Jenis Triplek Terbaik

√ Jenis Triplek Terbaik Untuk Kebutuhan Rumah dan Industri

Posted on

Finoo.id – √ Jenis Triplek Terbaik Untuk Kebutuhan Rumah dan Industri. kalian pasti sering mendengar tentang triplek. Betul, plywood ini merupakan jenis papan buatan yang terdiri dari beberapa lapisan kayu lapis veneer yang disatukan. Kayu-kayu tersebut disusun bersama dan ditempelkan sehingga membentuk sebuah papan.

Triplek sangat fleksibel dan dapat digunakan untuk berbagai keperluan. Tidak heran, karena triplek memiliki sifat yang serbaguna, harganya terjangkau, bisa dibentuk, dapat didaur ulang, dan proses pembuatannya tidak terlalu rumit.

Untuk menghasilkan papan yang kuat, lembaran kayu disatukan dengan lem searah dengan serat atau urat kayu. Serat kayu disusun secara bersilangan pada sudut 90 derajat dan ditumpuk dalam jumlah ganjil untuk mencegah pembengkokan yang dapat membuat papan tersebut tidak dapat digunakan.

Pengertian Triplek

Triplek adalah jenis papan buatan yang terbuat dari lapisan kayu (veneer kayu) yang disatukan secara bersama-sama. Jika kalian masih belum familiar dengan istilah “veneer,” kami telah menjelaskannya secara lengkap DI SINI.

Triplek sendiri sangat diminati karena ringan dan tidak memerlukan usaha ekstra untuk pengangkutannya. Kelebihan lainnya adalah kemampuannya yang lentur, memungkinkan triplek untuk dibentuk sesuai kebutuhan.

Sebagai produk kayu, triplek banyak digunakan karena memiliki sifat-sifat berikut:

  • Fleksibel,
  • Ekonomis,
  • Dapat dibentuk,
  • Dapat didaur ulang, dan
  • Tidak melibatkan teknik pembuatan yang rumit.

Lapisan kayu lapis atau veneer direkatkan dengan sudut urat (grain) yang disesuaikan untuk menciptakan kekuatan yang optimal. Umumnya, lapisan ini ditumpuk dalam jumlah ganjil untuk mencegah pembelokan (warping) dan memastikan konstruksi yang seimbang.

Penting untuk diingat bahwa jumlah lapisan dalam jumlah genap dapat menghasilkan papan yang tidak stabil dan mudah terdistorsi. Saat ini, triplek tersedia dalam berbagai ketebalan yang dapat disesuaikan dengan kebutuhan.

Jenis Triplek yang Sering Digunakan

Triplek yang beredar di pasar memiliki beragam jenis yang dapat kalian pilih sesuai dengan kebutuhan kalian. Namun, penting untuk tidak salah memilih karena setiap jenis triplek memiliki tujuan penggunaan yang berbeda. Berikut ini adalah penjelasan mengenai masing-masing jenis triplek yang perlu kalian pelajari.

Sebelum kita membahas jenis-jenis triplek untuk keperluan industri, penting untuk mengetahui stkalianr ukuran triplek yang berlaku di Indonesia, yaitu 2440 mm x 1120 mm.

Perbedaan antar jenis triplek terletak pada ketebalannya. Di Indonesia, terdapat berbagai jenis kayu dengan variasi yang luas. Saat ini, yang paling penting adalah memilih kualitas triplek yang sesuai dengan kebutuhan rumah. Berikut adalah beberapa jenis triplek beserta fungsinya masing-masing.

Baca Juga :   √ 1 Kubik Berapa Lembar Papan 4 Meter? Rumus & Perhitungan!

1. Triplek Kayu

Triplek kayu adalah varian triplek yang terbuat dari lapisan-lapisan tipis kayu yang disatukan dengan menggunakan lem. Bahan ini menawarkan daya tahan yang cukup kuat dan sangat sesuai untuk aplikasi dalam konstruksi rumah, bangunan seperti gedung pertemuan, dan pembuatan perabotan.

Keunggulan triplek kayu juga terletak pada tingkat ketahanannya yang baik terhadap kelembapan dan serangan serangga. Oleh karena itu, tidak mengherankan bahwa jenis triplek ini menjadi pilihan yang populer di kalangan masyarakat.

2. Triplek Lapis Phenolic

Selanjutnya, terdapat triplek lapis fenolik yang termasuk dalam kategori triplek paling kokoh dan tahan lama. Dibuat dari lapisan serat kayu yang disusun silang dan ditempel dengan lem fenolik, triplek lapis fenolik menunjukkan ketahanan yang tinggi terhadap kelembapan, kerusakan akibat serangga, dan bahkan terhadap api.

Jenis triplek ini sangat sesuai untuk digunakan pada bangunan yang membutuhkan kekuatan ekstra dan ketahanan terhadap kondisi lingkungan yang keras. Contohnya, dapat digunakan dalam pembuatan kolam renang atau di area yang sering terkena air. Selain itu, triplek lapis fenolik juga dapat digunakan sebagai ornamen tambahan pada bagian luar bangunan.

3. Triplek MDF

Selanjutnya, terdapat triplek yang dikenal sebagai MDF (Medium Density Fiberboard), yang terbentuk dari serat kayu yang dicampur dengan lem dan kemudian dipadatkan melalui tekanan tinggi.

Triplek MDF memiliki kekuatan yang baik dan tingkat ketahanan terhadap pecah yang tinggi, sehingga sangat cocok untuk digunakan dalam pembuatan perabot, lantai, dan dinding. Apabila kalian mencari jenis triplek yang lebih tahan terhadap air dan kelembapan, maka MDF merupakan pilihan yang sangat tepat. Ketahanannya cenderung lebih kuat jika dibandingkan dengan triplek kayu dan jenis-jenis lainnya. Triplek MDF dapat digunakan dalam pembuatan berbagai elemen bangunan, seperti mal atau rumah sakit.

4. Triplek PVC

Walaupun disebut triplek, tidak semua menggunakan bahan kayu. Terdapat juga triplek yang terbuat dari bahan PVC (Polyvinyl Chloride) alias plastik. Bahan ini lebih cocok digunakan di area yang lembap karena tidak rentan terhadap keropos atau karat seperti bahan logam pada umumnya.

Selain itu, triplek PVC memiliki kekuatan yang cukup untuk menahan api, dengan daya tahan yang baik. Triplek PVC sangat sesuai untuk digunakan dalam konstruksi bangunan yang memerlukan ketahanan terhadap lingkungan yang keras atau bahan kimia yang bersifat korosif. Bangunan seperti rumah sakit atau gedung-gedung lainnya dapat memanfaatkan keunggulan dari penggunaan triplek ini.

5. Triplek Melaminto

Triplek melaminto sebenarnya juga merupakan salah satu jenis triplek yang berasal dari bahan dasar kayu. Namun, perbedaannya terletak pada pelapisan tambahan dengan lapisan melaminto pada permukaannya.

Penting untuk dicatat bahwa lapisan ini memberikan kekuatan dan ketahanan tambahan pada triplek, membuatnya mampu bertahan dari goresan, air, dan kondisi suhu yang lembap. Jenis triplek ini umumnya banyak digunakan dalam pembuatan perabotan dan dekorasi yang berkaitan dengan interior.

Baca Juga :   √ Cara Menghitung Kebutuhan Keramik 50x50 : Volume & Biaya

6. Triplek Film

Sesuai dengan namanya, triplek film merujuk pada jenis triplek yang dilapisi dengan film pada permukaannya. Pelapisan film ini memberikan perlindungan ekstra pada triplek, menjadikannya tahan terhadap goresan dan kelembapan. Beberapa tempat seperti mal dapat memanfaatkan keunggulan dari penggunaan triplek ini.

7. Triplek Beton

Triplek Beton adalah varian triplek yang terbuat dari lapisan serat-sertifikasi yang ditekan dan disatukan dengan menggunakan lem. Triplek ini sangat sesuai untuk pembuatan dinding dan lantai, serta digunakan dalam proyek-proyek konstruksi yang membutuhkan kekuatan tambahan, seperti di daerah rawan gempa bumi atau angin kencang. Banyak bangunan besar yang memanfaatkan keunggulan triplek Beton ini.

8. Teakblock

Triplek ini dibuat dari lembaran papan kayu jati yang disusun secara bertumpuk. Kayu jati memiliki kekuatan yang tinggi dan ketahanan terhadap serangan rayap, sehingga membuat papan teakblock memiliki harga yang relatif tinggi. Kayu teakblock seringkali dipilih sebagai pelapis papan kayu karena kekuatannya dalam menahan benturan dan perubahan cuaca.

9. Particle Board

Particle board atau partikel board merupakan salah satu jenis material yang diminati dengan harga yang terjangkau. Papan kayu ini dibuat dari serpihan-serpihan kayu yang telah dipadatkan menjadi satu papan. Meskipun harganya ekonomis, tidak disarankan untuk menggunakan partikel board sebagai bahan utama dalam konstruksi bangunan karena material ini rentan terhadap air dan dapat mengalami pembusukan jika terpapar kelembapan yang tinggi.

10. Multiplek

Papan kayu multiplek dibuat dari lapisan-lapisan kayu yang dipres dengan mesin bertekanan tinggi, sehingga memiliki tekstur yang rapat dan padat. Kayu multiplek juga memiliki pori-pori yang sangat kecil dan termasuk dalam kategori triplek yang tahan terhadap air.

Kelebihan dan Kekurangan Triplek dalam Konstruksi Bangunan

Jika kalian telah mengikuti informasi di artikel ini sejak awal, pasti sudah terlihat bagaimana penggunaan triplek memberikan berbagai manfaat. Namun, sebaiknya tidak langsung terbuai dengan semua manfaat yang ada. Perlu dipelajari kembali apa saja kelebihan dan kekurangan dari bahan material ini.

Kelebihan

Berikut beberapa keunggulan penggunaan triplek dalam konstruksi bangunan. Pahami informasinya dengan seksama agar kalian dapat memilih bahan material dengan tepat untuk proyek pembangunan yang sedang dilakukan.

1. Kekokohan dan Ketahanan Lama

Triplek terdiri dari beberapa lapis kayu yang digabungkan dengan lem, menjadikannya bahan material yang kuat. Kombinasi ini memberikan kekuatan yang baik dan daya tahan yang lama. Triplek juga tahan terhadap serangan serangga dan kelembapan, membuatnya cocok untuk digunakan dalam konstruksi bangunan.

2. Kemudahan Pembentukan dan Pahatan

Meskipun terlihat kokoh seperti kayu pada umumnya, triplek masih dapat dibentuk dan dipahat dengan mudah, sehingga sangat cocok untuk menciptakan desain yang unik. Banyak desainer dan arsitek yang memanfaatkan triplek karena kelenturannya dalam pembuatan perabot dan elemen dekoratif bangunan.

Baca Juga :   Pengertian Tanah Lempung: Fungsi, Jenis dan Manfaatnya

3. Tersedia dalam Berbagai Ukuran dan Ketebalan

Triplek hadir dalam berbagai ukuran dan ketebalan, memberikan fleksibilitas dalam penggunaannya dalam berbagai proyek konstruksi. Ini memudahkan arsitek dan kontraktor untuk menentukan ukuran dan ketebalan triplek yang sesuai dengan kebutuhan proyek bangunan.

Kekurangan

Berikut beberapa kelemahan yang perlu diperhatikan agar kalian tidak sembarangan menggunakan triplek, terutama karena harganya yang lebih terjangkau dibandingkan dengan bahan kayu pada umumnya, menjadikannya sebagai alternatif yang populer. Namun, sebaiknya tidak sembarangan menggantikan bahan material lain dengan triplek. Ketahui terlebih dahulu semua kekurangan triplek berikut ini.

1. Rentan terhadap Air

Meskipun memiliki ketahanan yang cukup baik terhadap air dan kelembapan, triplek dapat rusak jika terus-menerus terpapar air. Paparan air dalam jangka waktu yang lama dapat menyebabkan pembengkakan dan merusak struktur bangunan. Oleh karena itu, penggunaannya harus dipertimbangkan dengan bijak dan disesuaikan dengan kebutuhan.

2. Rentan terhadap Kerusakan Fisik

Triplek dapat mengalami kerusakan jika terkena benturan atau tekanan yang sangat kuat, terutama selama proses pengangkutan dan pemasangan. Triplek tidak memiliki kekuatan seperti bahan logam yang sangat kokoh, sehingga perlu dilakukan pengangkutan dan pemasangan dengan hati-hati agar tetap mempertahankan kekuatannya.

3. Harga yang Lebih Tinggi Dibandingkan dengan Bahan Lainnya

Dibandingkan dengan bahan material dasar lainnya, triplek memiliki harga yang relatif lebih tinggi. Oleh karena itu, pemilihan triplek sebaiknya dipertimbangkan secara matang agar tidak memberikan beban berlebihan pada anggaran proyek secara keseluruhan.

BACA JUGA :

Penutup

Dalam menentukan bahan konstruksi yang terbaik untuk proyek kalian, pemilihan jenis triplek yang sesuai memegang peranan penting.

Melalui pembahasan tadi, dapat disimpulkan bahwa setiap jenis triplek memiliki keunggulan dan kelemahan masing-masing, tergantung pada kebutuhan dan kondisi proyek yang dihadapi.

Oleh karena itu, dalam menentukan jenis triplek terbaik untuk proyek konstruksi kalian, pertimbangkan dengan cermat kebutuhan, anggaran, dan karakteristik lingkungan tempat proyek berlangsung.

Dengan demikian, kalian dapat memastikan bahwa penggunaan jenis triplek yang tepat akan memberikan hasil konstruksi yang kuat, tahan lama, dan sesuai dengan harapan kalian.

Demikianlah artikel finoo.id yang membahas tentang √ Jenis Triplek Terbaik Untuk Kebutuhan Rumah dan Industri. Semoga artikelkami dapat bermafnaat dan terimkasih telah membaca artikel kami.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *