Pengertian Batu Granit

Pengertian Batu Granit: Ciri-ciri dan Manfaatnya

Posted on

Finoo.id – Pengertian Batu Granit: Ciri-ciri dan Manfaatnya. Granit merupakan bagian dari kelompok batuan beku intrusif felsik yang memiliki tekstur granular dan phaneritik. Ciri khas granit adalah dominasi warna putih, merah muda, atau abu-abu, yang tentunya bergantung pada mineral-mineral yang terdapat di dalamnya. Nama “granit” berasal dari kata Latin “granum”, yang mengacu pada struktur kasar berbutir kristal yang dimiliki oleh batuan ini. Granit memiliki kandungan kuarsa yang tinggi (sekitar 25%), feldspar, dan mika.

Oleh karena itu, granit banyak dimanfaatkan dalam berbagai bidang seperti fasad arsitektur, bahan konstruksi, ornamen batu, dan monumen. Lebih dari 40% dari total produksi batu dimensi berasal dari granit. Granit yang telah dihancurkan juga digunakan sebagai bahan konstruksi yang tahan lama dalam campuran aspal dan beton, khususnya dalam proyek-proyek jalan raya dan infrastruktur.

Pengertian Batu Granit

Batu granit merupakan jenis batuan beku dengan warna cerah yang memiliki butiran yang cukup besar dan terdiri dari feldspar serta kuarsa. Warna batu ini bervariasi, mulai dari merah, merah muda, abu-abu, hingga putih, tergantung pada kandungan mineral yang ada di dalamnya.

Asal-usul kata “granit” berasal dari bahasa Latin “granum”, yang artinya adalah butiran. Nama ini dipilih karena adanya butiran mineral gelap yang terlihat di permukaan batuan. Batuan granit terbentuk melalui proses kristalisasi magma yang berlangsung secara perlahan di bawah permukaan bumi. Secara umum, batuan ini memiliki ukuran yang besar, keras, dan tahan lama.

Deskripsi Batu Granit

Walaupun istilah ‘granit’ terkadang dipakai untuk menggambarkan secara umum batuan intrusif yang menyerupai granit, sebenarnya istilah tersebut merujuk pada batuan dengan komposisi mineral yang sangat spesifik. Granit secara utama terdiri dari dua mineral: kuarsa dan ortoklas feldspar (jenis feldspar yang kaya kalium). Setidaknya 20% dari batuan harus berupa kuarsa, dan setidaknya 35% harus berupa ortoklas.

Jika salah satu dari kriteria tersebut tidak terpenuhi, maka batuan tersebut tidak dapat dianggap sebagai granit. Padahal, hanya kedua mineral tersebut yang wajib ada dalam batuan ini! Sisanya (hingga 45% sisanya) bisa terdiri dari satu atau lebih mineral lain, seperti plagioklas feldspar (varietas yang mengandung natrium lebih banyak), hornblende, piroksen, muskovit, atau biotit (dua terakhir adalah jenis mika).

Baca Juga :   √ Apa Itu Paku Rivet? Fungsi, Jenis dan Cara Penggunaanya

Ciri-ciri batu granit

  1. Aspek Penampilan
    Batu granit menjadi salah satu batu alam dengan penampilan yang menawan, hadir dalam beragam warna dan pola. Salah satu ciri paling menarik dari penampilan granit adalah keunikannya pada setiap lempengannya, meskipun berasal dari sumber tambang yang sama.
  2. Daya Tahan yang Unggul
    Sebagai salah satu bahan paling tahan lama, batuan ini mempertahankan kekuatannya dengan baik. Permukaan granit mampu tetap dalam kondisi yang prima selama bertahun-tahun berkat kemudahan perawatannya.
  3. Ketahanan terhadap Panas
    Batu ini juga memiliki ketahanan terhadap panas. Meskipun begitu, tetap diingatkan untuk tidak terlalu memaparkan pada suhu yang sangat tinggi.
  4. Anti Noda
    Dalam hal ketahanan terhadap noda, batu granit termasuk yang terbaik. Kemampuannya dalam menahan noda sangat baik, dan proses membersihkannya pun cukup sederhana.
  5. Kekuatan Anti Gores
    Sebagai salah satu jenis batuan alam yang tergolong paling keras dalam skala Mohs, permukaan granit minim terpengaruh oleh pisau atau objek tajam lainnya, kecuali jika menggunakan alat pemotong batu yang khusus.

Proses Pembentukan Granit

Granit dikelompokkan dalam diagram QAPF untuk batuan plutonik berbutir besar, dan diberi nama sesuai dengan persentase kuarsa, alkali feldspar (seperti ortoklas, sanidin, atau garis mikro), serta feldspar plagioklas pada bagian setengah diagram A-Q-P.

Granit yang sesungguhnya (menurut konvensi petrologi modern) mengandung feldspar plagioklas dan alkali. Ketika granitoid tidak memiliki atau hampir tidak mengandung plagioklas, batuan tersebut disebut sebagai granit feldspar alkali. Jika granitoid mengandung kurang dari 10% ortoklas, maka disebut sebagai tonalit; tonalit umumnya mengandung piroksen dan amfibol.

1. Pembentukan

Granit yang mengandung mikas muskovit dan biotit disebut sebagai granit biner atau dua mika. Granit biner biasanya memiliki kandungan kalium yang tinggi dan plagioklas yang rendah, dan bisa termasuk dalam tipe granit S atau granit A. Komposisi granit bersifat felsik.

Batuan felsik memiliki densitas yang lebih rendah dibandingkan dengan batuan mafik dan ultrabasa, sehingga cenderung berada di atas lapisan subduksi. Sebaliknya, batuan basaltik atau gabroik cenderung tenggelam ke dalam mantel di bawah batuan granit di dalam kraton benua. Karenanya, granit membentuk dasar dari semua benua.

2. Asal dari Geokimia

Granitoid telah mengkristal dari magma dengan komposisi di sekitar titik eutektik (atau suhu minimum pada kurva kotektik). Magma dapat berubah menjadi eutektik karena proses diferensiasi magma, atau karena magma mewakili derajat lelehan parsial yang rendah.

Baca Juga :   √ Mengenal Jenis Terpal dan Kegunaanya Berdasarkan Kebutuhan

Kristalisasi fraksional berperan dalam mengurangi kandungan unsur seperti besi, magnesium, titanium, kalsium, dan natrium dalam lelehan, serta memperkaya lelehan dengan kalium dan silikon – yang mana alkali feldspar (kaya kalium) dan kuarsa (SiO2) merupakan dua komponen utama yang membentuk granit.

3. Granitisasi

Proses ini diperkirakan terjadi selama pergerakan batuan. Pembentukan granit melalui metamorfisme panas sulit terjadi, namun dapat diamati dalam kondisi amfibolit dan granulit tertentu. Identifikasi granitisasi in-situ atau peleburan akibat metamorfisme sulit terlaksana kecuali adanya struktur tekstur leukosom dan melanosom pada migmatit.

Apa Manfaat dari Batu Granit?

Banyak individu mengenal granit karena merupakan batuan beku yang paling umum ditemukan di permukaan bumi, serta karena granit digunakan dalam pembuatan banyak objek yang sering dijumpai dalam keseharian.

  1. Sebagai Bagian Interior Bangunan
    Keunggulan batu granit menarik minat orang untuk menggunakannya dalam elemen interior bangunan. Warna alaminya memberikan kesan kemewahan dan elegan pada struktur bangunan, menambah keindahan. Penerapan granit pada ubin membuatnya bersinar dan berkilau secara pasti. Khususnya, granit digunakan untuk ubin di area seperti dapur, kamar mandi, dan tangga.
  2. Sebagai Bagian Eksterior Bangunan
    Kekuatan, daya tahan, dan keindahan batu granit membuatnya sangat berharga dalam konteks eksterior bangunan, terutama gedung-gedung. Granit yang kuat dan tahan lama menjadi bahan yang sangat dikalianlkan untuk menjamin ketahanan bangunan jangka panjang dan menghindari renovasi dalam waktu dekat.
  3. Sebagai Materi Pembuatan Patung
    Meskipun sekarang banyak bahan lain seperti tanah liat digunakan untuk pembuatan patung, granit tetap bisa menjadi pilihan. Pada zaman Mesir kuno, semua patung dibentuk dari granit yang kokoh. Inilah mengapa beberapa arca dari masa itu masih dapat dinikmati dan dipamerkan hingga saat ini, menunjukkan ketangguhan batu ini. Contohnya, piramida yang masih berdiri saat ini juga menunjukkan kekokohan granit.
  4. Sebagai Permata Berharga
    Dengan nilai estetika yang tinggi, granit juga bisa digunakan sebagai bahan permata berharga. Kemolekan granit memungkinkannya untuk berkilau dan bersinar. Batu ini mampu diolah menjadi batu permata yang dicari dan bahkan diperdagangkan di Amerika Serikat. Namun, penting untuk diketahui bahwa batu permata ini berbeda dengan granit bangunan biasa, seperti yang dikenal sebagai batu “K2”. Kehadiran perhiasan dari granit menarik banyak perhatian.
  5. Sebagai Material Furnitur
    Dengan daya tarik visual dan ketahanannya, furnitur yang terbuat dari granit menjadi populer dalam mempercantik interior rumah.
  6. Sebagai Batu Nisan
    Batu granit juga sering digunakan sebagai batu nisan, terutama di Amerika Serikat dan berbagai negara lainnya.
Baca Juga :   √ Cara Menggunakan Cat Epoxy Lantai Paling Mudah dan Tepat

Kelebihan dan Kekurangan Batu Granit

Keunggulan

  1. Batu granit merupakan salah satu batu alam yang memiliki penampilan yang indah dan tersedia dalam beragam warna dan corak.
  2. Ketahanan batu granit terhadap perubahan cuaca sangat luar biasa, tidak hanya tahan tetapi juga tidak mudah retak.
  3. Merawat batu granit sangatlah mudah, terutama ketika ada noda yang menempel.

Kekurangan

  1. Motif dan warna batu granit tidak akan pernah identik, hal ini disebabkan oleh proses pembentukan alaminya. Oleh karena itu, sulit untuk menemukan batu granit dengan motif yang serupa.
  2. Kekuatan dan kekerasan karakteristik batu granit menyebabkan kesulitan dalam proses pemotongan dan pengukiran.
  3. Nilai batu granit memang menjanjikan, tetapi untuk memperolehnya, diperlukan modal besar untuk pembelian batu ini.
  4. Beratnya batu granit menjadikannya sulit untuk dipindahkan.
  5. Batu ini memerlukan proses polesan setidaknya satu kali dalam setahun agar tetap mempertahankan kilau dan daya tahan yang baik.

Baca Juga :

Penutup

Sebagai penutup, batu granit adalah material alami yang mempesona dan memiliki keindahan estetika yang unik.

Dengan kekerasan dan kekuatannya, granit tidak hanya menjadi favorit dalam industri konstruksi, tetapi juga menawarkan nilai seni yang tinggi.

Pengertian batu granit tidak hanya sebatas pada karakteristik fisiknya, tetapi juga pada peranannya dalam mempercantik dan memperkuat struktur bangunan.

Dengan demikian, kehadiran batu granit akan selalu menjadi bagian penting dari dunia arsitektur dan desain interior.

Demikianlah artikel finoo.id yang memabahas tentang Pengertian Batu Granit: Ciri-ciri dan Manfaatnya. Semoga artikel kami dapat bermanfaat dan terimakasih telah membaca artikel kami.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *