Penyebab Kondensasi AC

√ Penyebab Kondensasi AC Dan Cara Mengatasinya Paling Mudah

Posted on

Finoo.id – √ Penyebab Kondensasi AC Dan Cara Mengatasinya Paling Mudah. Dengan penggunaan yang sering, AC atau pendingin ruangan sering mengalami gangguan. Contohnya, AC bisa bocor, saluran pembuangan airnya bisa tersumbat, atau bahkan ada korsleting. Salah satu masalah umum yang bisa terjadi pada AC adalah fenomena kondensasi atau pengembunan.

Kali ini, kita akan membahas kondensasi pada unit AC indoor, apa penyebabnya, dan bagaimana cara mengatasinya. Untuk informasi lebih lanjut, mari simak penjelasannya di bawah ini!

Apa Itu Kondensasi?

Kondensasi adalah suatu proses di mana udara atau zat gas berubah menjadi air atau es. Ini merupakan hal yang perlu diperhatikan karena tidak normal terjadi pada sistem pendingin ruangan. Normalnya, pendingin ruangan menghasilkan udara, bukan cairan.

Meskipun dalam proses pendinginan, pendingin ruangan menghasilkan sedikit air sebagai hasil sampingan, namun dalam jumlah yang wajar. Kondensasi pada AC bisa menjadi tkalian adanya masalah atau kerusakan pada unit pendingin ruangan kalian. kalian harus segera memperbaiki kerusakan ini untuk mencegah kerusakan yang lebih serius pada komponen lainnya. Selain itu, kondensasi juga dapat mengganggu proses pendinginan secara keseluruhan, membuat kinerja AC kalian tidak optimal.

Penyebab Kondensasi

Pengembunan atau kondensasi pada AC indoor bisa terjadi karena berbagai alasan atau penyebab. kalian harus memahami penyebab-penyebab ini agar dapat mengatasi kondensasi dan mencegahnya terulang pada AC kalian.

Beberapa penyebab tersebut meliputi:

1. Masalah pada drain pan / condensation pan

Drain pan berperan penting dalam mengumpulkan air kondensasi dari evaporator dan mengalirkannya melalui saluran drain. Pada beberapa kasus, terutama pada unit AC yang sudah tua, drain pan bisa mengalami retakan. Retakan ini dapat mengakibatkan air tidak mengalir ke saluran pembuangan dengan baik, dan akhirnya menetes di tempat lain. Hal ini dapat berpotensi menyebabkan kerusakan pada rumah atau perabotan karena air yang bocor tidak terkendali.

2. Saluran drain yang tesumbat

Saluran drain yang tersumbat merupakan masalah umum yang dapat menyebabkan kondensasi pada AC. Ketika saluran drain tersumbat, air yang terkumpul di dalam drain pan tidak bisa mengalir dengan lancar. Akibatnya, volume air yang berlebihan dapat terakumulasi di dalam bak kondensasi atau bahkan meluap ke luar. Hal ini dapat mengakibatkan kebocoran pada sistem AC dan mengganggu kinerjanya secara keseluruhan. Oleh karena itu, menjaga saluran drain tetap bersih dan bebas dari sumbatan sangat penting untuk mencegah terjadinya kondensasi yang berlebihan pada unit AC kalian.

Baca Juga :   √ Apa Itu Ac Split Duct? Komponen, Kelebihan dan Kekuranganya

3. Pompa drain yang rusak

Pada beberapa unit AC, terutama yang dipasang di ruangan bawah tanah atau basement, pompa drain digunakan untuk membuang air kondensasi ke luar. Pompa ini bertanggung jawab untuk mengalirkan air keluar dari sistem AC. Namun, ketika pompa drain mengalami kerusakan, air kondensasi tidak dapat dibuang dengan lancar. Akibatnya, air akan terus terakumulasi di dalam sistem AC dan dapat menyebabkan kebocoran jika tidak segera diperbaiki. Penting untuk memeriksa dan memastikan bahwa pompa drain berfungsi dengan baik agar menghindari terjadinya masalah kondensasi yang berlebihan dan potensi kebocoran pada unit AC kalian.

4. Filter udara yang kotor

Kotoran atau debu yang menumpuk pada filter udara dapat mengganggu aliran udara ke evaporator pada sistem AC kalian. Ketika aliran udara tidak merata, coil evaporator bisa menjadi terlalu dingin dan akhirnya membeku. Ketika es tersebut mencair, jumlah air yang mengalir ke dalam drain pan bisa menjadi terlalu banyak, menyebabkan overflow atau tumpah. Oleh karena itu, menjaga filter udara tetap bersih dan teratur diganti adalah langkah penting untuk mencegah masalah ini terjadi. Dengan menjaga filter udara dalam keadaan bersih, kalian dapat memastikan aliran udara yang lancar dan mencegah terjadinya kelebihan air pada drain pan yang dapat menyebabkan kebocoran pada sistem AC kalian.

5. Kekurangan gas freon

Kekurangan gas freon pada sistem AC dapat menjadi masalah serius yang menyebabkan beberapa dampak negatif. Salah satunya adalah ketika AC kekurangan freon, hal ini dapat menyebabkan suhu pada evaporator menjadi terlalu rendah, sehingga menyebabkan pembekuan. Ketika es pada evaporator tersebut mencair, jumlah air yang dihasilkan dapat melebihi kapasitas drain pan, sehingga menyebabkan overflow atau tumpah. Oleh karena itu, penting untuk secara teratur memeriksa tingkat gas freon dalam sistem AC kalian dan mengisi ulang jika diperlukan untuk mencegah terjadinya kondisi pembekuan yang berlebihan dan potensi kebocoran pada sistem AC kalian.

Cara Mengatasi AC Kondensasi Yang Tepat

Setelah mengetahui faktor penyebabnya, langkah berikutnya adalah memahami cara mengatasi kondensasi pada AC. Penting untuk diingat bahwa penanganan yang salah dapat memperburuk kerusakan, sehingga perbaikan tidak boleh dilakukan dengan sembrono.

Baca Juga :   Cara Melepas dan Memindahkan AC Rumah Yang Tepat

Berikut ini beberapa langkah yang tepat untuk mengatasi kondensasi pada AC:

  1. Lakukan pengecekan tekanan freon menggunakan manifold. Jika tekanannya di bawah stkalianr, segera isi ulang freon agar AC kembali berfungsi seperti semula.
  2. Periksa pipa AC dan evaporator untuk melihat apakah terdapat kebocoran. Tutup kebocoran yang ada dengan segera. Namun, jika kebocoran tersebut parah, lebih baik ganti pipa dengan yang baru.
  3. Perhatikan kondisi pelindung pipa AC. Jika sudah rusak atau menipis, segera ganti dengan yang baru untuk mencegah kebocoran.
  4. Pastikan pemakaian arus dan ampere meter sesuai dengan informasi yang tertera di outdoor. Jika melebihi stkalianr yang ditentukan, segera perbaiki dengan bantuan teknisi berpengalaman.

Tips Merawat Ac Agar lebih Awet

1. Pastikan besarnya PK AC sesuai dengan luas ruangan

Hal yang pertama kali perlu dilakukan sebelum membeli AC sebenarnya adalah memperhatikan kebutuhan daya AC tersebut. Keputusan ini akan berdampak langsung pada kinerja AC di ruangan yang akan dipasang. Jika kapasitas pendinginan (PK) AC terlalu kecil untuk ruangan yang besar, bukan hanya ruangan tidak akan terasa nyaman, tetapi juga AC akan bekerja secara maksimal secara terus menerus untuk mencapai suhu yang diinginkan, yang pada akhirnya dapat menyebabkan kerusakan pada AC.

Sebaliknya, jika PK AC terlalu besar untuk ruangan yang kecil, hal tersebut akan mengakibatkan pemborosan energi listrik. Untuk menentukan PK AC yang tepat, ada rumus perhitungannya yang dapat kalian temukan secara detail dalam artikel tentang Kebutuhan PK AC berdasarkan Luas Ruangan.

2. Jangan mengatur suhu thermostat dibawah 22°C

Salah satu kesalahan yang sering terjadi di antara pengguna AC adalah kekeliruan dalam mengatur suhu melalui remote. Seringkali, ketika kita menyalakan AC, kecenderungan adalah langsung mengatur suhu ke posisi terendah agar ruangan cepat dingin, benar? Saya akan menjelaskan sedikit tentang cara kerja AC (non-inverter) agar lebih mudah dipahami maksud dari poin ini. Ketika kalian mengatur suhu pada 23°C misalnya, kompresor AC akan mulai bekerja untuk mencapai suhu tersebut di dalam ruangan.

Begitu suhu ruangan mencapai titik yang ditetapkan, kompresor akan berhenti bekerja dan AC hanya akan menghembuskan udara. Ketika suhu kembali naik, kompresor akan kembali bekerja. Ini adalah siklus yang terus berulang selama AC menyala. Namun, bagaimana jika suhu diatur pada 16°C? Dengan mekanisme yang sama, AC tidak akan dapat mendeteksi suhu ruangan pada titik 16°C karena sangat tidak mungkin suhu di ruangan Indonesia mencapai titik tersebut. Akibatnya, kompresor AC akan terus bekerja pada kapasitas maksimum untuk mencoba mencapai suhu yang tidak mungkin tersebut, yang pada akhirnya akan memperpendek umur kompresor AC.

Baca Juga :   Harga AC Termahal & Keunggulan Kekurangan Terlengkap

3. Bersihkan saringan udara AC secara berkala

Saringan udara yang terdapat di dalam unit AC berperan penting dalam menyaring debu dan kotoran, serta mencegahnya menumpuk di permukaan evaporator AC. Jika saringan udara tidak dibersihkan secara berkala, ini dapat mengakibatkan AC tidak mendingin.

Sebagai respons, kita mungkin cenderung untuk menurunkan suhu AC agar ruangan terasa lebih dingin. Namun, ini adalah asumsi yang salah. Sebenarnya, membersihkan saringan udara setidaknya dua kali seminggu bukan hanya untuk menjaga keawetan AC, tetapi juga untuk memastikan bahwa AC bekerja secara optimal.

4. Rutin Service AC (cuci AC dan cek freon)

Mungkin sulit untuk dilakukan sendiri, maka biasanya kita memanggil tukang service AC. Sebaiknya, lakukan pencucian filter AC secara rutin setiap 3 bulan sekali. Selama proses pencucian, kalian juga dapat meminta tukang service AC untuk memeriksa tingkat freon AC, apakah sudah habis, perlu diisi kembali, atau mungkin ada kebocoran.

BACA JUGA :

Penutup

Dalam menjaga kinerja optimal AC kalian, pemahaman mendalam tentang penyebab kondensasi sangatlah penting. Dari filter yang kotor hingga kekurangan freon, setiap faktor dapat mempengaruhi kondisi AC kalian.

Mengatasi masalah ini bukanlah sekadar tugas teknisi, melainkan juga tanggung jawab pemilik rumah. Dengan pemeliharaan yang tepat dan pemahaman yang mendalam, kalian dapat memastikan AC kalian bekerja dengan efisien dan memberikan kesejukan yang kalian butuhkan, tanpa mengorbankan kenyamanan atau efisiensi energi.

Jadi, jangan biarkan penyebab kondensasi mengganggu kenyamanan ruangan kalian – segera identifikasi, perbaiki, dan lindungi AC kalian dari masalah yang dapat terjadi.

Demikianlah aartikel finoo.id yang membahas tentang √ Penyebab Kondensasi AC Dan Cara Mengatasinya Paling Mudah. Semoga artikel kami dapat bermanfaat dan terimakasih telah membaca artikel ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *