Pengertian IC Regulator

Pengertian IC Regulator, Fungsi dan Prinsip Kerjanya Lengkap

Posted on

Finoo.id – Pengertian IC Regulator, Fungsi dan Prinsip Kerjanya Lengkap. Apakah kalian sudah mengetahui apa itu regulator IC? Regulator IC adalah salah satu komponen yang sering ditemukan dalam rangkaian elektronika. Fungsinya adalah mengatur tegangan secara konstan di dalam rangkaian tersebut.

Dalam artikel ini, kami tidak hanya akan membahas regulator IC secara umum. Untuk memperoleh informasi yang lebih lengkap, simak penjelasan tentang pengertian, fungsi, prinsip kerja, berbagai jenis regulator IC, serta cara mengukurnya dalam artikel berikut ini.

Pengertian IC Regulator

IC regulator atau juga dikenal sebagai regulator tegangan IC adalah komponen yang mengendalikan atau mengatur tegangan dalam rangkaian elektronika.

Dengan demikian, IC regulator tegangan berperan penting dalam menjaga tegangan tetap stabil dan siap digunakan sesuai kebutuhan.

IC regulator ini biasanya terdiri dari banyak komponen turunan lainnya, seperti dioda, kapasitor, dan transistor. Komponen-komponen tersebut digabungkan dan terintegrasi menjadi satu dalam IC regulator.

IC regulator banyak digunakan dalam berbagai perangkat elektronik sehari-hari, terutama pada adaptor yang menghasilkan tegangan DC. kalian dapat menemukan IC regulator pada perangkat elektronik seperti televisi, pemutar DVD, laptop, atau notebook.

Prinsip Kerja IC Voltage Regulator

Selain berfungsi sebagai pengatur kestabilan tegangan, IC regulator juga berperan sebagai pembatas tegangan. Tujuannya adalah mencegah tegangan yang masuk ke dalam rangkaian agar tidak melebihi batas yang ditentukan.

Untuk memahami lebih lanjut tentang IC regulator, perhatikan prinsip kerjanya sebagai berikut.

Ketika kunci kontak dalam posisi hidup (on), arus dari baterai akan mengalir sesuai dengan skema berikut:

Baterai – sekering – kunci kontak – terminal IG – IC.

Setelah arus mencapai IC, arus akan melalui pin dasar (basic) dan melewati transistor. Skema aliran arusnya adalah sebagai berikut:

IC – pin dasar B – transistor Tr1 – terminal E Tr1 – massa.

Dalam kondisi ini, komponen Tr1 akan menjadi ON. Selain itu, medan magnet akan terbentuk di dalam kumparan rotor. Ketika Tr1 aktif, transistor Tr3 juga akan aktif dan indikator pengisian akan menyala.

Baca Juga :   Pengertian LED (Light Emitting Diode) Cara Kerjanya Lengkap

Skema aliran arusnya adalah sebagai berikut:

Baterai – kunci kontak – lampu pengisian – terminal regulator – pin C Tr3 – E Tr3 – massa.

Fungsi IC Regulator

Untuk menjalankan perangkat elektronik digital dengan baik, diperlukan tegangan listrik yang stabil dan bebas gangguan. Untuk memenuhi kebutuhan tersebut, alat khusus diperlukan untuk mengatur kestabilan tegangan.

Inilah mengapa peran IC Regulator sangat penting. Terutama karena fungsi regulator tegangan itu sendiri, yang mampu mengatur tingkat tegangan komponen.

Ketika menggunakan alat ini, bahkan jika terjadi perubahan tegangan, suhu, atau beban pada input dan output, hal tersebut tidak akan mempengaruhi stabilitas daya yang dihasilkan.

Secara singkat, fungsi IC regulator adalah membantu perangkat elektronik mencapai tingkat tegangan DC yang konstan dan bebas dari gangguan. Hal ini sangat penting agar perangkat elektronik dapat beroperasi dengan baik.

Macam-Macam IC Voltage Regulator

Macam-macam IC regulator dapat dibedakan menjadi beberapa jenis yang dikategorikan berdasarkan fungsinya dan jumlah terminalnya. Berikut adalah informasi selengkapnya:

Jenis IC Regulator Berdasarkan Jumlah Terminalnya

Pengelompokan macam-macam IC regulator pertama didasarkan pada jumlah terminalnya. Berdasarkan jumlah terminal dalam rangkaian, IC Regulator dibagi menjadi dua jenis berikut:

  1. IC Regulator 3 terminal.
  2. IC Regulator 5 terminal.

Jenis IC Regulator Berdasarkan Fungsinya

Pengelompokan jenis IC regulator berikutnya adalah berdasarkan fungsinya. Berdasarkan fungsinya, regulator tegangan dibedakan menjadi 3 jenis, yaitu:

1. Fix Voltage Regulator

Regulator tegangan tetap (fix voltage regulator) memiliki karakteristik utama yaitu tegangan output yang telah ditentukan sebelumnya. Artinya, tegangan output dalam rangkaian ini tidak dapat diatur atau diubah sesuai keinginan pengguna.

Pada regulator tegangan tetap, nilai tegangan output sudah ditentukan langsung oleh produsen. Contoh dari regulator tegangan tetap adalah IC regulator berikut ini:

  • IC regulator 7805
  • IC regulator 7809
  • IC regulator 7812

Regulator tegangan tetap ini juga dapat dibedakan menjadi dua jenis, yaitu Positive Voltage Regulator (regulator tegangan positif) dan Negative Voltage Regulator (regulator tegangan negatif).

Secara prinsip, keduanya memiliki cara kerja dan susunan yang mirip. Perbedaan utamanya terletak pada polaritas tegangan output yang dihasilkan.

2. Adjdustable Voltage Regulator

Adjustable Voltage Regulator merupakan komponen IC yang berfungsi untuk mengatur rentang arus DC sesuai dengan kebutuhan. Pada jenis IC ini, kalian dapat mengatur tegangan output sesuai dengan preferensi kalian.

Baca Juga :   √ Apa Itu Oven Listrik? Komponen, Kelebihan & Kekuranganya

Sebagai jenis IC linier, Adjustable Voltage Regulator juga dibedakan menjadi dua macam, yaitu Adjustable Voltage Regulator Positif dan Adjustable Voltage Regulator Negatif. Contoh aplikasi dari jenis IC ini adalah IC LM317 dan IC LM337.

IC tipe LM337 memiliki kesamaan dengan IC LM317 dalam hal desain, cara kerja, fungsi, dan konstruksi. Yang membedakan keduanya adalah polaritas tegangan output yang dihasilkan.

Jika IC LM317 menghasilkan tegangan output positif, maka IC LM337 sebaliknya karena menghasilkan tegangan output negatif.

3. Switching Voltage Regulator

Tidak terlalu berbeda dengan dua jenis voltage regulator sebelumnya, Switching Voltage Regulator pada dasarnya memiliki susunan, desain, dan fungsi yang mirip. Fungsi utamanya adalah mengatur tegangan pada output.

Namun, dibandingkan dengan dua jenis IC regulator sebelumnya, Switching Voltage Regulator memiliki efisiensi dan penggunaan energi yang lebih baik. IC jenis ini juga tidak menghasilkan panas berlebihan (overheat) dan mampu mengalihkan energi ke medan magnet yang juga berfungsi sebagai penyimpan energi.

Cara Mengukur IC Regulator

Untuk mengetahui kondisi IC regulator, kalian dapat melakukan pengukuran untuk memeriksanya. Berikut adalah langkah-langkah yang dapat kalian ikuti untuk mengukur IC regulator:

  1. Siapkan alat pengukur seperti AVO meter (analog atau digital).
  2. Hidupkan rangkaian yang akan diperiksa.
  3. Tempatkan probe merah pada kaki IC regulator, sementara probe hitam ditempatkan pada ground rangkaian.
  4. Lakukan pengukuran dan perhatikan hasilnya.
  5. Jika nilai tegangan output adalah 8 volt, maka IC regulator dalam kondisi baik. Namun, jika nilainya kurang dari 8 volt, itu menunjukkan bahwa kondisi IC tersebut kurang baik.
  6. IC yang baik harus memiliki tegangan input lebih dari 10 volt. Jika tegangan inputnya lebih rendah dari 10 volt, itu menunjukkan bahwa kondisi IC tersebut kurang baik.
  7. Jika IC regulator mengalami kerusakan, kalian perlu menggantinya dengan yang baru. IC yang rusak biasanya tidak dapat diperbaiki.

Kelebihan dan Kekurangan IC Regulator

Saat ini, hampir semua komponen elektronika menggunakan IC regulator untuk meningkatkan kinerjanya. Berikut adalah beberapa kelebihan dan kekurangan dari komponen tersebut:

1. Kelebihan IC Regulator

Regulator tegangan memiliki banyak kelebihan. Keuntungan menggunakan perangkat ini antara lain:

  • Ukuran Kecil: IC regulator memiliki ukuran yang kecil, sehingga lebih hemat tempat dalam rangkaian elektronika.
  • Kemudahan Penggunaan: IC regulator memiliki sistem pengisian yang lebih mudah dibandingkan dengan sistem konvensional, sehingga memudahkan pemasangan dan penggunaan.
  • Stabilitas Tegangan: IC regulator mampu menghasilkan tegangan output yang stabil, sehingga tegangan yang diperlukan oleh komponen elektronika tetap terjaga dengan baik.
  • Tanpa Penyetelan: IC regulator tidak membutuhkan penyetelan manual karena tidak menggunakan kontak poin, sehingga penggunaannya lebih praktis dan tidak memerlukan penyesuaian secara terus-menerus.
Baca Juga :   Mengenal Genset Tiger TG 2800: Spesifikasi & Harganya Lengkap

2. Kekurangan IC Regulator

Selain memiliki banyak kelebihan, IC regulator juga memiliki beberapa kekurangan. Berikut adalah kelemahan IC regulator:

  • Tidak Dapat Diperbaiki: Ketika IC regulator mengalami kerusakan, komponen ini tidak dapat diperbaiki. Oleh karena itu, jika terjadi kerusakan, perlu mengganti IC regulator dengan yang baru.
  • Keterbatasan Komponen Kecil: IC regulator sering kali terdiri dari komponen-komponen kecil yang terintegrasi dalam satu chip. Hal ini membuatnya sulit untuk dilakukan perbaikan atau penggantian komponen secara terpisah. Jika ada kerusakan pada salah satu komponen, seringkali diperlukan pembongkaran dan penggantian seluruh IC regulator.
  • Ketika menggunakan IC regulator, penting untuk memperhatikan kualitas dan perawatan yang baik agar dapat meminimalkan risiko kerusakan dan memperpanjang umur komponen.

Baca Juga :

Penutup

Sebagai penutup, IC Regulator bukan hanya sepotong komponen elektronik biasa, melainkan elemen krusial yang berperan penting dalam mengendalikan aliran listrik dan menjaga stabilitas sistem.

Meskipun relatif kecil dan sederhana, perannya tak bisa diabaikan. Mengetahui pengertian IC Regulator dan fungsinya sangatlah penting, terutama bagi mereka yang berkecimpung dalam dunia elektronika.

Dengan pengetahuan yang tepat, kita dapat memanfaatkan IC Regulator untuk meningkatkan efisiensi dan efektivitas perangkat elektronik kita.

Selamat belajar dan teruslah eksplorasi dunia elektronika dengan pengetahuan yang benar dan tepat.

Demikianlah artikel finoo.id yang membahas tentang Pengertian IC Regulator, Fungsi dan Prinsip Kerjanya Lengkap. Semoga artikel kami dapat bermanfaat dan terimakasih telah membaca artikel kami.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *