Tips Menyimpan Semen

√ Tips Menyimpan Semen dengan Benar Agar Awet & Tidak Rusak

Posted on

Finoo.id – √ Tips Menyimpan Semen dengan Benar Agar Awet & Tidak Rusak. Semen merupakan bahan baku yang sangat penting untuk pembangunan rumah kalian. Namun, banyak orang kurang memahami tentang semen, termasuk cara menyimpannya dengan benar. Bagaimana seharusnya semen disimpan agar sesuai dengan aturan?

Banyak orang tampaknya tidak menyadari bahwa semen memiliki masa simpan. Secara umum, semen dapat disimpan selama 3 bulan. Sebagai material yang higroskopis, semen cenderung menyerap kelembaban. Sifat ini membuatnya lebih baik digunakan sebelum melewati tanggal kadaluarsa untuk memastikan keberlangsungan struktur yang kokoh.

Karena itu, penting untuk memastikan penerapan aturan yang tepat dalam penyimpanan bahan konstruksi ini. Dengan fasilitas penyimpanan yang terawat baik, kualitas dan kemampuan penggunaan semen dapat dipertahankan dengan baik.

Manfaat Menyimpan Semen dengan Benar

Ada banyak manfaat yang diperoleh ketika seseorang dapat menyimpan semen dengan benar. Beberapa manfaatnya antara lain:

1. Kualitas Semen Terjaga

Salah satu manfaat dari penyimpanan semen yang tepat adalah kemampuannya untuk mempertahankan kualitasnya. Ketika kualitas semen terjaga, maka bahan baku ini dapat bekerja secara optimal dalam proses konstruksi bangunan.

Semen memiliki sifat unik yang memungkinkannya menyerap uap air. Uap ini dapat berasal dari kelembaban udara atau sumber lainnya di sekitarnya.

Ketika semen terpapar kelembaban, ia akan bereaksi dengan bahan kimia yang ada di sekitarnya. Akibatnya, hal ini dapat mempengaruhi kekuatan semen di masa mendatang. Oleh karena itu, penting bagi seseorang untuk menyimpan bahan bangunan ini dengan baik, dengan kesadaran bahwa kualitasnya dapat terpengaruh jika tidak terjaga dengan benar. Tujuannya adalah agar kualitas semen tetap terjaga dan dapat digunakan secara efektif dalam pembangunan.

Baca Juga :   Cara Mudah Membuat Keset dari Kain Perca Paling Mudah

2. Penggumpalan Semen Tidak Terjadi

Jika semen tidak disimpan dengan benar, bisa menyebabkan penggumpalan. Penggumpalan semen ini akan membuatnya sulit untuk digunakan dalam konstruksi. Sebagai akibatnya, semen tidak akan dapat digunakan dengan efektif untuk membangun struktur seperti yang diinginkan.

Penyebab utama penggumpalan adalah penyerapan kelembapan oleh semen dari lingkungan penyimpanannya. Secara bertahap, penyerapan ini membuat semen mengeras dan membentuk gumpalan-gumpalan, sehingga teksturnya menjadi kasar. Untuk mencegah hal ini terjadi, penting untuk menyimpan semen dengan tepat. Salah satunya adalah dengan memastikan suhu lingkungan penyimpanan terjaga, dan juga memperhatikan durasi penyimpanannya agar tidak terlalu lama sebelum digunakan dalam konstruksi.

Cara Menyimpan Semen yang Benar

Jika kalian berencana untuk menyimpan bahan baku ini, ada beberapa langkah yang sebaiknya dilakukan. Berikut adalah cara menyimpan semen agar kualitasnya tetap terjaga.

1. Tempatkan Semen di Ruang Tertutup

Kunci utama dalam penyimpanan semen terletak pada lokasi penyimpanannya. Lokasi penyimpanan semen sebaiknya tertutup dan terlindungi dari sinar matahari serta air hujan.

Perhatikan juga suhu dan kelembaban ruangan. Untuk mencegah fluktuasi suhu di dalam ruangan, disarankan menggunakan alas kayu dan menghindari kontak langsung dengan lantai, karena suhu lantai biasanya lebih mudah berubah mengikuti suhu sekitarnya.

Semen yang terpapar kelembaban dan fluktuasi suhu cenderung mengalami penurunan kualitasnya. Hal ini dapat menyebabkan pengerasan dan pembentukan gumpalan pada semen, yang menkaliankan bahwa semen tersebut sudah tidak layak digunakan.

Tentunya, hal ini akan merugikan bagi kalian sendiri. Jika memungkinkan, sediakan tempat khusus untuk penyimpanan semen agar kualitasnya tetap terjaga. Ketika membangun, pastikan menggunakan bahan material terbaik, yang dapat kalian peroleh dari SCG.

2. Susun Semen secara Bersilang

Terkadang, ketika kalian membeli semen dalam jumlah banyak, kalian perlu menyimpannya dengan benar. Penyimpanan semen membutuhkan perhatian khusus, terutama dalam penyusunan tumpukan. Salah satu kunci utamanya adalah melakukan penyusunan tumpukan semen dengan model silang.

Baca Juga :   √ Mengenal Bahan Baku Semen dan Cara Pembuatannya Yang tepat

Sebagai contoh, pertama-tama letakkan sak semen secara sejajar di lapisan bawah. Kemudian, susun sak semen pada lapisan kedua secara silang dengan sak-sak pada lapisan pertama. Teruskan pola ini sehingga penyusunan menjadi lebih kokoh dan stabil.

Selain itu, pastikan untuk menyediakan alas di bagian bawah tumpukan semen. Hal ini bertujuan agar bagian bawah tumpukan tidak lembap, sehingga udara dapat beredar dengan baik. Untuk penempatan alas, pastikan sak semen diberikan jarak yang cukup tinggi dari permukaan lantai. Dengan demikian, tidak akan ada penyerapan kelembapan dari lantai yang dapat menyebabkan pengerasan semen.

3. Pastikan Sirkulasi Udara Baik

Selanjutnya, penting untuk memperhatikan keberadaan ruang udara saat menyimpan semen. Hal ini bertujuan untuk menjaga sirkulasi udara tetap lancar, yang dapat mendukung ketahanan semen dan mempertahankan kekuatannya.

Sebaliknya, hindari menyimpan semen di tempat tanpa ruang udara yang cukup. Pastikan bahwa semen disimpan di ruangan yang memiliki sirkulasi udara yang baik. Hal ini karena jika udara terperangkap di dalam tumpukan semen, dapat meningkatkan kelembapan di sekitarnya. Peningkatan kelembapan ini akan berdampak negatif pada kualitas semen, menyebabkan pengerasan yang lebih cepat dan mengurangi kemampuannya untuk digunakan secara optimal dalam konstruksi.

4. Simpan Semen sesuai Durasinya

Perlu dipahami bahwa durasi penyimpanan akan berdampak pada kualitas semen. Semakin lama semen disimpan, kualitasnya akan semakin menurun. Sebaiknya, semen tidak disimpan lebih dari 3 bulan untuk mempertahankan kualitasnya. Jika disimpan lebih lama, penurunan kualitasnya akan semakin signifikan.

Contohnya, ketika disimpan selama 3 bulan, kekuatannya bisa menurun sekitar 20%. Namun, jika disimpan selama 6 bulan, penurunan kualitasnya mencapai sekitar 30%. Bahkan, bila disimpan selama sekitar 1 tahun, penurunannya mencapai 40%. Oleh karena itu, penting untuk memperhatikan durasi penyimpanan semen agar kualitasnya tetap terjaga dengan baik.

Baca Juga :   √ Tips Membersihkan Peralatan Masak Berbahan Aluminium Yang Tepat

5. Gunakan Semen Sesuai Urutan Waktu Terlama

Untuk menjaga kualitas semen tetap seragam, disarankan untuk menggunakan semen berdasarkan urutan penyimpanan terlama. Artinya, semen yang telah disimpan untuk waktu yang lebih lama sebaiknya digunakan terlebih dahulu.

Untuk memudahkan pengambilan, pastikan semen ditempatkan dalam posisi yang sesuai. Atur penempatan semen dengan rapi agar kalian dapat dengan mudah mengambilnya saat akan digunakan dalam konstruksi. Dengan cara ini, proses penggunaan semen akan lebih teratur dan efisien.

BACA JUGA :

Penutup

Dengan demikian, tips menyimpan semen adalah kunci penting untuk memastikan kualitasnya tetap terjaga dan dapat digunakan secara optimal dalam berbagai proyek konstruksi.

Dengan memperhatikan lokasi penyimpanan, penyusunan tumpukan, sirkulasi udara, durasi penyimpanan, dan penggunaan berdasarkan urutan waktu terlama, kalian dapat menghindari masalah seperti penggumpalan, pengerasan, dan penurunan kualitas semen.

Dengan menerapkan tips ini, kalian dapat memastikan bahwa semen yang kalian miliki tetap berkualitas dan dapat mendukung keberhasilan proyek konstruksi kalian.

Semoga informasi artikel finoo.id ini bermanfaat bagi kalian dalam merencanakan dan menjalankan berbagai proyek bangunan kalian ke depannya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *