Cara Pasang Baja Ringan Atap Miring

√ Cara Pasang Baja Ringan Atap Miring dari Awal sampai Finishing!!

Posted on

Finoo.id – √ Cara Pasang Baja Ringan Atap Miring dari Awal sampai Finishing!!. Pada saat ini, atap yang menggunakan rangka baja ringan semakin umum digunakan dalam proyek konstruksi, termasuk rumah tinggal. Di Indonesia, terdapat dua jenis rangka baja ringan yang paling populer digunakan dalam konstruksi atap rumah, yaitu rangka miring dan rangka datar.

Apabila dibandingkan dengan penggunaan rangka baja ringan pada atap datar, pemasangan rangka baja ringan pada atap miring memiliki beberapa keunggulan. Namun, penting untuk memahami proses pemasangan dengan cermat agar fungsi dan hasil akhirnya dapat mencapai performa maksimal sesuai dengan keinginan pemilik rumah.

Banyak orang mungkin sudah mengetahui bahwa atap miring lebih efektif dalam menangkal sinar matahari dibandingkan dengan jenis atap rumah lainnya. Secara umum, pemasangan rangka baja ringan pada atap miring harus sesuai dengan struktur rangka baja ringan yang ada di atap rumah untuk memastikan keawetan dan kinerjanya.

Jika kalian berencana untuk merancang rumah dengan atap miring berbasis baja ringan, disarankan untuk memahami dengan baik prosedur pemasangannya. Untuk membantu kalian, pada kesempatan ini kami akan menjelaskan secara detail langkah-langkah pemasangan rangka baja ringan pada atap miring agar hasilnya sesuai dan akurat.

Mengapa kalian harus Menggunakan Baja Ringan pada Atap Miring?

Pemilihan model atap untuk rumah kalian biasanya bergantung pada desain rumah kalian. Jika kalian menginginkan tampilan rumah minimalis modern, mungkin atap datar atau flat akan menjadi pilihan yang sesuai untuk meningkatkan estetika rumah kalian.

Namun, atap bukan hanya sekadar aksesori untuk mempercantik rumah kalian. Di Indonesia, yang memiliki iklim tropis, pemilihan atap rumah seharusnya tidak hanya berdasarkan estetika saja, melainkan juga fungsi.

Pada umumnya, atap miring memiliki kinerja yang lebih baik dalam menahan sinar matahari dibandingkan dengan jenis atap rumah lainnya. Hal ini tentu sangat penting di daerah tropis seperti Indonesia, di mana sinar matahari bersinar sepanjang tahun.

Selain melindungi dari panas, atap miring juga mampu mencegah air hujan masuk ke dalam rumah. Kemiringan atap membuat air hujan tidak dapat langsung masuk ke dalam rumah kalian. kalian bahkan dapat menambahkan kanopi baja ringan dengan atap miring untuk menjaga rumah kalian dari genangan air yang mungkin terjadi akibat hujan.

Selain aspek fungsional, atap miring juga menawarkan beragam pilihan bahan dasar yang memberikan nilai estetika. kalian dapat memilih atap miring dari bahan seperti logam, tanah liat, kayu, atau bahkan material baja ringan. Setiap jenis bahan juga memiliki berbagai kemiringan yang berbeda, memberikan fleksibilitas dalam mempercantik atap rumah kalian.

Baca Juga :   √ Apa Itu Material GRC? Fungsi, Kelebihan dan Kekuranganya Lengkap

Inilah keunggulan atap miring berbahan baja ringan. Selain fungsi, atap miring baja ringan juga memberikan nilai estetika. Selain itu, kalian dapat menemukan berbagai jenis baja ringan, seperti galvanis dan zincalume, yang memperluas pilihan kalian untuk merancang rangka atap baja ringan.

Jika kalian tertarik untuk menggunakan model atap ini di rumah kalian, berikut adalah panduan cara memasang baja ringan atap miring yang dapat kalian coba.

Keunggulan Desain Rumah Atap Miring

Seperti telah disebutkan sebelumnya, desain rumah dengan rangka baja ringan atap miring memiliki beberapa keunggulan dibandingkan dengan jenis atap rumah lainnya. Oleh karena itu, sebelum kita menjelaskan poin utama tentang cara pemasangan rangka baja ringan atap miring lebih lanjut, mari kita kenali terlebih dahulu beberapa keunggulan atau kelebihan desainnya.

1. Model Fleksibel

Pemasangan rangka atap tentu saja akan disesuaikan dengan desain bangunan atau rumah kalian, Pins. Rangka atap miring memiliki dua model, yaitu atap miring dengan dua sudut yang bertemu di tengah (pitched roof) dan model rangka atap miring tunggal.

Biasanya, pada bangunan komersial dan industri, model rangka pitched roof menjadi pilihan ideal karena memberikan perlindungan maksimal terhadap bangunan dari pengaruh elemen alam dan memfasilitasi aliran air dari permukaan atap dengan lancar. Sementara model rangka atap miring tunggal sering digunakan dalam desain rumah modern minimalis.

2. Mempunyai Nilai Estetika Tinggi

Pilihan atap lkaliani atau flat bisa menjadi opsi yang sesuai untuk meningkatkan estetika rumah kalian jika kalian menginginkan desain rumah minimalis modern. Namun, selain pertimbangan aspek estetika, pemilihan model atap untuk rumah juga harus memperhatikan karakter bangunan dari perspektif fungsionalnya.

Di daerah tropis seperti Indonesia, desain atap miring seringkali menjadi pilihan yang lebih ideal. Hal ini disebabkan karena atap miring memiliki kemampuan yang lebih baik dalam menahan sinar matahari dibandingkan dengan jenis atap rumah lainnya. Dengan demikian, atap miring dapat membantu mengurangi paparan terik matahari yang terus-menerus pada rumah kalian.

3. Tahan Terhadap Tampias Air Hujan

Atap miring juga berfungsi untuk mencegah air hujan masuk, karena kemiringan atap akan mengalirkan air hujan jauh dari rumah kalian. Untuk meningkatkan perlindungan rumah kalian dari genangan air yang mungkin muncul saat hujan, kalian juga dapat mempertimbangkan menambahkan kanopi baja ringan dengan atap miring.

Pada dasarnya, model atap miring memiliki beragam bahan dasar, mulai dari atap miring metal, tanah liat, kayu, hingga material baja ringan. Setiap jenis material tersebut tidak hanya memengaruhi fungsi atap, tetapi juga menciptakan estetika yang unik karena kemiringan yang berbeda-beda. Dengan memahami cara pemasangan baja ringan atap miring, rangka atap baja ringan dengan model miring dapat menghadirkan nilai estetika yang istimewa.

Baca Juga :   √ Biaya Atap Baja Ringan Rumah Type 45 Material dan Pekerjanya

Jenis dan Material Atap Baja Miring

1. Komposisi Bahan

Baja ringan merupakan bahan yang terbuat dari campuran logam yang dibentuk setelah proses pendinginan. Karena baja ringan memiliki ketebalan yang relatif tipis, maka menjadi pilihan yang tepat sebagai material rangka atap miring yang kuat. Sifat baja ringan yang ringan dan fleksibel ini dihasilkan melalui proses pengolahan yang mengubah susunan atom dan molekul dalam campuran logamnya.

2. Jenis Baja Ringan

Terdapat dua jenis baja ringan yang tersedia di pasaran, yaitu baja ringan Galvanis dan baja ringan Zincalume. Kedua jenis baja ringan ini memiliki kualitas yang sangat baik. Baja ringan Galvanis terdiri dari komposisi 98% Zinc (Zn) dan 2% Aluminium (Al). Meskipun baja ringan ini kurang tahan terhadap air garam, namun sangat kuat dalam menghadapi korosi yang disebabkan oleh air semen.

Sementara itu, baja ringan Zincalume terbuat dari campuran 55% Aluminium (Al), 43,5% Zinc (Zn), dan 1,5% Silikon. Meskipun baja ringan Zincalume sedikit lebih rentan terhadap pengaruh air semen, jenis baja ringan ini memiliki ketahanan yang baik terhadap korosi yang disebabkan oleh air garam.

3. Rangka Atap dengan Material Baja Ringan

Pada tahap pemasangan di lapangan, rangka atap yang dibuat dengan menggunakan baja ringan lebih mudah dalam proses perakitan dan pemasangan. Baja ini memiliki kekuatan tarik sekitar 550 MPa, sementara baja konvensional biasanya memiliki kekuatan sekitar 300 MPa, menjadikannya bahan yang cocok untuk rangka atap. Untuk digunakan sebagai bahan rangka atap, ketebalan baja ringan sekitar 0,4 mm hingga 1 mm sudah cukup memadai.

Rangka atap umumnya terdiri dari dua komponen utama yang bertanggung jawab untuk menopang beban aksial, yaitu batang dalam (webs) dan batang luar (chord). Rangka atap yang dibuat dengan baja ringan memiliki bentuk truss, yang terdiri dari banyak batang untuk mendukung beban. Ini merupakan perbedaan utama antara baja ringan dan struktur baja konvensional, yang biasanya berbentuk mono frame atau hanya memiliki sedikit batang untuk menopang beban.

4. Profil Baja Ringan

Baja ringan hadir dalam berbagai profil yang umum digunakan, termasuk profil C, profil UK, dan profil A untuk reng. Masing-masing profil ini memiliki kekuatan dan fungsi yang berbeda. Profil A, yang digunakan untuk reng, biasanya memiliki ketebalan antara 0,45 hingga 0,55 mm dan berfungsi sebagai penutup atap. Sementara itu, Profil C dan UK memiliki berbagai tipe dengan ketebalan berkisar antara 0,55 hingga 1 mm. Penggunaan baut dan tata letaknya dalam rangka baja ringan merupakan informasi penting yang perlu diketahui dalam proses pemasangan rangka baja ringan atap miring.

Cara Pasang Baja Ringan Atap Miring

Sudah dijelaskan secara rinci mengenai keunggulan desain dan kebutuhan komponen rangka baja ringan pada atap miring. Meskipun memungkinkan untuk memasang kerangka atap miring tanpa reng atau kuda-kuda baja ringan, namun biasanya hal ini meningkatkan risiko konstruksi roboh karena daya tahan dan kekuatannya yang lebih rendah.

Baca Juga :   Mengenal Sifat Besi, Karakteristik Serta Manfaatnya Yang Tepat

Oleh karena itu, sangat penting untuk memastikan bahwa semua kebutuhan komponen dalam proses pemasangan baja ringan pada model atap rumah miring telah terpenuhi. Untuk pemahaman yang lebih mendalam, berikut adalah langkah-langkah atau tata cara pemasangan baja ringan pada atap miring, baik pada bangunan komersial maupun rumah-rumah tinggal.

  1. Pastikan permukaan atas ring balok sudah dalam keadaan rata dan sikut terlebih dahulu.
  2. Verifikasi kembali bahwa kuda-kuda tidak terbalik posisi, baik yang kiri maupun kanan.
  3. Penting untuk diingat bahwa baut yang terletak paling tepi pada batang yang disambung harus memiliki jarak minimal 2 kali diameter baut.
  4. Untuk menjaga kestabilan, jarak antar baut sebaiknya dibuat sekitar minimal 3 kali diameter baut.
  5. Posisikan alat pemasangan tegak lurus dengan permukaan dan gunakan alat tersebut dengan kecepatan antara 200 rpm hingga 250 rpm.
  6. Setelah baut tertancap penuh atau kencang, hentikan alat segera.
  7. Tata cara pemasangan baut di bagian tepi pada rangka baja ringan atap miring sebaiknya simetris dan dibagi dengan seimbang pada sudut-sudut pertemuan antara batang. Baut tidak boleh dipasang pada titik berat batang.
  8. Setelah selesai memasang baut, langkah berikutnya adalah memasang balok nok.
  9. Untuk kestabilan tambahan, pasang bracing atau pengikat di atas top-chord dan di bawah reng.
  10. Perhatikan jenis penutup atap yang akan digunakan untuk menyesuaikan jarak pemasangan reng (roof battens).
  11. Langkah terakhir adalah memasang material atap bangunan sesuai dengan preferensi dan kebutuhan kalian.

Dengan mengikuti langkah-langkah ini, kalian dapat memasang rangka baja ringan pada atap miring dengan tepat dan aman, yang akan memberikan fondasi yang kuat untuk atap rumah kalian.

Baca Juga :

Penutup

Dengan demikian, proses pemasangan rangka baja ringan pada atap miring dapat dijalankan dengan langkah-langkah yang teliti dan sesuai.

Cara pasang baja ringan atap miring adalah kunci untuk menciptakan struktur atap yang kuat dan tahan lama. Dengan pemahaman yang baik mengenai keunggulan desain, pemilihan komponen yang tepat, dan tahap-tahap pemasangan yang benar, kalian dapat memastikan bahwa atap miring rumah kalian tidak hanya berfungsi dengan baik tetapi juga menambah nilai estetika rumah kalian.

Dengan pengetahuan ini, kalian dapat menghadirkan atap yang aman, kuat, dan menarik untuk melindungi rumah kalian dari elemen alam.

Semoga artikel finoo.id ini bermanfaat dalam memahami cara pasang baja ringan atap miring dan membantu kalian dalam proyek konstruksi atap rumah kalian.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *