Cara Menghitung Volume Atap Limas

√ Cara Menghitung Volume Atap Limas Semua Ukuran Yang Tepat

Posted on

Finoo.id – √ Cara Menghitung Volume Atap Limas Semua Ukuran Yang Tepat. Bentuk atap menjadi elemen krusial dalam komposisi bangunan karena atap limas memiliki dampak besar pada hasil akhir bentuk suatu bangunan. Atap limas, salah satu jenis atap, sering digunakan dalam berbagai jenis bangunan di Indonesia, termasuk bangunan subsidi dan komersial. Dalam konteks konstruksi, atap limas juga dikenal sebagai atap perisai.

Meskipun atap limas terlihat lebih proporsional daripada atap pelana, namun pembuatannya diklaim lebih rumit dan memerlukan biaya yang cukup besar. Selain itu, ketika merencanakan konstruksi atap limas, perhitungan volume atau luas pekerjaan perlu dilakukan dengan cermat sejak awal.

Sebelum memutuskan untuk menggunakan atap limas, penting untuk memahami cara menghitung total volume pekerjaannya. Dalam kesempatan ini, kami akan menjelaskan secara rinci cara menghitung volume atap limas, termasuk panjang, lebar, dan tinggi konstruksinya.

Pengertian Atap Limas

Sebelum kita membahas lebih lanjut tentang cara menghitung volume atap limas, mari kita pahami terlebih dahulu apa yang dimaksud dengan atap limas. Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, atap limas, juga dikenal sebagai atap perisai, merupakan suatu bentuk pengembangan dari atap pelana yang terbentuk dari dua bidang segitiga dan dua bidang trapesium.

Secara visual, dua bidang trapesium pada atap limas akan bertemu pada satu garis lurus, menciptakan bentuk yang khas dan estetis. Sementara itu, dua bidang segitiga dibuat dengan sudut kemiringan yang serupa, berkisar antara 30 hingga 40 derajat. Hal ini memungkinkan atap limas tidak memerlukan pembuatan dinding penutup seperti yang umumnya ditemukan pada atap berbentuk pelana.

Pengaturan sudut kemiringan yang serupa pada bidang segitiga memberikan kestabilan struktural pada atap limas, sambil tetap memberikan proporsi yang seimbang. Konsep ini tidak hanya memberikan daya tahan terhadap beban, tetapi juga menciptakan ruang yang lebih luas di bawah atap, menjadikannya pilihan yang populer untuk berbagai jenis bangunan. Dengan pemahaman ini, kita dapat melanjutkan untuk membahas langkah-langkah menghitung volume atap limas dengan lebih rinci.

Baca Juga :   √ Biaya Pembuatan Lapangan Futsal Baik Indoor atupun Outdoor

Kelebihan dan Kekurangan Atap Limas

Seperti yang kita ketahui, setiap konstruksi bangunan memiliki karakteristik yang unik, termasuk atap limas. Sebagai pertimbangan sebelum memutuskan untuk mengadopsinya, berikut adalah beberapa kelebihan dan kekurangan dari konstruksi atap limas.

Kelebihan:

  1. Ekonomis dalam Bangunan:
    Atap limas terbukti lebih ekonomis dalam segi bangunan karena tidak memerlukan segitiga tembok atau yang biasa dikenal sebagai sopi-sopi. Hal ini mengurangi kompleksitas struktural dan biaya konstruksi secara keseluruhan.
  2. Perlindungan dari Cuaca Ekstrem:
    Hampir seluruh dinding luar bangunan mendapatkan perlindungan optimal dari panas terik matahari dan air hujan berkat bentuk miring atapnya di setiap sisinya. Ini berkontribusi pada pemeliharaan bangunan dan mencegah kerusakan yang disebabkan oleh cuaca ekstrem.
  3. Pengalihan Angin:
    Dengan sudut kemiringan yang pas, atap limas dapat mengalihkan arah angin yang menerpa rumah ke atas. Hal ini efektif mengurangi risiko kebocoran saat hujan angin, menciptakan lingkungan yang lebih tahan terhadap cuaca buruk.
  4. Cocok untuk Iklim Tropis:
    Model dan desain atap limas dirancang untuk melindungi struktur bangunan dari kerusakan yang disebabkan oleh cuaca ekstrem, membuatnya sangat cocok untuk diaplikasikan di Indonesia yang memiliki iklim tropis.
  5. Fleksibilitas Desain:
    Bentuk atap limas yang kreatif dapat diadaptasi menjadi berbagai model atap, memberikan fleksibilitas dalam desain. Hal ini menciptakan tampilan bangunan yang lebih proporsional dan estetis dibandingkan dengan atap pelana standar.

Kekurangan:

  1. Kompleksitas Struktural dan Biaya Lebih Tinggi:
    Struktur dan konstruksi atap limas cenderung lebih rumit atau kompleks dibandingkan dengan atap pelana, sehingga memerlukan biaya lebih banyak. Selain itu, proses pengerjaannya juga membutuhkan waktu lebih lama.
  2. Pemborosan Material Genteng:
    Rangka atap rumah berbentuk limas dapat menyebabkan pemborosan beberapa genteng untuk potongan-potongan tertentu. Hal ini dapat meningkatkan biaya proyek secara keseluruhan.
  3. Penggunaan Material Struktural yang Lebih Banyak:
    Konstruksi atap limas membutuhkan lebih banyak material untuk rangka strukturnya, sehingga dapat dianggap relatif lebih boros. Ini dapat berdampak pada anggaran proyek dan juga memiliki dampak ekologis karena penggunaan sumber daya yang lebih besar.
  4. Penggunaan Nok atau Bubungan Genteng Lebih Banyak:
    Dalam konstruksi atap limas, penggunaan nok atau bubungan genteng lebih banyak dibandingkan dengan atap pelana. Hal ini dapat meningkatkan biaya material dan juga meningkatkan kompleksitas konstruksi.
  5. Risiko Kebocoran yang Lebih Besar:
    Jumlah sambungan pada penutup atap limas lebih banyak dibandingkan dengan atap pelana, meningkatkan risiko kebocoran. Hal ini menuntut perhatian ekstra pada detail konstruksi dan pemeliharaan rutin agar kebocoran dapat diminimalkan.
Baca Juga :   √ Cara Menghitung Kebutuhan Besi Untuk Cor Jalan Paling Tepat

Rumus Menghitung Volume Atap Limas

Dalam menghitung volume atap limas, perlu dilakukan dengan penuh perhatian dan tidak boleh dilakukan secara sembarangan. Hal ini disebabkan karena dalam ilmu konstruksi, setiap langkah memerlukan perhitungan dan konsep yang matang sejak awal. Terdapat beberapa rumus yang digunakan untuk menghitung volume atap limas, yang dapat dijabarkan sebagai berikut.

Volume : (P + 2T) x (L + 2T) ÷ Cosinus Sudut Kemiringan

Keterangan :

  • P : Panjang ukuran bangunan.
  • L : Lebar ukuran bangunan.
  • T : Teras atau gimbal.

Cara Menghitung Volume Atap Limas

Salah satu motivasi penting untuk memahami langkah-langkah menghitung volume atap limas adalah agar kalian tidak menjadi korban penipuan oleh kontraktor atau pemborong. Daripada merasa penasaran, mari langsung perhatikan dengan seksama tutorial mengenai perhitungan volume atap limas di bawah ini.

Sebagai contoh, kita akan membahas cara menghitung volume atap limas untuk sebuah rumah dengan panjang 9 meter, lebar 6 meter, dan gimbal atau teras sepanjang 1 meter, dengan sudut kemiringan atap sebesar 30 derajat. Berikut adalah panduan langkah demi langkah untuk menghitung volume atau luas atap limas pada rumah tersebut.

Diketahui :

  • Panjang : 9 m.
  • Lebar : 6 m.
  • Gimbal : 1 m.
  • Cos : 30 derajat (0.866).

Perhitungan :

  • Volume : (P + 2T) x (L + 2T) ÷ Cosinus Sudut Kemiringan.
  • Volume : (9 m + (2 x 1 m)) x (6 m + (2 x 1 m)) ÷ 0.866.
  • Volume : 11 m x 8 m ÷ 0.866 = 101.6 m2.

Dari hasil perhitungan di atas, total volume atap limas pada rumah dengan ukuran 9 m x 6 m dan gimbal 1 m diperkirakan sekitar 101.6 meter persegi. Penting untuk dicatat bahwa rumus yang digunakan di atas juga dapat diterapkan ketika menghitung volume atap pelana.

Setelah mengetahui total volume atap limas, langkah selanjutnya adalah menghitung kebutuhan material penutupnya, baik itu menggunakan atap spandek maupun genteng beton. Untuk panduan lebih lanjut, kalian dapat merujuk pada CARA MENGHITUNG KEBUTUHAN GENTENG METAL sebagai acuan sebelum memutuskan jenis material yang akan digunakan.

Baca Juga :   Apa itu Besi Begel? Fungsi dan Cara Menghitung Kebutuhanya

Baca Juga :

Penutup

Dengan membaca artikel finoo.id ini, kalian telah memperoleh pemahaman mendalam mengenai cara menghitung volume atap limas.

Pentingnya memahami langkah-langkah perhitungan ini tidak hanya memberikan kejelasan terhadap struktur dan dimensi atap limas pada suatu bangunan, tetapi juga menjadi kunci untuk menghindari potensi penipuan oleh kontraktor atau pemborong.

Selanjutnya, penting untuk memahami bahwa pemahaman mengenai cara menghitung volume atap limas tidak hanya berlaku untuk proyek atap limas saja, tetapi rumus yang sama dapat diaplikasikan pada perhitungan volume atap pelana.

Oleh karena itu, artikel ini dapat menjadi panduan bermanfaat bagi kalian dalam merencanakan dan mengelola proyek konstruksi yang melibatkan atap limas. Dengan pengetahuan ini, kalian dapat membuat keputusan yang lebih informasional dan mengoptimalkan hasil proyek konstruksi kalian.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *