Apa Itu Kayu Usuk

√ Apa Itu Kayu Usuk? Fungsi, Jenis, Dan Ukuranya Lengkap

Posted on

Finoo.id – √ Apa Itu Kayu Usuk? Fungsi, Jenis, Dan Ukuranya Lengkap. Seperti yang telah kita ketahui, material konstruksi memegang peran khusus dalam pembangunan, memastikan bahwa bangunan yang dibangun sesuai dengan konsep yang telah direncanakan.

Hal ini disebabkan oleh interkoneksi antara berbagai jenis material, yang saling berhubungan untuk menciptakan struktur konstruksi yang kuat dan kokoh.

Contohnya, penggunaan material seperti kayu kaso dan kayu usuk tak dapat dipisahkan. Keduanya memiliki peran penting dalam menopang bangunan, dan keberadaan keduanya diperlukan agar bangunan mencapai kesempurnaan.

Meskipun mungkin sebagian dari kalian sudah akrab dengan kayu kaso, namun apakah kalian juga familiar dengan kayu usuk? Oleh karena itu, pada kesempatan ini, kami akan memberikan informasi menarik mengenai kayu usuk beserta jenis kayu terbaiknya. Mari simak penjelasannya di bawah ini:

Apa itu Kayu Usuk?

Sejatinya, usuk merupakan sebatang kayu atau bambu panjang yang berfungsi sebagai tulang rusuk atap rumah. Biasanya, usuk dipasang membujur dari bagian atas hingga tepi atap, mengikuti arah rusuk-rusuk atap.

Meskipun sering disebut dengan istilah kasau atau kaso, usuk umumnya dipasang dengan cara dipaku dan diberi jarak sekitar 40–50 cm antara satu usuk dengan yang lainnya. Namun, dalam kondisi tertentu, pemasangan usuk juga dapat dilakukan dengan cara memboring terlebih dahulu sebelum dipaku. Hal ini dilakukan agar menghindari pecah pada ujung-ujung kayu usuk.

Ukuran kayu usuk yang tersedia di pasaran sangat bervariasi. Namun, ukuran umum yang digunakan untuk konstruksi rumah adalah 4 x 6 cm dan 5 x 7 cm. Harga kayu usuk akan berbeda-beda tergantung pada jenis kayu dan ukuran yang dipesan.

Fungsi Kayu Usuk

Fungsi utama kayu kasau adalah menerima beban dari penutup atap dan reng yang kemudian diteruskan ke gording. Bentuk kayu kasau ini memanjang, mulai dari balok dinding hingga keluar dari bagian dinding.

Tujuannya adalah membentuk overstek atau teritisan agar dapat sesuai dengan ukuran yang diinginkan. Dengan demikian, beban dari penutup atap dan reng dapat diterima dan diteruskan dengan baik ke gording.

Baca Juga :   √ Harga Borongan Bangunan Plus Material Per Meter Yang Tepat

Kayu kasau umumnya digunakan ketika ingin membuat plafon dan bekisting untuk proses pengecoran. Selain itu, komponen bangunan ini juga berfungsi sebagai penguat konstruksi atap dan dapat digunakan untuk membuat tatakan reng.

Ukuran Kayu Usuk

Ukuran umum kayu usuk berkisar sekitar 3 cm x 5 cm dan 4 cm x 6 cm, dengan jenis kayu seperti sengon, jati, meranti, dan glugu sering digunakan. Harga kayu usuk akan tergantung pada jenis kayu dan ukuran yang dipesan.

Di pasar, variasi ukuran usuk kayu mencakup 3×5, 5×7, 4×6, 5×10, dan lainnya. Panjangnya juga bervariasi, seperti 2 meter, 3 meter, dan 4 meter. Sebagai contoh harga, untuk ukuran panjang 4 meter, kayu usuk 4×6 memiliki harga sekitar Rp. 72.000 per unit. Namun, pembelian dalam jumlah besar, seperti dalam bentuk M3 dengan kayu usuk bengkirai 4×6, dapat mencapai sekitar Rp. 9.700.000-an. Disarankan untuk membeli dengan jumlah yang sesuai agar lebih efisien.

Jika mempertimbangkan pembelian per meter kubik, kayu usuk meranti dengan ukuran 4x6x4 meter dapat dibeli sekitar Rp. 4.390.000-an/M3. Sementara kayu usuk sengon 4×6 dan panjang 4 meter biasanya dijual sekitar Rp. 34.000 per unit, dengan harga yang lebih murah untuk pembelian dalam jumlah banyak.

Kayu usuk glugu, meskipun memiliki kualitas baik, memiliki harga yang lebih terjangkau. Ukuran 4x6x40 cm dapat dibeli dengan harga sekitar Rp. 2.500.000/M3.

Alternatifnya, pembelian kayu usuk per balok atau per papan sesuai dengan kebutuhan juga memungkinkan. Harga bergantung pada ukuran dan panjangnya hingga 4 meter. Untuk budget terbatas, pemilihan jenis kayu usuk yang sesuai dengan kualitas yang baik tetap menjadi opsi yang baik.

Jenis Kayu Usuk Terbaik yang Paling Recommended

Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, kayu usuk memiliki berbagai jenis. Setiap jenis kayu usuk memiliki karakteristiknya sendiri, termasuk tingkat kekuatan dan harganya. Berikut ini adalah beberapa jenis kayu usuk terbaik yang akan dibahas:

1. Kayu Usuk Mahoni

Inilah salah satu jenis kayu yang selalu dikalianlkan sebagai bahan usuk. Ini tidak tanpa alasan, karena Kayu Usuk Mahoni memiliki tingkat kekerasan dan kekuatan yang sangat baik. Yang lebih menarik, harganya juga cukup terjangkau.

Kayu Usuk Mahoni berukuran stkalianr 5 x 7 cm hanya dijual dengan harga sekitar Rp 30 ribu. Oleh karena itu, tidak mengherankan jika jenis kayu usuk ini selalu diminati oleh pembeli.

Baca Juga :   Pengertian Safety Device: Fungsi, Jenis dan Tujuan Lengkap

2. Kayu Usuk Sengon

Selain mahoni, sengon juga termasuk dalam jenis kayu terbaik yang sering digunakan sebagai bahan usuk. Dilihat dari segi tekstur, Kayu Usuk Sengon sebenarnya terlihat cenderung lunak. Meskipun memiliki tekstur yang lunak, kayu sengon terbukti tidak mudah patah dan memiliki tingkat keawetan yang cukup baik.

3. Kayu Usuk Glugu (Kayu Kelapa)

Dalam industri kayu, kayu glugu atau kayu kelapa dikenal karena pola seratnya yang indah. Selain memiliki pola serat yang cantik, struktur kayu kelapa juga termasuk dalam kategori keras.

Setelah melalui proses pengawetan, struktur kayu kelapa menjadi lebih kokoh dan tahan banting. Kekerasan strukturnya membuat kayu kelapa sering digunakan sebagai bahan baku untuk usuk rangka atap rumah.

Penggunaan kayu kelapa tidak tanpa alasan, karena kayu ini terbukti kuat dan dapat bertahan dalam jangka waktu yang lama. Selain itu, tingkat pemuaian dan penyusutan pada kayu kelapa sangat rendah.

4. Kayu Usuk Kamper

Salah satu keunggulan kayu kamper yang tidak dimiliki oleh jenis kayu lain adalah visualnya yang indah dengan pola serat yang menarik. Inilah sebabnya mengapa kayu kamper tidak memerlukan finishing yang lama untuk tetap mempertahankan keindahan dan estetikanya.

Tidak hanya menonjol dari segi tampilan, kayu kamper juga memiliki tingkat keawetan yang sangat tinggi. Kemampuannya untuk bertahan dari serangan rayap, terutama dengan perawatan yang baik, membuatnya unggul. Lebih dari itu, kayu kamper terbukti tahan banting dan masuk dalam kelas I dan II, sehingga dianggap sebagai kayu berkualitas.

Daya tahan kayu ini sangat baik, hampir setara dengan kayu jati. Aroma khas kamper membuat rayap dan jenis hama lainnya enggan mendekat, menjadikannya pilihan ideal untuk usuk.

5. Kayu Usuk Jati

Pastinya kita semua mengetahui bahwa jati merupakan salah satu jenis kayu dengan kualitas terbaik di dunia. Tidak tanpa alasan, karena kayu jati memiliki kualitas yang di atas rata-rata dibandingkan jenis kayu lainnya. Bagian terasnya memiliki warna emas gelap, sementara bagian gubalnya membawa warna krem atau bahkan putih kecoklatan.

Dalam hal keawetan, kayu jati dikategorikan sebagai kelas I. Yang menarik, kayu jati mengandung minyak pelumas yang berfungsi sebagai pelindung dari serangan rayap. Oleh karena itu, tidak heran jika kayu jati tidak mudah diserang rayap, tidak mudah mengalami pelapukan, dan tahan terhadap perubahan cuaca.

Baca Juga :   √ Pengertian Bouwplank: Tujuan dan Cara Memasang Bouwplank

Namun, tidak semua tipe kayu jati menawarkan kualitas yang sama. Hal ini dikarenakan kayu jati dibedakan ke dalam beberapa kelas yang berbeda.

6. Kayu Usuk Bengkirai

Kayu bengkirai memiliki ciri khas dalam tampilannya, dengan warna kuning kecoklatan yang khas. Inilah alasan mengapa kayu bengkirai sering disebut sebagai yellow balau. Kayu ini juga memiliki tekstur yang padat, dapat mengering dalam waktu 12 hari hingga 1 bulan pada suhu normal, dan kemudian dapat diolah untuk berbagai kebutuhan properti dan konstruksi.

Selain itu, kayu bengkirai memiliki tekstur agak kasar dan bobot yang lebih berat dibandingkan dengan kayu jati maupun kayu lainnya. Hal ini membuatnya sering digunakan untuk pondasi rangka atap, termasuk sebagai bahan kayu usuk.

Menurut Departemen Kehutanan RI, bengkirai diklasifikasikan sebagai jenis kayu dengan tingkat kekuatan kelas I dan II, dan kualitasnya hampir setara dengan kekuatan kayu jati.

BACA JUGA :

Penutup

Dengan mengakhiri artikel ini, mari kita simpulkan pertanyaan yang mungkin muncul di benak banyak orang, “Apa itu kayu usuk?”

Kayu usuk merupakan salah satu elemen penting dalam konstruksi bangunan, berperan sebagai tulang punggung yang mendukung kekuatan dan kestabilan struktur.

Dengan berbagai jenisnya, seperti mahoni, sengon, glugu, dan lainnya, setiap kayu usuk memiliki karakteristik yang membedakannya.

Dari keindahan pola serat hingga tingkat keawetan yang tinggi, kayu usuk memainkan peran penting dalam menciptakan fondasi yang kokoh untuk berbagai bangunan.

Oleh karena itu, pemahaman tentang jenis-jenis kayu usuk dan karakteristiknya menjadi kunci dalam merencanakan dan membangun struktur konstruksi yang berkualitas.

Semoga artikel finoo.id ini memberikan gambaran yang jelas dan memuaskan tentang apa yang sebenarnya kayu usuk dan mengapa ia menjadi elemen vital dalam dunia konstruksi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *