebuah bangunan memiliki banyak keuntungan. Selain itu, kalian dapat menyesuaikan ukuran dan jenis baja ringan sesuai dengan jenis konstruksi yang diinginkan, sehingga hasil bangunan akan menjadi lebih menarik dan tahan lama dengan penggunaan material ini.

Kelebihan Baja Ringan

Setiap jenis baja ringan memiliki keunggulannya masing-masing. Dibandingkan dengan material atap bangunan lainnya, baja ringan memiliki sejumlah keunggulan yang mencakup:

1. Tahan Karat dan Anti Rayap

Berbeda dengan kayu dan bambu, baja ringan lebih tahan terhadap serangan rayap. Baja ringan terbuat dari material logam Galvalum yang tahan terhadap karat. Karena ketahanannya yang lebih lama, baja ringan lebih menguntungkan daripada kayu dan bambu. kalian tidak perlu mengeluarkan uang lagi untuk mengganti material atap yang sering lapuk akibat hujan dan panas.

Baca Juga :   √ Mengenal GRC untuk Dinding Luar Rumah, Berikut Penjelasanya!

2. Lebih Ekonomis

Meskipun harga baja ringan dulu pernah lebih mahal daripada kayu, namun dengan langkanya kayu dan bambu saat ini, harga mereka semakin meningkat. Saat ini, menggunakan baja ringan untuk atap lebih ekonomis dibandingkan dengan kayu atau bambu. Apalagi jika mempertimbangkan daya tahannya, penggunaan baja ringan menjadi lebih ekonomis.

3. Mudah Pemasangan

Salah satu kelebihan baja ringan adalah kemudahan pemasangannya. Kecepatan pemasangan dan biaya pekerjaan menjadi lebih terjangkau dibandingkan dengan pemasangan atap dari kayu. Proses pemasangan yang lebih singkat juga berarti biaya tukang menjadi lebih hemat.

4. Lentur dan Kuat

Baja ringan lebih lentur dibandingkan dengan baja konvensional. Ketegangan tarik baja ringan mencapai 550 Mpa, sedangkan baja konvensional hanya mencapai 300 Mpa. Sifat yang lentur ini memungkinkan baja ringan untuk menyerap energi yang lebih besar. Meskipun lebih lentur dibandingkan baja konvensional, baja ringan mampu menjaga stabilitas bangunan dengan baik, lebih baik daripada kayu.

5. Material Daur Ulang

Material baja ringan dapat digunakan kembali untuk membangun bangunan lain. Jika suatu saat kalian ingin membongkar bangunan, rangka baja ringan dapat dibongkar dan digunakan kembali. Baja ringan tetap dapat digunakan karena tidak mudah lapuk atau mengalami penyusutan.

Baca Juga :

Penutup

Dalam merangkai fondasi kekokohan suatu bangunan, pemilihan material berperan penting. Ukuran Baja Ringan menentukan sejauh mana efisiensi, kestabilan, dan durabilitas suatu konstruksi.

Sebagai pengguna, memahami detil ukuran tersebut tidak hanya menjamin keselamatan tetapi juga menawarkan solusi hemat biaya dengan hasil optimal.

Sebagaimana kita memilih bahan bangunan lainnya, selalu prioritaskan kualitas dan ketelitian dalam memilih ukuran Baja Ringan agar keberlangsungan bangunan kalian tidak hanya sekedar tampak estetika, namun juga berdiri kokoh sepanjang masa.

Demikianlah artikel finoo.id yang membahas tentang Ukuran Baja Ringan Berdasarkan Jenisnya Paling Lengkap. Semoga artikel kami dapat bermanfaat dan terimakasih telah membaca artikel kami.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *