Masalah yang Sering Terjadi Pada Bor Listrik

√ Masalah yang Sering Terjadi Pada Bor Listrik Lengkap

Posted on

Finoo.id – √ Masalah yang Sering Terjadi Pada Bor Listrik Lengkap. Sebagai salah satu perangkat yang umum digunakan, terutama dalam industri, pemahaman mengenai perawatan dan cara perbaikan menjadi aspek penting yang perlu dipelajari dan diperhatikan. Dalam konteks ini, kita akan membahas masalah umum yang sering terjadi pada bor listrik beserta langkah-langkah penanganannya.

Setiap peralatan yang menggunakan tenaga listrik dan memiliki fungsi bergerak tentunya dilengkapi dengan sejumlah komponen dan bagian internal. Umumnya, komponen ini dapat diganti atau diperbaiki ketika mengalami kerusakan untuk memaksimalkan kinerja alat tersebut selama penggunaan.

Pada mesin bor listrik, terdapat beberapa komponen inti di dalamnya, seperti Carbon, Brush, Armature, Lager, dan Saklar. Selain itu, terdapat juga komponen eksternal yang meliputi pegangan, mata bor, pengunci saklar, pengukur kedalaman, dan Chuck Drill.

Setelah kalian memahami bagian-bagian dan komponen yang dimiliki oleh bor listrik, kalian dapat mengetahui hal-hal yang perlu diperbaiki jika mesin bor listrik mengalami kerusakan atau kendala yang dapat menyebabkan bor listrik macet atau tidak berfungsi sebagaimana mestinya. Dengan pemahaman ini, kalian dapat melakukan perawatan dan perbaikan dengan lebih efektif untuk menjaga kinerja optimal mesin bor listrik kalian.

Masalah yang Sering Terjadi Pada Bor Listrik dan Cara Menanganinya

Jika mesin kalian mengalami kerusakan, tidak perlu khawatir dan tergesa-gesa membawanya ke bengkel servis. Beberapa kendala pada bor listrik dapat diatasi dengan memperhatikan dan menerapkan beberapa tips di bawah ini:

1. Mesin Bor Tiba – Tiba Mati Sendiri

Lakukan pengecekan menyeluruh pada jalur kabel penghubung antara bagian satu dengan yang lainnya. Apabila terdapat kabel yang terlepas atau putus, segera hubungkan kembali.

Periksa keadaan saklar pada mesin bor. Jika saklar sudah tidak berfungsi atau tidak terkoneksi saat ditekan, segera gantilah dengan saklar yang baru.

Baca Juga :   √ Apa Itu Pressure Relief Valve? Fungsi dan Cara Kerjanya

Lakukan pemeriksaan pada bagian carbon brush. Jika kondisinya sudah tipis atau habis, segera lakukan penggantian pada carbon brush tersebut.

Periksa kumparan antara armature dan stator. Jika terdapat yang putus atau terbakar, gantilah bagian yang mengalami kerusakan tersebut.

2. Putaran Mesin Lambat

Periksa bagian armature dan stator, apabila terdapat lilitan kumparan yang putus atau terbakar, dapat mengakibatkan putaran mesin menjadi lambat atau bahkan mati. Untuk mengatasi masalah ini, lakukan penggantian pada armature atau stator yang sudah tidak berfungsi.

Lakukan pengecekan kondisi bearing pada masing-masing bagian rotor dan shaft kepala bor. Jika kondisinya sudah macet, segera gantilah bearing tersebut. Bearing yang rusak dapat menyebabkan putaran mesin melambat dan mengurangi tenaga mesin.

Beberapa mesin bor menggunakan kondensator. Periksa kondisi kondensator menggunakan multitester dengan mengatur pada posisi ohm. Tempelkan kabel probe merah ke terminal positif dan probe hitam ke terminal negatif. Jika jarum multitester bergerak dan kembali lagi, berarti kondensator masih berfungsi baik. Namun, jika jarum tidak bergerak atau naik namun tidak turun lagi, kondensator telah rusak dan perlu diganti.

3. Suara Mesin Berisik

Periksalah kondisi bearing pada setiap tempatnya. Jika bearing tersebut telah longgar dan koclak, hal ini dapat mengakibatkan bunyi berisik saat mesin bor digunakan. Oleh karena itu, jika terdapat bearing yang tidak berfungsi normal, segeralah melakukan penggantian pada bearing tersebut untuk menjaga kinerja mesin.

Selanjutnya, lakukan pemeriksaan kondisi gear pada as kepala bor. Jika kondisinya sudah aus, ini dapat mengakibatkan bunyi yang tidak normal dan tenaga mesin menjadi lemah. Untuk mengatasi hal ini, segera gantilah gear yang aus dengan yang baru agar mesin dapat beroperasi dengan efektif.

4. Mesin Kadang Hidup Kadang Mati

Periksalah kabel power pada mesin bor. Kabel yang putus atau terbakar dapat mengakibatkan mesin kadang hidup dan kadang mati secara otomatis. Untuk mengatasi masalah ini, lakukan penggantian pada kabel yang mengalami kerusakan untuk memastikan aliran listrik yang stabil.

Selanjutnya, cek kondisi saklar pada mesin bor. Saklar yang tidak berfungsi dengan baik dapat menyebabkan aliran listrik terputus dan terhubung secara tidak konsisten. Jika menemukan saklar yang tidak normal, segeralah gantilah dengan yang baru agar mesin dapat beroperasi secara konsisten dan dapat dikalianlkan.

Baca Juga :   √ Bagian-Bagian Mesin Gerinda Datar Dan Fungsinya Lengkap

Tips Merawat Bor Listrik Yang Paling Tepat

Berikut adalah beberapa aspek yang perlu diperhatikan dalam merawat mesin bor:

1. Penggunaan Bor sesuai Jenisnya

Penting untuk menggunakan bor sesuai dengan fungsinya agar hasil pekerjaan menjadi rapi dan mesin tetap dalam kondisi baik. Penggunaan bor yang tidak sesuai dengan jenis pekerjaan dapat mengakibatkan hasil yang kurang memuaskan dan dapat meningkatkan risiko kerusakan pada mesin. Sebagai contoh, penggunaan bor kayu pada pekerjaan logam atau sebaliknya dapat menyebabkan gesekan yang berlebihan dan merusak mata bor serta merugikan efisiensi kerja.

2. Pasang Aksesoris yang Sesuai

Pastikan untuk selalu memasang aksesoris atau alat pelengkap yang sesuai dengan jenis dan model mesin bor yang digunakan. Penggunaan aksesoris yang tidak sesuai dapat mengakibatkan ketidakstabilan mesin, penurunan kinerja, dan bahkan dapat merusak bagian mesin itu sendiri. Sebelum memasang aksesoris, pastikan untuk membaca petunjuk penggunaan dan memahami spesifikasi yang dianjurkan oleh produsen mesin. Dengan cara ini, mesin dapat berfungsi optimal dan memberikan hasil kerja yang memuaskan.

3. Lepaskan Mata Bor dengan Benar

Penting untuk melepaskan mata bor dengan cara yang benar untuk menjaga keberlangsungan mesin dan memperpanjang umur pemakaian mata bor. Jangan mencoba menggunakan alternatif seperti palu atau tang yang dapat merusak mata bor dan bahkan mesin itu sendiri. Gunakan alat khusus yang telah dirancang untuk membuka mata bor, sesuai dengan petunjuk dari produsen. Menggunakan alat dengan cara yang benar akan memastikan keamanan mesin serta menghindari potensi kerusakan yang dapat timbul akibat penanganan kasar.

4. Kebersihan

Setelah penggunaan mesin bor, lakukan tindakan kebersihan dengan mengelap seluruh permukaan bor menggunakan kain bersih. Hal ini bertujuan untuk mencegah terjadinya karat atau korosi pada mesin. Menjaga kebersihan mesin bukan hanya memberikan tampilan yang lebih baik, tetapi juga dapat meningkatkan kinerja mesin secara keseluruhan. Dengan melakukan perawatan kebersihan secara rutin, kalian dapat memastikan bahwa mesin bor tetap berada dalam kondisi prima dan siap digunakan untuk pekerjaan selanjutnya.

5. Simpan di Tempat Kering

Pastikan untuk menyimpan mesin bor di tempat yang kering dan bebas kelembaban. Pilihlah tempat penyimpanan yang memiliki sirkulasi udara yang baik untuk mencegah terbentuknya kondensasi yang dapat merusak mesin. Gulung kabel mesin dengan rapi agar tidak terjadi kusut atau melilit. Pastikan posisi switch mesin tidak tertekan sebelum dimasukkan ke dalam wadah penyimpanan, untuk menghindari kerusakan pada bagian saklar.

Baca Juga :   Contoh SST/Special Service Tools: Fungsi dan Contohnya Lengkap

6. Penyimpanan yang Benar

Jika kalian berencana menyimpan mesin bor dalam jangka waktu yang lama, sebaiknya lepaskan semua aksesoris terlebih dahulu. Lumasi aksesoris dengan minyak pelumas untuk mencegah keausan dan korosi, karena aksesoris mesin bor cenderung rapuh. Namun, jika mesin digunakan secara harian, kalian dapat menyimpannya dalam keadaan terpasang untuk kenyamanan penggunaan pada keesokan harinya.

7. Service

Untuk memastikan kondisi mesin bor tetap prima, disarankan untuk mendapatkan bantuan dari ahli servis. Mengunjungi tempat service mesin bor dapat membantu kalian menilai apakah mesin masih layak pakai atau memerlukan perbaikan pada beberapa komponen. Pemeliharaan rutin oleh pihak yang berpengalaman akan membantu memperpanjang umur mesin dan memastikan kinerjanya tetap optimal.

BACA JUGA :

Penutup

Dalam menghadapi berbagai tantangan dalam penggunaan mesin bor, pemahaman terhadap masalah yang sering terjadi pada bor menjadi kunci untuk menjaga kinerja optimal alat ini.

Dari kesalahan penggunaan hingga perawatan yang kurang tepat, pemecahan masalah menjadi langkah penting agar mesin bor tetap beroperasi dengan baik.

Dengan mengetahui dan memahami potensi masalah, kita dapat mengambil langkah-langkah preventif untuk menghindari kerusakan yang tidak diinginkan.

Seiring pemahaman ini, diharapkan pengguna dapat mengoptimalkan penggunaan mesin bor, menjaga peralatan tetap hkalianl, dan memastikan kelancaran dalam setiap pekerjaan.

Semoga artikel finoo.id ini memberikan wawasan dan solusi bagi kalian yang menghadapi berbagai masalah yang sering terjadi pada mesin bor.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *