Pengertian Media Transmisi: Jenis dan Beberapa Contohnya

Posted on

Finoo.id – Pengertian Media Transmisi: Jenis dan Beberapa Contohnya. Apakah pernah terpikir oleh kalian bagaimana sebuah alat remote dapat mengendalikan televisi? Atau bagaimana kita dapat berkomunikasi dengan seseorang melalui telepon seluler? Ternyata semua kemudahan ini menjadi mungkin berkat adanya media transmisi.

Pada artikel ini, kami akan menjelaskan tentang media transmisi, berbagai jenisnya, dan memberikan contoh penggunaannya dalam kehidupan sehari-hari.

Pengertian Media Transmisi

Media transmisi merujuk pada sarana atau jalur yang digunakan untuk mengirimkan data atau informasi dari satu lokasi ke lokasi lainnya.

Sebagai contoh, bayangkan jika kalian ingin mengirimkan sebuah paket kepada seseorang. kalian akan membutuhkan jasa pengantar, bukan? Nah, jasa pengantar tersebut dapat dianggap sebagai media atau jalur yang memungkinkan paket tersebut sampai ke penerima dengan baik.

Hal yang sama berlaku untuk remote televisi dan telepon seluler. Kedua perangkat tersebut dapat beroperasi karena menggunakan media transmisi. Dalam hal ini, jenis media yang digunakan adalah gelombang.

Selain itu, terdapat banyak contoh perangkat lain yang juga menggunakan jalur transmisi data. kalian akan menemukan penjelasan lebih lanjut mengenai hal ini jika kalian membaca artikel ini sampai selesai.

Karakteristik Media Transmisi

Berikut adalah beberapa karakteristik yang dimiliki oleh media transmisi:

  1. Jenis alat elektronik: Media transmisi dapat bervariasi berdasarkan jenis alat elektronik yang digunakan untuk mentransfer data atau informasi. Misalnya, kabel tembaga, serat optik, atau transmisi nirkabel.
  2. Tingkat efektivitas dalam proses pengiriman data: Setiap media transmisi memiliki tingkat efektivitas yang berbeda dalam mentransfer data. Beberapa media transmisi mungkin lebih cepat dan kalianl daripada yang lain, tergantung pada kecepatan, kekalianlan, dan kualitas sinyal yang dapat dihasilkan.
  3. Jenis data yang digunakan oleh peralatan elektronik: Media transmisi juga dapat berbeda berdasarkan jenis data yang digunakan oleh peralatan elektronik yang terlibat. Misalnya, media transmisi yang digunakan untuk mentransfer suara (telepon) dapat berbeda dengan media yang digunakan untuk mentransfer data digital (internet).
  4. Besar kecilnya ukuran data yang dikirimkan dari pengirim ke penerima: Media transmisi juga harus mampu menangani jumlah data yang dikirimkan. Beberapa media transmisi memiliki kapasitas yang lebih besar dan mampu mentransfer data dalam jumlah yang besar, sementara yang lain mungkin memiliki batasan kapasitas yang lebih rendah.
Baca Juga :   Persamaan Flyback TV Sharp Paling Tepat & Lengkap

Kegunaan Media Transmisi

Media transmisi sering digunakan dalam berbagai perangkat elektronik. Fungsinya adalah untuk menghubungkan pengirim dan penerima data, sehingga keduanya dapat saling terhubung dan melakukan pertukaran data.

Media transmisi juga hadir dalam berbagai perangkat elektronik yang kita gunakan sehari-hari, seperti televisi, komputer, smartphone, radio, dan masih banyak lagi.

Jenis – jenis Media Transmisi Beserta Contohnya

Secara umum, media transmisi dapat dibagi menjadi dua jenis. Nah apa saja perbedaan keduanya? Berikut ini penjelasan mengenai jenis media transmisi yang bisa kalian simak.

Media Transmisi Berkabel

Media transmisi yang menggunakan kabel juga dikenal sebagai media yang dituntun (guided media). Dalam proses pengiriman data, informasi akan dikirim melalui saluran kabel yang terpasang.

Terdapat beberapa jenis kabel yang umum digunakan, antara lain kabel koaksial, serat optik, dan kabel Twisted Pair.

1. Kabel Koaksial

Kabel koaksial terdiri dari dua konduktor yang terletak di bagian tengah dan bagian luar. Bagian tengah ini disebut “copper” atau inti tembaga, yang dilapisi dengan isolator. Bagian luar umumnya melingkari isolator tersebut.

Kabel koaksial dibagi menjadi dua jenis utama, yaitu kabel koaksial tipis (RG-58) dan kabel koaksial tebal (RG-8).

Kabel koaksial sering digunakan dalam media transmisi jaringan komputer, terutama pada jaringan dengan topologi bus.

2. Kabel Serat Optik

Kabel serat optik, juga dikenal sebagai fiber optik, adalah contoh media transmisi yang terbuat dari bahan kaca atau plastik. Fungsinya adalah sebagai media untuk mentransmisikan gelombang cahaya.

Prinsip kerja kabel serat optik melibatkan pembiasan cahaya, yang menggunakan jenis cahaya LED atau laser. Kabel ini sering digunakan dalam pemasangan saluran komunikasi.

Terdapat dua jenis kabel serat optik berdasarkan mode transmisinya. Pertama, serat optik mode tunggal (single mode), dan kedua, serat optik mode multi (multi mode). Kabel ini juga memiliki berbagai tipe, seperti Simplex, Hybrid & Composite, Zipcord, dan lainnya.

Baca Juga :   Cara Memasang Penguat Mic 7 Potensio di Ampli Paling Tepat

3. Kabel Twisted Pair

Kabel pasangan berpilin (twisted pair) dinamakan demikian karena dua konduktor di dalamnya dililitkan satu sama lain. Setiap konduktor dilapisi dengan isolator.

Kabel ini sering digunakan sebagai media transmisi dalam pembuatan sistem jaringan di berbagai tempat, seperti gedung, kantor, dan sejenisnya.

Pemilihan kabel twisted pair bertujuan untuk mengurangi atau mencegah potensi gangguan eksternal, seperti radiasi elektromagnetik. Gangguan semacam itu umumnya terjadi ketika sinyal dari saluran lain bercampur (Cross Talk).

Kabel twisted pair dapat dibedakan menjadi tiga jenis, yaitu UTP (Unshielded Twisted Pair), FTP (Foiled Twisted Pair), dan STP (Shielded Twisted Pair). Setiap jenis memiliki kelebihan dan kelemahan yang dapat dipertimbangkan sesuai dengan kebutuhan spesifik.

Media Transmisi Nirkabel

Media transmisi nirkabel, juga dikenal sebagai media yang tidak dituntun (unguided media), berbeda dengan media transmisi yang menggunakan kabel.

Pada media transmisi nirkabel, proses transmisi dilakukan dengan memanfaatkan gelombang elektromagnetik, tanpa menggunakan kabel sebagai salurannya.

Media transmisi nirkabel sering disebut juga sebagai media transmisi wireless. Beberapa jenis media transmisi nirkabel meliputi gelombang mikro (microwave), radio, inframerah, dan satelit.

Berikut adalah penjelasan mengenai contoh penggunaan dari setiap jenis media transmisi nirkabel tersebut:

1. Gelombang Radio

Gelombang radio adalah jenis gelombang elektromagnetik dengan panjang gelombang antara 0,3 m hingga 600 m. Frekuensinya berkisar antara 0,1 MHz hingga 1000 GHz.

Dalam kehidupan sehari-hari, terdapat banyak contoh pemanfaatan gelombang radio sebagai media transmisi. Salah satu contohnya adalah penggunaan walkie talkie, di mana gelombang radio digunakan untuk mengirim dan menerima suara dalam komunikasi jarak dekat.

2. Gelombang Mikro

Gelombang mikro (microwave) memiliki panjang gelombang yang lebih pendek daripada gelombang radio. Stkalianr panjang gelombang yang umum digunakan berkisar antara 1 nm hingga 1 m. Sedangkan, frekuensinya berkisar antara 3 GHz hingga 300 GHz.

Gelombang mikro banyak dimanfaatkan dalam industri transportasi dan militer sebagai sistem radar. Namun, dalam penggunaannya, masih diperlukan menara atau antena untuk memperkuat pengiriman dan penerimaan sinyal. Hal ini dikarenakan jika terdapat halangan seperti benda tertentu, penerima sinyal tidak akan dapat menerima sinyal dengan baik.

Baca Juga :   Cara Merakit Ampli : 150 Watt, 300 Watt Paling Mudah

3. Infrared

Gelombang inframerah memiliki panjang gelombang antara 8×10-7 m hingga 10-3 m. Panjang gelombang ini jauh lebih pendek dibandingkan dengan gelombang mikro. Rentang frekuensinya berkisar antara 300 GHz hingga 30.000 GHz.

Penggunaan gelombang inframerah sangat umum dalam kehidupan sehari-hari. Contohnya adalah penggunaan remote kontrol televisi di rumah kalian. Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, remote kontrol televisi akan mengirimkan gelombang inframerah yang kemudian diterima oleh receiver pada televisi. Dengan cara ini, kita dapat mengoperasikan televisi melalui remote kontrol.

Gelombang inframerah memiliki sifat yang dapat menembus atmosfer dengan baik dan memiliki aplikasi luas dalam penginderaan jarak jauh, sistem keamanan, peralatan elektronik, dan banyak lagi. Selain itu, gelombang inframerah juga digunakan dalam teknologi komunikasi nirkabel seperti IrDA (Infrared Data Association) untuk mentransfer data secara langsung antara perangkat seperti ponsel, printer, dan komputer.

Penutup

Sebagai penutup, perlu ditegaskan kembali pentingnya memahami pengertian media transmisi. Media transmisi berperan penting dalam proses transfer data dan informasi dalam jaringan komunikasi.

Dengan pemahaman yang benar tentang berbagai jenis media transmisi, kita dapat merancang, memilih, dan mengimplementasikan solusi jaringan yang paling tepat untuk memenuhi kebutuhan spesifik kita.

Selain itu, pemahaman ini juga penting dalam pemecahan masalah dan perawatan jaringan. Tanpa media transmisi yang tepat, transfer data dan komunikasi secara efektif dan efisien bisa menjadi tantangan besar.

Oleh karena itu, jangan pernah meremehkan pengertian dan peran penting media transmisi dalam dunia teknologi informasi dan komunikasi.

Mari terus belajar dan menggali lebih dalam tentang semua aspek ini untuk terus mengikuti perkembangan teknologi yang pesat.

Demikianlah artikel finoo.id yang membahas tentang Pengertian Media Transmisi: Jenis dan Beberapa Contohnya. Semoga artikel kami dapat bermanfaat dan terimakasih telah membaca!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *