Apa Itu Arsitektur Rococo

√ Apa Itu Arsitektur Rococo? Karakteristik dan Contohnya

Posted on

Finoo.id – √ Apa Itu Arsitektur Rococo? Karakteristik dan Contohnya. Arsitektur Rococo (atau Barok Akhir) muncul di Paris pada abad ke-18 sebagai bagian dari gerakan estetika yang lebih luas yang juga mencakup seni dan dekorasi. Gaya yang penuh hiasan, teatrikal, dan berlebihan ini berkembang sebagai reaksi terhadap batasan ketat arsitektur Barok yang dicontohkan dalam struktur ikonik seperti Istana Versailles dan gagasan ketat Louis XIV tentang apa yang dimaksud dengan seni.

Apa Itu Arsitektur Rococo?

Rococo dikenal sebagai Barok Akhir (Late Baroque) atau Rocaille. Era rococo memang bertepatan dengan periode terakhir dari arsitektur barok. Arsitektur rococo adalah gaya arsitektur hias yang muncul pada abad ke-18 dengan ciri khas detailnya yang rumit dan berlapis.

Gaya arsitektur rococo merupakan perkembangan lanjut dari arsitektur Barok, di mana bentuk-bentuk yang digunakan masih belum berubah. Gaya Rococo pertama kali muncul pada abad ke-18 di Paris, kemudian menyebar ke seluruh Perancis dan Eropa sebelum akhirnya digantikan oleh gaya Neo Klasik. Di daratan Eropa, rococo merupakan penggambaran suatu bentuk gaya artistik yang bersifat mewah atau fancy.

Nama Rococo berasal dari bahasa Prancis yang berarti batu dan kerang, menggabungkan kata rocaille dan coquillage. Motif dekoratif batu dan kerang sering digunakan dalam gaya ini.

Desain arsitektur rococo juga mempengaruhi estetika musik, seni arsitektur, furnitur, dan bahkan peralatan makan di Eropa. Puncak gaya Rococo terjadi pada pertengahan abad ke-18, ketika pelukis Rococo terkenal seperti Jean-Honoré Fragonard (The Swing, 1767) dan François Boucher (Potret Madame de Pompadour, 1759) menciptakan banyak karya ikonik.

Meskipun di Prancis banyak yang menganggap rococo sudah ketinggalan zaman, ciri khasnya seperti kurva bergulir, palet warna-warni, dan asimetri lembut tetap tersebar luas di seluruh Eropa dan masih banyak digunakan hingga saat ini.

Sejarah Arsitektur Rococo

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, Rococo berasal dari Paris pada tahun 1730-an sebagai respons terhadap Gaya Louis XIV. Estetika geometris yang dipopulerkan oleh Louis XIV yang banyak dipengaruhi oleh klasik.

Pada saat itu, seni Rococo diwujudkan dalam bentuk barang hias yang dipenuhi dengan emas, seperti kursi, meja, dan peti yang menjadi lambang kemewahan.

Arsitektur Rococo dimulai dengan gaya yang lebih dunia di rumah-rumah, di mana hiasan yang terinspirasi dari Rococo digunakan untuk menghias salon elit tempat berkumpulnya sosialita, bangsawan, dan kaum borjuis pada masa itu.

Baca Juga :   Pengertian Gambar Perspektif: Fungsi, Jenis dan Contohnya

Salon bergaya Rococo ini tidak terbuka untuk umum, sehingga hanya segelintir orang yang bisa masuk ke ruang-ruang elit ini. Germain Boffrand, yang merancang mansion Hôtel de Soubise, muncul sebagai salah satu arsitek Rococo terkemuka di Prancis.

Arsitektur Rococo kemudian menyebar ke bagian lain di Eropa, termasuk Bavaria, Austria, dan kota-kota besar seperti Roma, Italia; Saint Petersburg, Rusia; dan Munich, Jerman.

Tidak hanya sebagai desain untuk salon kelas atas, ornamen Rococo kemudian meluas ke lebih banyak bangunan. Gaya ini sangat memengaruhi gereja-gereja yang dibangun selama periode ini di Portugal dan Amerika Selatan.

Karakteristik Arsitektur Rococo

Jika dibandingkan dengan gaya arsitektur atau seni lainnya, Rococo memiliki ciri khas yang unik yang tidak dimiliki oleh gaya lain. Sebabnya, gaya ini tidak dapat dinilai hanya berdasarkan satu elemen saja, seperti karya seni lukisnya atau strukturnya saja.

Sebagai gantinya, gaya ini saling melengkapi dan menyatu untuk menciptakan keindahan arsitektur yang khas. Ada banyak fitur menarik yang menentukan estetika arsitektur Rococo, di antaranya:

1.Curves

Salah satu ciri khas yang paling mencolok dari arsitektur Rococo adalah penggunaan kurva yang mengalir dengan lekukan-lekukan yang berkelok-kelok, spiral, dan bergelombang. Berbeda dengan estetika klasikisme yang menekankan garis lurus dan simetris, Rococo justru memberikan “pemberontakan” dengan memperkenalkan kelembutan dan keanggunan dalam bentuk kurva yang menyenangkan mata. Kurva-kurva yang mengalir ini memberikan kesan dinamis dan mengundang mata untuk mengikuti alur lembutnya, menciptakan pengalaman visual yang memikat dan menggugah imajinasi.

2. Gaya yang Penuh Kejutan

Gaya Rococo terkenal karena kemampuannya untuk menghadirkan kejutan yang menyenangkan dalam setiap detailnya. Ini bukanlah hal yang aneh jika seseorang menemukan elemen-elemen menakjubkan yang menjadi sorotan, seperti tangga besar yang menjadi pusat perhatian di dalam sebuah ruangan. Namun, kejutan Rococo tidak hanya terbatas pada elemen arsitektur saja; bahkan di langit-langit, kita bisa menemukan lukisan indah yang mempesona. Gambar-gambar yang indah ini tidak hanya menambah keanggunan ruangan, tetapi juga memberikan sentuhan magis yang memperkaya pengalaman visual penghuni ruangan. Dengan sentuhan kejutan yang menyenangkan ini, gaya Rococo mampu menciptakan atmosfer yang penuh keajaiban dan kegembiraan bagi siapa pun yang mengalaminya.

3. Material Semen

Dalam gaya Rococo, semen adalah salah satu bahan yang sering digunakan dengan cara yang sangat kreatif. Plesteran semen tidak hanya dianggap sebagai materi konstruksi biasa, tetapi sebagai medium ekspresif untuk menciptakan keindahan visual yang memukau. Para arsitek Rococo sering menggunakan plesteran untuk membentuk berbagai bentuk dan desain yang menakjubkan, mulai dari ornamen-ornamen yang rumit hingga relief yang detail.

Baca Juga :   √ Apa Itu Club House? Fungsi Serta Fasilitas Yang Tersedia

Dengan plesteran semen, mereka dapat menciptakan hiasan-hiasan yang mengalir dengan lekukan yang elegan, memperkaya struktur bangunan dengan elemen-elemen artistik yang memukau. Bahkan, semen dapat dipahat dan diukir dengan detail yang halus, menciptakan karya seni yang memukau bagi para pengamat.

4. Warna-warna Pastel

Warna-warna pastel yang cerah merupakan elemen kunci lain dalam desain Rococo yang memikat. Palet warna ini terdiri dari beragam nuansa yang lembut dan memikat, seperti krem yang hangat, abu-abu mutiara yang mewah, kuning muda yang ceria, lilac yang anggun, dan biru pucat yang menenangkan.

Kombinasi warna-warna ini menciptakan atmosfer yang lembut dan menyenangkan, memberikan kesan yang menyegarkan dan memikat mata. Ketika diaplikasikan pada dinding, furnitur, atau aksen dekoratif, warna-warna pastel ini membawa nuansa keanggunan dan kemewahan yang khas dari gaya Rococo.

5. Hiasan Asimetri

Salah satu ciri khas yang mencolok dari arsitektur Rococo adalah penggunaan hiasan-hiasan yang asimetris dalam setiap detailnya. Baik itu pada furnitur, cermin, atau elemen dekoratif lainnya, kehadiran hiasan asimetris ini menambahkan sentuhan keunikan dan keanggunan yang tak terbantahkan.

Dalam gaya Rococo, tidak ada ruang untuk simetri yang kaku. Sebaliknya, hiasan-hiasan yang dipilih secara asimetris menciptakan dinamika visual yang menarik dan memukau. Mereka menantang aturan tradisional dan memperkenalkan kebebasan ekspresi dalam desain, menciptakan tampilan yang penuh gaya dan karakter.

6. Unsur Alam

Dalam gaya arsitektur Rococo, kita dapat menemukan elemen-elemen alam yang terinspirasi dari keindahan dunia luar. Flora dan fauna, bersama dengan satwa liar, sering menjadi motif yang menonjol dalam lukisan dan karya-karya Rococo. Kita sering menemukan gambaran burung yang riang, bunga-bunga yang mekar, dan buah-buahan yang segar dalam desain-desain Rococo.

Keberadaan unsur alam ini tidak hanya sekadar dekorasi, tetapi juga merupakan cara untuk membawa kehidupan dan keceriaan ke dalam ruang Rococo. Mereka menciptakan suasana yang menghidupkan ruangan dan menghadirkan keindahan alam yang abadi ke dalam lingkungan interior.

Contoh Arsitektur Rococo yang Terkenal di Dunia

Terdapat banyak bangunan terkenal yang mengadopsi gaya Rococo. Ayo, mari kita lihat contohnya berikut ini, guys!

1. Amalienborg Palace, Munich, Jerman

Jerman dikenal memiliki sejumlah bangunan yang mengusung gaya Rococo. Arsitek Jerman menafsirkan gaya Rococo sesuai dengan gaya mereka sendiri, cenderung menggunakannya dengan pendekatan yang lebih asimetris dan berlebihan dalam dekorasi.

Salah satu contoh penting dari arsitektur Rococo di Jerman adalah Istana Amalienburg di Munich. Bangunan ini dirancang oleh arsitek Prancis François de Cuvilliés pada tahun 1739.

2. Branicki Palace, Polandia

Istana ini awalnya dibangun sebagai kediaman untuk Jan Klemens Branicki, seorang tokoh kaya dan berpengaruh pada paruh pertama abad ke-18. Bangunan ini menarik perhatian karena arsitekturnya yang luar biasa.

Baca Juga :   √ Apa itu Arsitektur Metafora? Prinsip Serta Contohnya

Istana Branicki terkenal karena direplikasi dengan sempurna gaya arsitektur Prancis, lengkap dengan taman yang luas, kolam-kolam yang mempesona, dan patung-patung yang indah. Branicki, yang bermimpi menjadi Raja Polandia, meskipun tidak berhasil mencapai ambisinya, berhasil menciptakan sebuah istana yang dijuluki sebagai “Versailles Polandia”.

3. Linderhof Palace, Jerman

Istana Linderhof adalah salah satu istana paling indah yang dibangun oleh Raja Ludwig II dari Bavaria selama masa pemerintahannya selama 20 tahun. Ia menciptakan bangunan ini sebagai replika kecil dari Istana Versailles.

Arsitek Georg Dollmann membangun istana ini antara tahun 1863 dan 1886 dengan gaya Rococo.

4. Catherine Palace, St. Petersburg, Rusia

Catherine Palace dibangun oleh Permaisuri Catherine, istri dari Peter I (Petro the Mad), yang terkenal sebagai salah satu kaisar Rusia yang paling berpengaruh dalam sejarah.

Istana ini mengalami renovasi yang mengadopsi gaya Rococo, di mana sepenuhnya direnovasi pada tahun 1756 menjadi bentuk baru yang spektakuler.

Selama renovasi tersebut, sekitar 100 kg emas digunakan untuk desain interior, menjadikan Catherine Palace sebagai contoh paling megah dari arsitektur Rococo pada zamannya.

5. Hôtel de Soubise, Prancis

Contoh terakhir dari arsitektur gaya Rococo terletak di negara asalnya, di mana gaya ini berasal. Bangunan ini kaya akan detail dekorasi yang menjadi ciri khas utama arsitektur Rococo. Kombinasi warna yang digunakan begitu indah dan mewah, menjadi ciri khas dari arsitektur Rococo. Menakjubkan, bukan, guys?

BACA JUGA :

Penutup

Dalam perjalanan melalui zaman dan keindahan arsitektur, kita bertemu dengan gaya yang memikat hati dan menciptakan pesona yang tak terlupakan.

Salah satu dari mereka adalah Arsitektur Rococo. Dengan lekukan yang anggun, kejutan yang menggembirakan, dan palet warna yang memikat, Rococo tidak hanya sebuah gaya arsitektur, tetapi sebuah karya seni yang hidup.

Dari Istana-istana megah hingga ruang-ruang elegan, Arsitektur Rococo membawa kita ke dunia di mana kelembutan bertemu keanggunan, dan dekorasi menjadi bahasa yang merayakan kemewahan dan keindahan.

Dengan demikian, Arsitektur Rococo membangkitkan inspirasi, memikat imajinasi, dan menunjukkan bahwa keindahan tidak pernah lekang oleh waktu.

Demikianlah artikel finoo.id yang membahas tentang √ Apa Itu Arsitektur Rococo? Karakteristik dan Contohnya. Semoga artikel kami dapat bermanfaat dan terimakasih telah membaca artikel ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *