Spesifikasi dan Karakteristik Baja

Spesifikasi dan Karakteristik Baja Untuk Konstruksi Bangunan

Posted on

Finoo.id – Spesifikasi dan Karakteristik Baja Untuk Konstruksi Bangunan. Bahan baja profil merupakah salah satu komponen krusial yang digunakan dalam proses konstruksi bangunan. Apabila kalian bermaksud memanfaatkan baja profil sebagai salah satu bahan konstruksi, sebaiknya pastikan untuk memilih jenis baja profil yang memenuhi stkalianr SNI (Stkalianr Nasional Indonesia).

Jika kalian mengambil langkah menggunakan layanan kontraktor, umumnya para kontraktor profesional akan memberikan panduan yang optimal sesuai dengan konsep bangunan yang kalian harapkan. Bagaimana gambaran rinci mengenai hal ini? Berikut ini merupakan paparan terperinci:

Apa Itu Baja Konstruksi?

Baja konstruksi ialah jenis baja yang dimanfaatkan sebagai substansi pengganti beton dalam proses pembuatan struktur bangunan konstruksi. Seluruh titik pertemuan pada batang-batang baja dihubungkan menjadi entitas tunggal melalui penggunaan mur dan baut atau pengelasan. Selanjutnya, semua komponen baja tersebut disusun secara teratur hingga membentuk kerangka utuh dari bangunan tersebut.

Ragam Jenis Baja Profil

Terdapat beragam jenis material baja yang digunakan untuk melengkapkan konstruksi hunian maupun bangunan lainnya. Mengingat setiap bangunan memiliki tujuan dan fungsi yang berbeda, penggunaan berbagai jenis baja juga bervariasi.

Mari kita lebih memahami berbagai ragam jenis material baja ini melalui penjelasan di bawah ini. Kenali 11 jenis baja ini melalui uraian berikut!

1. Wide Flange (WF)

Jenis WF banyak digunakan dan cocok untuk berbagai proyek konstruksi umum, seperti tiang pancang, jembatan, kolam, dan balok. Keunggulan wide flange terletak pada kekuatannya yang tinggi pada bagian tahan tarik.

2. Baja Kanal U

Baja jenis kanal U, juga dikenal sebagai UNP, memiliki fungsi serupa dengan wide flange. Namun, kanal U tidak cocok sebagai bahan untuk kolam karena cenderung melengkung.

Baca Juga :   √ Apa itu Sealant ? Fungsi dan Jenisnya Paling Lengkap

3. Equal Angle (Hot Rolled)

Baja hot rolled sering disebut H Beam karena bentuknya menyerupai huruf H. Material ini umumnya digunakan dalam berbagai proyek konstruksi seperti hunian, jembatan, dan bangunan komersial. Di Indonesia, hot rolled juga dikenal sebagai “canai panas”.

4. Unequal Angle (Hot Rolled)

Baja profil unequal angle mirip dengan equal angle, hanya beda dalam detail bentuknya. Meski sama-sama digunakan dalam struktur ringan, unequal angle sering berfungsi sebagai penguat.

5. Lipped Channel

Lipped channel atau C/CNP adalah jenis baja yang penting sebagai penghubung antarbagian dalam konstruksi. Bahan ini digunakan dalam proyek-proyek seperti penutup dinding dan bangunan semi permanen.

6. Equal Angle (Cold Formed)

Jenis equal angle yang dihasilkan dengan teknik cold formed juga berfungsi sebagai penguat, sama seperti sebelumnya. kalian bisa mengenali equal angle cold formed melalui bentuknya yang menyerupai huruf L.

7. Cold Formed untuk Unequal Angle

Cold formed untuk unequal angle memiliki fungsi yang serupa dengan cold formed untuk equal angle. Secara tampilan, tidak ada perbedaan detail antara poin 6 dan 7.

8. RHS (Rectangular Hollow Section)

Jenis rectangular hollow section (RHS) memiliki fungsi arsitektural dan bukan bagian dari struktur bangunan. RHS digunakan untuk tujuan estetika, biasanya pada plafon atau drywall.

9. Square Hollow Section

Jenis SHS memiliki peran lebih pada sentuhan estetika daripada fungsi struktural. Meski istilahnya berbeda dari RHS, fungsi utamanya serupa, yaitu untuk mempercantik tampilan bangunan.

10. Steel Pipe

Baja jenis ini disebut steel pipe karena bentuk fisiknya menyerupai pipa. Biasanya digunakan untuk tujuan arsitektural sehingga sering diekspos agar memberikan nilai estetika visual.

11. T-Beam

Sesuai namanya, bentuk T Beam menyerupai huruf T. Konstruksi seperti kanopi, kuda-kuda, dan lantai balok menggunakan jenis baja T Beam ini.

Karakteristik dan Spesifikasi Baja

1. Sifat fisik

Sifat fisik dari baja meliputi beberapa aspek penting, seperti berat, berat jenis, konduktivitas termal, dan konduktivitas listrik. Ketika membahas sifat fisik ini, kita perlu memahami bahwa baja memiliki kemampuan untuk mengalami perubahan dalam karakteristiknya karena adanya pengaruh beban dan panas.

2. Sifat mekanis

Sifat mekanis suatu bahan merujuk pada kapasitas bahan tersebut untuk menahan beban yang diterapkan padanya. Dengan kata lain, sifat mekanis menggambarkan ketahanan suatu bahan saat menghadapi beban eksternal. Sifat mekanis baja mencakup hal-hal berikut:

Baca Juga :   √ Apa Itu Kuat Tekan Beton? Serta Faktor Yang Mempengaruihnya

  1. Kekuatan
    Salah satu karakteristik penting dari baja adalah kekuatan tarik. Ketika baja dikenai beban, ia cenderung untuk mengalami perubahan bentuk atau melengkung. Pada saat beban diterapkan, deformasi terjadi. Pada tahap awal deformasi, baja masih dapat mengembalikan bentuknya jika beban dilepaskan, ini disebut sebagai deformasi elastis karena material masih mempertahankan sifat elastisnya.
  2. Daktilitas atau Keuletan
    Daktilitas menggambarkan kemampuan baja untuk mengalami perubahan bentuk sebelum akhirnya patah atau rusak. Konsep daktilitas berkaitan dengan sejauh mana tegangan permanen yang dapat ditahan oleh baja sebelum akhirnya patah. Sifat daktilitas juga memiliki hubungan dengan kapabilitas kerja baja. Pengujian daktilitas dilakukan melalui uji tarik.
  3. Kekerasan
    Kekerasan mencerminkan ketahanan baja terhadap penetrasi gaya pada permukaannya. Metode pengujian kekerasan melibatkan uji Brinell, uji Rockwell, uji ultrasonik, dan lainnya.
  4. Ketangguhan
    Ketangguhan mengacu pada jumlah energi yang bisa diserap oleh baja sebelum mengalami kerusakan. Semakin rendah energi yang diserap oleh baja, semakin rapuh dan rentan baja tersebut. Ketangguhan diuji dengan memberikan pukulan tiba-tiba pada bahan (uji dampak atau uji pukulan takik).

Kelebihan dan Kekurangan Baja sebagai Struktur Bangunan

Kelebihan Baja:

  1. Ketahanan Tinggi dalam Ukuran Compact: Salah satu kelebihan utama baja adalah kemampuannya untuk memiliki ketahanan yang tinggi meskipun memiliki dimensi yang lebih kompak daripada beton. Dengan ketahanan yang tinggi ini, struktur baja dapat didesain lebih kecil, mengurangi beban pada struktur secara keseluruhan. Oleh karena itu, baja sering digunakan dalam konstruksi jembatan yang memerlukan kekuatan tinggi.
  2. Homogenitas Tinggi: Baja memiliki sifat homogen, artinya resistansinya merata di seluruh bagian material. Ini berbeda dari beton yang terdiri dari campuran berbagai bahan, yang dapat sulit untuk didistribusikan secara merata di seluruh struktur.
  3. Daya Tahan yang Tinggi: Baja memiliki daya tahan yang tinggi jika dirawat dengan baik. Melalui perawatan yang tepat, seperti pengecatan rutin untuk mencegah korosi, baja dapat bertahan dalam jangka waktu yang lama.
  4. Sifat Elastis: Baja bersifat elastis pada tingkat tegangan tertentu. Ini berarti baja akan kembali ke bentuk aslinya setelah gaya yang diberikan tidak melebihi batas elastisitas atau titik lelehnya.
  5. Daktilitas yang Tinggi: Kemampuan baja untuk menahan tegangan tarik yang tinggi memberikan tingkat daktilitas yang baik. Baja akan mengalami tegangan tarik yang signifikan sebelum akhirnya mengalami kegagalan struktural.
  6. Instalasi dan Pengerjaan yang Mudah: Baja memiliki fleksibilitas dalam pembentukan penampang sesuai kebutuhan. Proses penyambungan antar elemen pada struktur baja juga relatif mudah, baik melalui penggunaan baut atau teknik pengelasan, yang menghasilkan kelancaran dalam pelaksanaan proyek konstruksi.
Baca Juga :   Apa Itu Conwood? Beserta Harga Borongan Pemasanganya Yang Tepat

Kelemahan Baja:

  1. Perawatan Rutin: Baja memerlukan perawatan yang teratur agar kualitasnya tetap terjaga. Struktur baja yang terpapar langsung oleh udara atau air harus dilakukan pengecatan secara berkala untuk mencegah korosi.
  2. Sensitivitas terhadap Suhu Tinggi: Baja rentan mengalami penurunan kualitas atau bahkan kerusakan saat terpapar suhu tinggi. Ini terutama terjadi dalam situasi kebakaran, di mana baja dapat melemah atau bahkan melengkung.
  3. Kerentanan Terhadap Tekukan pada Bagian Tipis: Baja memiliki kecenderungan untuk mengalami tekukan atau deformasi pada bagian yang tipis, terutama jika dikenai beban atau tekanan yang tinggi. Oleh karena itu, desain dan pemilihan profil baja harus mempertimbangkan faktor ini.

Baca Juga :

Penutup

Dalam memahami dunia konstruksi dan teknik, memahami spesifikasi dan karakteristik baja merupakan hal yang fundamental. Baja, dengan beragam tipe dan kualitasnya, menawarkan keunggulan dan kekhususan tersendiri dalam aplikasinya.

Oleh karena itu, mengetahui detail spesifikasinya serta karakteristik yang dimilikinya bukan hanya penting bagi para insinyur atau arsitek, tetapi juga bagi siapa saja yang berkeinginan untuk mendapatkan hasil optimal dalam setiap proyek yang melibatkannya.

Semoga informasi yang telah disampaikan dalam artikel ini dapat menambah wawasan kita semua mengenai baja, sehingga kita dapat memilih dan menggunakan material ini dengan lebih bijaksana.

Demikianlah artikel finoo.id yang membahas tentang Spesifikasi dan Karakteristik Baja Untuk Konstruksi Bangunan. Semoga artikel kami dapat bermanfaat dan terimakasih telah membaca artikel kami.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *